Firefox vs. Google Chrome

Mozilla Firefox dan Google Chrome keduanya didasarkan pada mesin browser web open-source (meskipun Google Chrome tidak sepenuhnya open source) tetapi ada beberapa perbedaan yang signifikan di antara mereka, karena ada kesamaan.

Grafik perbandingan

Grafik perbandingan Firefox versus Google Chrome
Firefox Google Chrome

Peluncuran pertama23 September 20022 September 2008
Situs webmozilla.org/firefoxwww.google.com/chrome
Ditulis dalamC / C ++, JavaScript, CSS, XUL, XBLPython, C ++
LisensiMPL 2.0Gratis di bawah Ketentuan Layanan Google Chrome
Sumber terbukaIyaTidak (tetapi berdasarkan browser Chromium sumber terbuka)
Mesin pencari defaultGoogleGoogle
Grup TabIyaTidak
Penjelajahan dengan tabIyaIya
Sistem operasiWindows, OS X, GNU / Linux, Android, iOS, Firefox OS (Port tidak resmi ke BSD, Solaris, OpenSolaris, illumos, IBM AIX, HP-UX, UnixWare)Windows, OS X, GNU / Linux, Android, iOS
Mode layar penuhDidukungDidukung
Dikembangkan olehMozillaGoogle
Versi terbaru5965
Rilis terbaru59.0.1 2018-3-1665.0.3325.181 2018-3-21
Mendukung ekstensi khususIyaIya
PengembangMozilla Foundation dan komunitas sumber terbukaGoogle Inc. dan kontributor sumber terbuka untuk Chromium
FreewareIyaIya
Flash playerPlugin tersedia; tidak built-inPlugin sudah terpasang; dapat dinonaktifkan
Perangkat lunak terkaitFirefox OSChrome OS
Gradien animasi CSS dalam HTMLDidukungDidukung
Codec media didukungWebM, Ogg Theora Vorbis, Ogg Opus, MPEG H.264 (AAC atau MP3), WAVE PCMVorbis, WebM, Theora, AAC, MP3, H.264
Penampil PDFPenampil PDF didukung secara native (tanpa plugin); lebih banyak fitur daripada Google Chrome seperti thumbnail, nomor halaman, navigasi halamanPlugin sudah terpasang; dapat dinonaktifkan
Tinjauan cetakIyaIya
Pembaruan otomatisIyaIya
Mahakotak (cari dari bilah URL)IyaIya
Periksa opsi elemenIyaIya
Pendiri / PenciptaBlake RossJeff Nelson
Tersedia di79 bahasa79 bahasa
TipePeramban web, Feed reader, peramban web selulerPeramban web, Feed reader, peramban web seluler
StandarHTML5, CSS3, RSS, Atom, ES6HTML5, CSS3, ES6
Mesin Tata LetakGecko, SpiderMonkey, WebKit (hanya untuk iOS)Blink (garpu sumber terbuka WebKit)

Sejarah Firefox vs. Chrome

Dave Hyatt dan Blake Ross mulai mengerjakan proyek Firefox sebagai cabang eksperimental dari proyek Mozilla. Mereka percaya persyaratan komersial dari sponsor Netscape dan fitur yang didorong oleh pengembang merayapi utilitas browser Mozilla. Untuk memerangi apa yang mereka lihat sebagai perangkat lunak Mozilla Suite, mereka membuat browser yang berdiri sendiri, yang mereka maksudkan untuk menggantikan Mozilla Suite. Pada 3 April 2003, Organisasi Mozilla mengumumkan bahwa mereka berencana untuk mengubah fokus mereka dari Mozilla Suite ke Firefox dan Thunderbird.

Google meluncurkan browser Chrome pada hari Selasa, 2 September 2008 setelah membuat pengumuman pada Hari Buruh - 1 September 2008 melalui serangkaian komik tentang Google Chrome yang diilustrasikan oleh Scott McCloud.

Perbedaan Antarmuka Pengguna Chrome vs. Firefox

Perbedaan dalam Firefox dan Tab Chrome

  • Tab ada di bagian atas - Di kedua browser, tab ada di bagian atas jendela aplikasi, di atas tombol untuk kembali, maju, menyegarkan dan, yang paling penting, bilah alamat.
  • Tab dapat diseret dari satu jendela ke jendela lain dan masih mempertahankan statusnya.

