Fog vs. Mist

Kabut dan kabut keduanya diciptakan oleh tetesan air, hanya berbeda pada keseluruhan lokasi dan kepadatannya. Kabut adalah awan yang mencapai permukaan tanah, meskipun "tanah" itu adalah bukit atau puncak gunung. Bentuk kabut di mana pun tetesan air melayang di udara oleh inversi suhu, aktivitas vulkanik, atau perubahan kelembaban. Kabut lebih tebal dari kabut dan cenderung lebih lama. Dalam hal visibilitas, kabut menguranginya menjadi kurang dari satu kilometer (0, 6 mil), sementara kabut dapat mengurangi jarak pandang antara 1 dan 2 kilometer (0, 6 - 1, 2 mil).

Grafik perbandingan

Bagan perbandingan kabut versus kabut
Kabut Kabut
Efek pada visibilitasMengurangi visibilitas menjadi kurang dari 1 km (1, 094 yard)Mengurangi jarak pandang antara 1 dan 2 km

Penyebab Kabut vs. Kabut

Kabut terbentuk ketika semua tipe awan melakukan kontak dengan tanah. Di daerah dataran rendah, seperti lembah dan dataran, bank kabut (kumpulan kabut) pada dasarnya adalah formasi awan yang mengalami reaksi angin dan suhu yang sama dengan yang dialami awan di atmosfer atas.

Awan terbentuk ketika tetesan air berkondensasi dan bergabung, tetapi gagal mencapai ukuran yang cukup besar untuk diendapkan sebagai hujan. Awan akan terbentuk atau melayang lebih dekat ke tanah ketika kelembaban naik atau berubah secara tiba-tiba, atau ketika kecepatan angin turun atau dengan cepat mengubah arah.

Kabut juga terbentuk oleh tetesan air, tetapi dengan sedikit penggabungan atau penggabungan. Ini berarti kabut kurang padat dan lebih cepat menghilang ketika angin, suhu, atau kelembaban relatif berubah. Kabut dapat terbentuk karena perubahan suhu yang tiba-tiba (seperti ketika mengembuskan udara dingin), tingkat kelembaban yang tinggi (di sauna, misalnya), atau dari penguapan atau kondensasi, seperti ketika hujan menghantam batu dan permukaan jalan yang dihangatkan oleh sinar matahari atau malam memungkinkan embun terbentuk.

Efek pada Visibilitas

Kabut jauh lebih padat daripada kabut dan karenanya memiliki efek yang lebih besar pada visibilitas. Seseorang masih dapat melihat sekitar 2 kilometer (1, 2 mil) dalam kabut, tetapi kabut akan mengurangi jarak pandang hingga di bawah satu kilometer (0, 6 mil). Kabut tebal, biasanya disebabkan oleh perubahan kelembaban yang cepat atau dikombinasikan dengan asap, dapat mengurangi jarak pandang hingga di bawah 50 meter (60 yard). "Kabut sup kacang" London yang terkenal pada abad ke-19 dikatakan mengurangi jarak pandang hingga kurang dari 20 kaki.

Cara Mengemudi dengan Aman di Kabut dan Kabut

Saat mengemudi dalam kondisi berkabut, penting bagi pengemudi untuk menggunakan wiper dengan hati-hati. Tetesan air dalam kabut sering kali tidak cukup padat untuk membutuhkan penggunaan wiper yang konstan, sehingga pola yang terputus-putus mungkin akan melakukan pekerjaan yang lebih baik untuk menjaga kaca depan tetap bersih. Dalam kondisi berkabut, wiper mungkin memainkan peran yang lebih kecil dibandingkan lampu kabut atau lampu mengemudi. Pada beberapa kabut tebal, lampu depan atau lampu "panjang" akan benar-benar mengurangi visibilitas saat cahaya dipantulkan oleh kabut itu sendiri. Untuk memeriksa visibilitas terbaik, pengemudi harus membolak-balik antara lampu depan dan lampu kabut untuk mengukur visibilitasnya. Ini juga berfungsi sebagai sinyal peringatan untuk pengemudi yang datang.

Mengemudi "melewati lampu Anda, " berarti batas visibilitas terus-menerus terlampaui (kecepatannya terlalu cepat untuk bereaksi terhadap apa yang muncul dari kabut atau kabut) dan yang satu adalah "mengemudi buta." Yang terbaik bagi pengemudi untuk memperlambat dalam situasi itu. Jika kecepatan mengemudi di kabut turun ke setengah dari kecepatan maksimum yang diposting, itu adalah ide yang baik bagi pengemudi untuk menemukan tempat yang aman untuk menarik keluar dari jalan dan menunggu kabut cerah. Banyak kecelakaan disebabkan oleh kabut bank karena mobil terlalu lambat dan tertabrak dari belakang. Saat berhenti di jalan, pengemudi harus menjaga lampu bahaya mobil mereka berkedip untuk keselamatan tambahan.

Dalam video berikut, instruktur keselamatan mengemudi Zundrea Baldwin memberikan tips lebih lanjut tentang cara mengemudi dengan aman dalam kondisi berkabut.

Artikel Terkait