Halal vs. Kosher

Halal dan Kosher adalah istilah yang sering terdengar dalam konteks daging dan susu, dan meskipun sudah menjadi rahasia umum bahwa istilah tersebut merujuk pada pedoman tentang apa yang dapat dikonsumsi dan apa yang tidak, sedikit yang tahu apa arti sebenarnya, apalagi perbedaannya. "Apakah ini halal?" telah menjadi ungkapan umum yang telah melampaui konteks agama dan makanan sampai-sampai itu berarti "Apakah ini dapat diterima?" dalam bahasa sehari-hari.

Halal dan Kosher merujuk pada apa yang diizinkan oleh hukum agama Islam dan Yahudi masing-masing. Halal adalah istilah Islam yang berarti halal atau diizinkan. Meskipun halal dalam arti luas dapat merujuk pada apa pun yang diizinkan oleh Islam, halal paling sering digunakan dalam konteks kebiasaan diet yang diperbolehkan, khususnya dalam hal konsumsi daging. Kosher adalah istilah serupa yang digunakan untuk menggambarkan makanan yang layak atau layak dikonsumsi menurut Kashrut, hukum diet Yahudi. Perbandingan ini akan membatasi diri pada konteks hukum diet agama.

Grafik perbandingan

Grafik perbandingan Halal versus Kosher
Halal Halal
pengantarḤalal adalah segala sesuatu yang diizinkan menurut hukum Islam. Istilah ini mencakup dan menetapkan tidak hanya makanan dan minuman yang diizinkan menurut hukum Islam, tetapi juga semua hal dalam kehidupan sehari-hari.Makanan halal adalah makanan yang sesuai dengan peraturan kashrut, hukum diet Yahudi. Kosher juga menjelaskan segala sesuatu yang diizinkan dan sesuai untuk seorang Yahudi.
PedomanMengikuti hukum diet IslamMengikuti hukum diet Yahudi
Etimologi"Halal" dalam bahasa Arab berarti diizinkan atau halal.Berasal dari kata Ibrani "Kashrut, " yang berarti pantas atau pas.
AkarQuranTorah
Cara MenyembelihCepat dan cepat pada satu titik di tenggorokan; darah harus benar-benar kehabisan darah.Cepat dan cepat pada satu titik di tenggorokan; darah harus benar-benar kehabisan darah.
AlgojoHewan harus disembelih oleh seorang Muslim.Hewan harus disembelih oleh seorang Yahudi
DoaMembutuhkan doa kepada Allah sebelum setiap pembantaian.Berkat dikatakan sebelum dan sesudah pembantaian.
Buah SayuranDianggap HalalDianggap Kosher hanya jika tidak ada bug di dalamnya.
Daging & susuDapat dikonsumsi bersamaTidak bisa dikonsumsi bersama
AlkoholTerlarangDiizinkan. Para pemimpin agama mendorong moderasi. Agar anggur dianggap halal, seluruh proses pembuatan anggur harus diawasi atau ditangani oleh orang Yahudi yang taat pada hari Sabat. Juga, semua bahan harus halal.
ProdukHewan dibesarkan dan disembelih secara manusiawi, menurut pedoman Islam. Sertifikasi halal. Sebagian besar produk Kosher, Vegetarian, dan Vegan diizinkan.Hewan disembelih menurut hukum Yahudi. Sertifikasi halal pada daging dan makanan olahan. Semua buah-buahan dan sayuran, biji-bijian, kacang-kacangan, dalam keadaan alami mereka yang telah ditemukan bebas dari serangan serangga.
DagingHewan darat herbivora (kecuali keledai domestik), burung (kecuali burung gagak dan burung pemangsa), serangga tertentu, dan semua jenis makanan laut diizinkan.Mamalia yang telah membagi kuku dan mengunyah makanan mereka. Burung yang tidak terdaftar dilarang oleh Taurat dan memiliki kebiasaan dimakan oleh komunitasnya. Ikan yang memiliki sirip dan sisik. Tidak ada makhluk lain kecuali belalang tertentu.
Makanan olahanDiizinkanHarus diawasi oleh otoritas halal untuk memastikan tidak ada bahan non-halal.
SusuDiizinkanHanya dari mamalia halal.
Alasan untuk mengizinkan / melarang makanan tertentuKeagamaanKeagamaan.

Asal

"Halal" adalah kata Arab yang berarti sah atau diizinkan. Makanan halal adalah makanan yang diizinkan untuk dikonsumsi sesuai dengan hukum diet Islam sebagaimana ditentukan oleh Al-Quran. Makanan yang tidak diizinkan disebut haram yang berarti melanggar hukum atau dilarang.

Kata "Kosher", yang berarti pantas atau cocok, berasal dari kata Ibrani "Kashrut". Makanan yang sesuai dengan Kashrut, hukum diet Yahudi dikatakan halal dan baik untuk dikonsumsi. Hukum halal berasal dari Taurat.

Undang-undang diet ini tidak hanya membatasi diri pada kekhususan jenis makanan, tetapi juga mencakup bagaimana makanan disiapkan untuk dikonsumsi, dan makanan apa yang bisa atau tidak bisa dimakan dalam kombinasi dengannya.