Bilah Alamat Mahakotak

Tidak hanya bilah alamat (disebut Mahakotak) di bawah tab di Chrome, bilah alamat juga menyoroti domain utama situs web. Misalnya, //www.diffen.com/difference/Firefox_vs_Google_Chrome ditampilkan sebagai // www.diffen.com / difference / Firefox_vs_Google_Chrome (dengan nama domain yang disorot).

Perbedaan dalam menu

Menu Firefox - File, Edit, Lihat, Sejarah, Bookmark, Alat dan Bantuan - tidak ada di Google Chrome. Sebagai gantinya, di kanan atas dan di bawah tombol untuk mengubah ukuran jendela aplikasi, ada 2 ikon -

  • Ikon 3-baris untuk menyesuaikan pengaturan dan opsi.
  • Sementara tab default di Firefox berbentuk persegi panjang, tab di Chrome seperti tab pada folder kertas, hanya terbalik.

Aplikasi Web di Chrome

Di Google Chrome, aplikasi web dapat diluncurkan di jendela streamline mereka sendiri tanpa kotak URL Mahakotak dan bilah alat browser. Ini membatasi browser chrome agar tidak "mengganggu apa pun yang coba dilakukan pengguna", yang memungkinkan aplikasi web berjalan bersama perangkat lunak lokal.

Penanganan File Tidak Ditemukan (404) kesalahan di Firefox dan Chrome

Sementara Firefox menampilkan pesan Tidak Ditemukan yang sederhana saat terjadi kesalahan 404, Chrome:

  • menampilkan logo Google Chrome (ini dapat dianggap sebagai iklan untuk merek Google)
  • menawarkan saran untuk membuka beranda situs web dan mengembalikan pesan kesalahan 404
  • mencoba memecah URL menjadi frasa pencarian dan menyarankan pengguna mencari frasa di Google (bahkan jika pengguna telah memilih mesin pencari lain sebagai default)

Bilah alamat (kotak URL) di Chrome vs. Firefox

  • Google menyebut bilah alamat Chrome Omnibox. Saat pengguna mengetik di bilah alamat, ia menawarkan saran untuk pencarian, halaman teratas yang telah dikunjungi pengguna sebelumnya dan halaman populer lainnya.
  • Jika pengguna sedang mengetik di bilah alamat, fitur pelengkapan otomatis di Chrome hanya membawa pengguna ke URL yang sebelumnya secara eksplisit diketik oleh pengguna.

Perbedaan di beranda browser

Sementara Firefox memungkinkan pengguna untuk membuka halaman kosong, beranda, atau serangkaian URL pada startup browser, Google Chrome mengikuti pendekatan berbeda yang lebih dekat dengan pendekatan Opera. Chrome menunjukkan thumbnail pengguna untuk 9 halaman yang paling banyak dikunjungi oleh pengguna. Selain itu, di sebelah kanan browser memiliki kotak teks untuk mencari riwayat dan daftar bookmark terbaru.

Mode penyamaran di Chrome

Google Chrome memiliki mode "penyamaran" di mana aktivitas pengguna tidak direkam dalam riwayat. Firefox memiliki mode serupa, ada di bawah alat lalu pilih "Mulai Penjelajahan Pribadi".

Fitur keamanan Google Chrome vs. Firefox

Firefox dan Chrome keduanya memiliki alat anti-malware yang memperingatkan pengguna ketika mereka mengunjungi situs web yang dikenal untuk menginstal virus, spyware, dan kode berbahaya lainnya. Alat ini juga melindungi terhadap situs "phishing" yang dikenal. Selain itu, setiap tab Google adalah proses terpisah yang menggunakan (dan membebaskan) memorinya sendiri. Semua proses ini dilucuti dari semua hak untuk menulis file ke hard drive pengguna atau membaca file dari "area sensitif seperti dokumen atau desktop". Namun, fitur keamanan ini tidak mencakup plugin. Karena plugin mungkin memerlukan tingkat keamanan akses yang lebih tinggi untuk dijalankan, sejumlah perlindungan dipastikan dengan menjalankannya dalam proses terpisah.

