Kayu vs. Kayu lunak

Mengklasifikasikan kayu sebagai kayu keras atau kayu lunak mengarah pada struktur fisik dan susunannya, sehingga terlalu sederhana untuk menganggap kayu keras dan tahan lama dibandingkan dengan kayu lunak dan lunak. Secara umum hal ini benar, tetapi ada pengecualian, seperti dalam kasus kayu dari pohon yew - kayu lunak yang relatif keras - dan kayu dari pohon balsa - kayu keras yang lebih lunak daripada kayu lunak.

Kayu keras berasal dari angiospermae - atau tanaman berbunga - seperti ek, maple, atau kenari, yang bukan monokotil. Kayu lunak berasal dari pohon-pohon gimnospermae, biasanya tumbuhan runjung hijau, seperti pinus atau cemara.

Grafik perbandingan

Grafik perbandingan Hardwood versus Softwood
Kayu keras Kayu lunak
DefinisiBerasal dari pohon angiospermae yang bukan monokotil; pohon biasanya berdaun lebar. Memiliki elemen kapal yang mengangkut air ke seluruh kayu; di bawah mikroskop, elemen-elemen ini muncul sebagai pori-pori.Berasal dari pohon gymnosperma yang biasanya memiliki jarum dan kerucut. Sinar meduler dan tracheid mengangkut air dan menghasilkan getah. Ketika dilihat di bawah mikroskop, kayu lunak tidak memiliki pori-pori yang terlihat karena tracheid.
Penggunaankayu keras lebih mungkin ditemukan di furnitur, geladak, lantai, dan konstruksi berkualitas tinggi yang perlu bertahan lama.Sekitar 80% dari semua kayu berasal dari kayu lunak. Kayu lunak memiliki berbagai aplikasi dan ditemukan dalam komponen bangunan (misalnya, jendela, pintu), furnitur, papan serat kepadatan menengah (MDF), kertas, pohon Natal, dan banyak lagi.
ContohnyaContoh pohon kayu keras termasuk alder, balsa, beech, hickory, mahoni, maple, oak, jati, dan kenari.Contoh pohon kayu lunak adalah cedar, cemara Douglas, juniper, pinus, redwood, cemara, dan yew.
Massa jenisSebagian besar kayu keras memiliki kepadatan yang lebih tinggi daripada kebanyakan kayu lunak.Kebanyakan kayu lunak memiliki kerapatan yang lebih rendah daripada kebanyakan kayu keras.
BiayaKayu keras biasanya lebih mahal daripada kayu lunak.Kayu lunak biasanya lebih murah dibandingkan kayu keras.
PertumbuhanKayu keras memiliki tingkat pertumbuhan yang lebih lambat.Kayu lunak memiliki tingkat pertumbuhan yang lebih cepat.
Menumpahkan daunKayu keras menumpahkan daun mereka selama periode waktu di musim gugur dan musim dingin.Kayu lunak cenderung menjaga jarum mereka sepanjang tahun.
Tahan apiLebihMiskin

Perbedaan Struktur Mikroskopis

Kehadiran pori-pori di kayu keras (ek, atas) dan tidak adanya pori-pori di kayu lunak (pinus, bawah).

Ada perbedaan antara struktur fisik kayu keras dan kayu lunak. Ini biasanya terlihat pada tingkat mikroskopis dan permukaan - kayu keras cenderung memiliki daun lebar, sedangkan kayu lunak cenderung memiliki jarum dan kerucut. Kayu keras memiliki elemen kapal yang mengangkut air ke seluruh kayu; di bawah mikroskop, elemen-elemen ini muncul sebagai pori-pori. Pada kayu lunak, sinar meduler dan tracheid mengangkut air dan menghasilkan getah. Ketika dilihat di bawah mikroskop, kayu lunak tidak memiliki pori-pori yang terlihat karena tracheid tidak memiliki pori-pori.

Pori-pori di kayu keras banyak yang memberi kayu keras biji-bijian yang menonjol, yang sangat berbeda dari biji-bijian kayu lunak.

Penggunaan Hardwood vs Softwood

Dalam banyak kasus, kayu keras dan kayu lunak digunakan untuk banyak tujuan yang sama, dengan lebih banyak penekanan pada jenis kayu keras atau kayu lunak dan seberapa padatnya kayu tersebut.

Namun, secara umum, kayu lunak lebih murah dan lebih mudah digunakan dibandingkan kayu keras. Dengan demikian, mereka membentuk sebagian besar kayu yang digunakan di dunia, dengan sekitar 80% dari semua kayu menjadi kayu lunak. Ini mengesankan mengingat kayu keras jauh lebih umum di dunia daripada kayu lunak. Kayu lunak memiliki berbagai aplikasi dan ditemukan dalam komponen bangunan (misalnya, jendela, pintu), furnitur, papan serat kepadatan menengah (MDF), kertas, pohon Natal, dan banyak lagi. Pinus adalah salah satu kayu lunak yang paling umum digunakan.

Meskipun kayu keras seringkali lebih mahal dan kadang-kadang lebih sulit untuk dikerjakan, sisi baiknya adalah sebagian besar - meskipun tidak semua - lebih padat, yang berarti banyak kayu keras akan bertahan lebih lama dari kayu lunak. Karena alasan ini, kayu keras lebih mungkin ditemukan di furnitur, geladak, lantai, dan konstruksi berkualitas tinggi yang perlu bertahan lama.

Hardwood vs. Softwood Density

Semakin padat kayu, semakin sulit, kuat, dan lebih tahan lama. Sebagian besar kayu keras memiliki kepadatan yang lebih tinggi daripada kebanyakan kayu lunak. Bagan di bawah ini menunjukkan kepadatan beberapa kayu yang biasa digunakan.

KayuKepadatan (lb / ft3)
Alder (Hardwood)26-42
Aspen (Kayu Keras)26
Balsa (Kayu Keras)7-9
Beech (Kayu Keras)32-56
Cedar (kayu lunak)23
Douglas Fir (Softwood)33
Hickory (Hardwood)37-58
Juniper (Kayu lunak)35
Magnolia (Kayu Keras)35
Mahoni (Kayu Keras)31-53
Maple (kayu keras)39-47
Oak (Hardwood)37-56
Pinus (kayu lunak)22-35
Poplar (Hardwood)22-31
Redwood (Kayu lunak)28-55
Cemara (Kayu lunak)25-44
Jati (Kayu Keras)41-61
Walnut (Hardwood)40-43
Yew (Kayu lunak)42

Seperti dibuktikan oleh tabel di atas, alder dan balsa adalah kayu keras, sedangkan juniper dan yew adalah kayu lunak.

Komposisi Kayu Keras dan Kayu Lunak

Kayu lunak mengandung lebih banyak glukomanan daripada kayu keras, sedangkan kayu keras mengandung lebih banyak xylans. Kayu keras umumnya jauh lebih tahan terhadap kerusakan daripada kayu lunak ketika digunakan untuk pekerjaan eksterior. Namun, kayu keras lebih mahal dibandingkan dengan kayu lunak dan sebagian besar pintu kayu keras, misalnya, sekarang terdiri dari lapisan tipis yang terikat pada MDF, produk kayu lunak.

Kayu keras

Kayu lunak

Selulosa

42 ± 2%

45 ± 2%

Hemiselulosa

27 ± 2%

30 ± 5%

Lignin

28 ± 3%

20 ± 4%

Ekstraktif

3 ± 2%

5 ± 3%

Artikel Terkait