Gamete vs. Zygote

Gamete mengacu pada sel seks individu haploid, yaitu, sel telur atau sperma. Zygote adalah sel diploid yang terbentuk ketika dua sel gamet bergabung melalui reproduksi seksual.

Grafik perbandingan

Grafik perbandingan Gamete versus Zygote
Gamete Zigot
PloidyHaploid; nDiploid; 2n
DefinisiMerupakan sel yang bergabung dengan sel lain selama pembuahan (konsepsi) pada organisme yang bereproduksi secara seksual. Betina menghasilkan gamet besar yang disebut sel telur sementara jantan menghasilkan gamet seperti kecebong yang disebut sel sperma.Zigot adalah sel diploid yang dihasilkan dari pembuahan antara sel telur dan sperma.
Bahan genetik atau KromosomHaploid - Membawa setengah dari materi genetik yang diperlukan untuk membentuk organisme lengkap. Dengan kata lain - hanya berisi satu set kromosom yang berbedaDiploid - Membawa materi genetik lengkap yang diperlukan untuk membentuk organisme lengkap. Dengan kata lain - mengandung kromosom berpasangan
EtimologiBerasal dari kata Yunani "gametes" yang berarti "suami" dan "gamete" yang berarti "istri."Berasal dari kata Yunani "zygotos" yang berarti "bergabung atau terikat atau diikat."
Terjadi pada tanamanPada tanaman pendek, gamet jantan adalah antherozoid motil, yang membutuhkan air sebagai media untuk bergerak, gamet betina terkandung dalam archegonium. Pada tanaman yang lebih tinggi gamet jantan terkandung dalam mikrospora, gamate betina berada di megaspore.Zigot terbentuk di dalam ruang yang disebut archegonium.
Komposisi kromosomMemiliki satu salinan dari semua autosom dan 1 kromosom seks, baik X atau Y.Memiliki dua salinan dari semua autosom. Kromosom seks yang ada dapat berupa XX atau XY.
LokasiPada pria: testis. Pada wanita: ovariumDitemukan hanya pada wanita di tuba fallopi dari sistem reproduksi wanita.
Siklus selDitangkapMengalami pembelahan mitosis yang cepat.
MorfologiSperma: seperti kecebong. Oocyte: besar dan bulatBulat
MotilitasSperma: motil. Oocyte: tidak bergerakNon motil
Memberi naik keZigotJanin

Pembentukan dan Pengembangan Zigot

Gamete mengacu pada sel seks haploid yang merupakan sperma pada pria dan telur (oosit) pada wanita. Zigot adalah sel diploid yang dihasilkan dari pembuahan antara sel telur dan sperma.

Pada mamalia, sperma (gamet jantan) membuahi sel telur (ovum, gamet betina) dan sel telur yang dibuahi disebut zigot. Sel telur, dan karenanya zigot, jauh lebih besar dari sel normal. Zigot mengandung satu set kromosom dari setiap gamet; sehingga memiliki semua informasi genetik yang dikodekan untuk pengembangan. Namun, gen tidak segera diaktifkan untuk menghasilkan protein. Pertama, zigot mengalami pembelahan sel mitosis beberapa kali. Ini disebut pembelahan, suatu proses di mana zygote terbagi menjadi banyak sel yang lebih kecil. Seluruh ukuran zygote itu sendiri tidak berubah. Zigot mamalia akhirnya berkembang menjadi blastokista, setelah itu mereka lebih umum disebut embrio, dan kemudian janin.

Video ini mengambil contoh reproduksi manusia untuk menggambarkan proses pembuahan dan siklus perkembangan zigot menjadi janin:

Ploidy

Gamet bersifat haploid. Sel haploid hanya memiliki satu set kromosom; oleh karena itu hanya memiliki setengah dari bahan genetik yang diperlukan untuk membentuk organisme yang lengkap. Zigot terbentuk ketika gamet sekering dan karenanya diploid di alam. Sel diploid memiliki pasangan kromosom, dan karenanya memiliki bahan genetik lengkap yang diperlukan untuk membentuk organisme lengkap.

Zygote, sel diploid (2N) yang dihasilkan dari perpaduan dua gamet haploid (N)

Komposisi kromosom

Gamet dibentuk oleh proses meiosis dan karenanya hanya membawa satu jenis dari setiap kromosom.23 autosom dan kromosom X atau kromosom Y (23, X / Y). Sementara oosit hanya dapat memiliki kromosom X, sperma dapat membawa kromosom X atau Y. Zigot memiliki dua salinan dari semua kromosom. Kromosom seks yang ada dapat berupa XX atau XY (46, XX / XY). Sementara XX yang membawa zygote akan membentuk wanita, XY yang membawa zygote akan memunculkan seorang pria.

Lokasi

Sperma terbentuk di testis, bagian dari sistem reproduksi pria. Oosit terbentuk di ovarium, bagian dari sistem reproduksi wanita. Zigot terbentuk ketika sperma dan sel telur melebur dalam tuba falopii, bagian dari sistem reproduksi wanita.

Siklus sel

Oocyte ditangkap pada metafase dari divisi meiosis kedua sebelum pembuahan. Sperma matang yang terbentuk melalui meiosis tidak mengalami pembelahan sel. Zigot yang terbentuk oleh proses pembuahan mengalami pembelahan mitosis yang cepat untuk membentuk blastokista dan selanjutnya janin.

Morfologi

Sperma adalah struktur seperti kecebong yang memiliki kepala, bagian tengah dan ekor. Mereka memiliki konten sitoplasma yang sangat sedikit. Oocyte adalah sel manusia terbesar dan hanya terlihat dengan mata telanjang. Sel terdiri dari sejumlah besar sitoplasma dan berbentuk bulat.

Mobilitas

Sel telur dan zigot tidak aktif secara eksternal dan bergerak secara pasif digerakkan oleh aliran cairan di saluran telur. Sel sperma aktif dan bergerak secara eksternal, menggunakan ekornya untuk berenang melawan aliran cairan di saluran telur.

Produk akhir

Gamet pada fusi selama pembuahan menimbulkan zigot. Zigot dengan menjalani mitosis membentuk janin yang memunculkan organisme.

Artikel Terkait