Kritik awal terhadap Google Chrome adalah kurangnya fitur "Kata Sandi Utama" yang didukung Firefox. Dengan tidak adanya fitur tersebut, siapa pun yang menggunakan browser akan memiliki akses ke kata sandi yang disimpan. Baik Firefox dan Google Chrome memungkinkan pengguna untuk melihat kata sandi yang disimpan dalam teks biasa. Namun, fitur Master Password Firefox mencegah pengguna yang tidak sah untuk menggunakan fitur ini.

Mesin JavaScript di Firefox vs. Chrome

Mesin JavaScript yang dikembangkan untuk browser Chrome disebut V8. Ini adalah mesin sumber terbuka yang dikembangkan oleh para insinyur Google di Denmark dan merupakan pembeda yang signifikan dari peramban lain seperti Firefox. Google mengklaim bahwa tes mereka menunjukkan V8 lebih cepat daripada Firefox dan Safari. Mesin V8 Google Chrome juga memiliki fitur seperti transisi kelas tersembunyi, pembuatan kode dinamis, dan pengumpulan sampah yang akurat.

Mesin JavaScript V8 adalah komponen mandiri yang dapat digunakan oleh browser web lain juga. Pakar industri internet percaya bahwa V8 adalah kunci dalam persaingan Google dengan Microsoft. Microsoft kuat dalam ruang aplikasi desktop dan Google bersaing dengan Microsoft dengan menawarkan SaaS (Perangkat Lunak sebagai Layanan) yaitu perangkat lunak melalui Internet. Sementara perangkat lunak Microsoft berjalan pada Sistem Operasi komputer, aplikasi Google berjalan pada platform browser (seperti halnya aplikasi web dari perusahaan lain). Browser yang menyediakan platform ini tidak dirancang dengan mempertimbangkan aplikasi. Sebaliknya, mereka dirancang untuk menampilkan halaman web dengan beberapa konten dinamis. Oleh karena itu, platform peramban vs. Sistem Operasi merupakan kerugian bawaan untuk aplikasi web seperti Google. Untuk membuat aplikasi web lebih menarik bagi pengguna, Google telah berinvestasi dalam mengembangkan mesin JavaScript yang jauh lebih cepat dan lebih baik yang meningkatkan platform browser.

Ekstensibilitas dari Firefox vs. Google Chrome

Firefox adalah peramban open source yang fleksibel dengan ribuan ekstensi yang membantu pengguna menyesuaikan pengalaman menjelajah mereka. Ekstensi Firefox adalah alasan mengapa sangat populer. Karena Google Chrome juga merupakan browser open source, diharapkan beberapa ekstensi Firefox akan di-porting ke platform Chrome dan tersedia untuk kedua browser. Namun, ini akan tergantung pada keberhasilan browser dengan komunitas pengguna serta ekstensibilitas arsitekturnya.

Pangsa pasar browser Firefox vs. Chrome

Pada bulan Juni 2012, pangsa pasar browser Firefox dan Google Chrome relatif terhadap browser lain adalah sebagai berikut [1]:

Pangsa penggunaan browser desktop untuk Juni 2011
SumberGoogle ChromeInternet

Penjelajah

FirefoxSafariOpera
StatCounter32, 76%32, 31%24, 56%7, 00%1, 77%
W3 Penghitung28, 1%29, 9%23, 1%6, 5%2, 4%
Wikimedia33, 24%29, 4%24, 16%5, 89%3, 99%
Nilai median32, 76%29, 9%24, 16%6, 5%2, 4%
Diffen.com (termasuk seluler)23, 4%27, 2%17, 6%21, 6%2, 5%

Pada Juni 2010, pangsa Firefox adalah sekitar 31% dan Chrome sekitar 8%. Pada Agustus 2011, pangsa Chrome 19, 6% dan Firefox sekitar 23, 6%. Ini menunjukkan keuntungan luar biasa yang telah dibuat Chrome, sebagian besar dengan mengorbankan Internet Explorer dan Firefox.

Artikel Terkait