Pedoman Daging

Daging yang diizinkan

Menurut hukum Islam, hanya jenis daging tertentu yang dianggap bersih untuk dikonsumsi:

  • Semua ternak
  • Domba
  • Kambing
  • Unta
  • Semua jenis uang
  • Kelinci
  • Ikan
  • Belalang

Semua hewan selain ikan dan belalang dianggap halal hanya ketika mereka disembelih sesuai dengan pedoman tertentu.

Makanan apa yang halal?

Hukum Kosher melarang makan beberapa hewan; dan bagi mereka yang dapat dimakan, ada aturan untuk cara menyembelih dan bagian mana dari hewan yang bisa dimakan. Berikut ini diizinkan:

  • Hewan yang memiliki kuku terbelah dua dan mengunyah makanan. mis. sapi, domba, kambing dan rusa adalah halal. Hewan lain - seperti kelinci, babi, anjing, tupai, kucing, beruang, kuda dan unta - tidak halal.
  • Burung seperti ayam, angsa, bebek, kalkun dan bahkan merpati adalah halal. Burung pemangsa dan pemulung tidak halal.
  • Ikan yang memiliki sirip dan sisik seperti tuna, salmon, karper, herring, flounder, dan pike.

Daging Terlarang

Hukum Islam melarang hewan dan produk daging tertentu menjadi haram atau melanggar hukum:

  • Daging tidak disembelih menurut Hukum Islam
  • Hewan yang darahnya tidak sepenuhnya terkuras.
  • Babi dan produk sampingan lainnya.
  • Keledai & Keledai
  • Binatang mati
  • Hewan karnivora
  • Burung pemangsa
  • Hewan laut apa pun kecuali ikan.
  • Amfibi
  • Semua Serangga kecuali Belalang.
  • Darah Hewan & Organ Reproduksi
  • Pankreas & Kantung Empedu

Hewan dan produk daging berikut ini tidak dianggap halal menurut hukum diet Yahudi:

  • Hewan tidak disembelih menurut hukum Yahudi.
  • Hewan yang darahnya tidak sepenuhnya terkuras.
  • Unta
  • Babi
  • Kelinci / Kelinci
  • Burung predator dan pemulung
  • Kerang, lele, sturgeon, ikan pedang, lobster, kerang, kepiting dan semua mamalia air
  • Hewan pengerat
  • Reptil dan amfibi
  • Susu, telur, lemak, organ diperoleh dari hewan yang dilarang.

Pedoman Penyembelihan

Daging dianggap halal jika bersih, halal dan disembelih dengan pedoman tertentu:

  • Pembantai harus Muslim.
  • Hewan itu harus didoakan sebelum disembelih.
  • Pisau harus tajam untuk meminimalkan rasa sakit.
  • Tenggorokan binatang dipotong dan pisaunya mungkin tidak diangkat sebelum luka selesai.
  • Trakea, Esofagus, dan kedua vena jugularis harus dipotong atau setidaknya tiga dari empat arteri harus dipotong agar daging menjadi halal.
  • Semua darah harus diambil dari hewan.

Agar daging menjadi halal, hewan tersebut disembelih dengan mengikuti pedoman tertentu:

  • "Shochet" atau penjagal haruslah orang Yahudi dengan pengetahuan hukum Yahudi.
  • Pembantaian harus merupakan stroke yang cepat dan dalam tanpa torehan.
  • Semua darah harus diambil dari hewan.
  • Paru-paru hewan diperiksa untuk memastikan tidak ada cacat untuk menganggap daging itu halal.

Sertifikasi Halal dan Halal

Lembaga sertifikasi halal seperti Dewan Makanan dan Nutrisi Islam Amerika memastikan bahwa makanan bersertifikat halal tersedia secara luas di Amerika Serikat.

Makanan bersertifikat halal tersedia secara luas dengan sertifikasi yang dilakukan oleh berbagai lembaga yang tersebar di seluruh Amerika Serikat.

Kumpulan simbol sertifikasi halal (kiri) dan halal (kanan).

Makanan lain

Menurut hukum Islam, tanaman yang memabukkan, zat tambahan makanan yang berasal dari makanan yang dilarang, alkohol, dan minuman keras lainnya tidak halal.

Buah-buahan dan sayuran adalah halal menurut hukum Yahudi selama mereka tidak memiliki serangga. Produk anggur yang dibuat oleh orang non-Yahudi bukanlah halal.

Pedoman agama lebih lanjut untuk konsumsi makanan

Menurut hukum diet Islam, susu, yogurt, dan keju harus diproduksi dari hewan bersertifikat halal. Gelatin dalam yogurt dan rennet dalam keju juga harus halal.

Undang-undang diet Yahudi menyatakan tidak hanya daging dan susu tidak bisa dikonsumsi bersama tetapi mereka juga perlu dimasak dalam peralatan terpisah. Tidak mungkin ada satu set peralatan umum untuk memasak daging dan susu.

Video ini membawa Anda melalui apa yang diperlukan untuk menyiapkan makanan halal:

Artikel Terkait