Surga vs. Neraka

Beberapa agama di dunia memiliki konsep akhirat di surga atau neraka . Perbandingan ini mengkaji kepercayaan berbagai agama dan ide mereka tentang surga dan neraka.

Grafik perbandingan

Bagan perbandingan surga versus neraka
Surga Neraka
Diurus olehMalaikatIblis
Akses keBeberapa manusia setelah kematian mereka, Malaikat (tidak termasuk Iblis) dan Tuhan.Manusia lain setelah kematian mereka, Iblis dan Setan.
Diperintah olehAllah, tuhan Yesus dllIblis
Referensi asli untukLangit atau area di atas bumi tempat "benda-benda langit" ditempatkanArea di bawah permukaan bumi atau bawah tanah
TempatKebahagiaan & KedamaianNyeri & Hukuman
IklimHangat & menyenangkanHot & Dark
SelaluDi Hadirat AllahDiusir dari Hadirat Allah.
DurasiKekekalanKekekalan

Definisi

Surga

Awalnya istilah "surga" mengacu pada langit atau area di atas bumi di mana "benda-benda langit" ditempatkan. Ini adalah arti utama kata dalam Alkitab. Itu dianggap sebagai tempat tinggal Tuhan dan para malaikatnya. Namun, seiring berjalannya waktu, istilah itu mulai digunakan juga dalam arti tempat tinggal orang benar di beberapa titik setelah kematian. Ini didukung oleh beberapa ayat dalam Alkitab, tetapi Alkitab cenderung menggunakan istilah lain, seperti Firdaus, untuk ini. (Lihat di bawah untuk persyaratan lainnya.)

Neraka

Neraka, menurut banyak kepercayaan agama, adalah penderitaan setelah kematian di mana orang jahat atau orang mati akan dihukum. Neraka hampir selalu digambarkan sebagai bawah tanah. Dalam Islam neraka secara tradisional digambarkan sebagai api. Namun, beberapa tradisi lain menggambarkan Neraka sebagai dingin dan suram. Hukuman di Neraka biasanya terkait dengan dosa yang dilakukan dalam kehidupan.

Deskripsi

Sementara ada banyak dan beragam sumber untuk konsepsi Surga, pandangan orang percaya yang khas tampaknya sangat tergantung pada tradisi agamanya dan sekte tertentu. Secara umum agama setuju pada konsep Surga sebagai yang berkaitan dengan beberapa jenis kehidupan yang damai setelah kematian terkait dengan keabadian jiwa. Surga umumnya ditafsirkan sebagai tempat kebahagiaan, terkadang kebahagiaan abadi. Neraka sering digambarkan dihuni oleh setan, yang menyiksa yang terkutuk. Banyak yang diperintah oleh dewa kematian, seperti Nergal, Hindu Yama, atau tokoh supernatural mengerikan lainnya (misalnya Setan).

Kekristenan

Surga

Secara historis, agama Kristen telah mengajarkan "Surga" sebagai konsep umum, tempat kehidupan kekal, dalam arti bahwa itu adalah bidang bersama yang harus dicapai oleh semua orang saleh dan terpilih (alih-alih pengalaman abstrak terkait dengan konsep individual ideal). Gereja Kristen telah terpecah tentang bagaimana orang memperoleh kehidupan kekal ini. Dari abad ke-16 hingga akhir abad ke-19, Susunan Kristen terbagi antara pandangan Katolik Roma, pandangan Ortodoks, pandangan Koptik, pandangan Jacobite, pandangan Abyssinian, dan pandangan Protestan. Umat ​​Katolik Roma percaya bahwa memasuki Api Penyucian setelah kematian (kematian fisik dan bukan ego) membersihkan satu dari dosa (periode penderitaan sampai sifat seseorang disempurnakan), yang membuat seseorang dapat masuk surga. Ini hanya berlaku untuk dosa ringan saja, karena dosa berat hanya dapat diampuni melalui tindakan rekonsiliasi dan pertobatan saat di bumi. Beberapa di dalam Gereja Anglikan juga memegang kepercayaan ini, terlepas dari sejarah mereka yang terpisah. Namun, di Gereja-Gereja Ortodoks Oriental, hanya Tuhan yang memiliki keputusan akhir tentang siapa yang masuk surga. Dalam Gereja Ortodoks Timur, surga dipahami sebagai persatuan dan persekutuan dengan Allah Tritunggal (penyatuan kembali Bapa dan Putra melalui kasih). Dengan demikian, Surga dialami oleh Ortodoks baik sebagai realitas yang diresmikan, diantisipasi dan hadir di sini dan sekarang dalam organisme ilahi-manusia dari Tubuh Kristus, Gereja, dan juga sebagai sesuatu yang harus disempurnakan di masa depan. Dalam beberapa sekte Kristen Protestan, kehidupan kekal bergantung pada orang berdosa yang menerima rahmat Allah (berkat yang tidak diterima dan tidak patut yang berasal dari kasih Allah) melalui iman kepada kematian Yesus untuk dosa-dosa mereka, kebangkitannya sebagai Kristus, dan menerima Ketuhanannya (otoritas dan bimbingan) atas hidup mereka. Dalam sekte-sekte lain prosesnya mungkin termasuk atau tidak termasuk baptisan fisik, atau proses transformasi wajib atau pengalaman kelahiran kembali rohani. Menurut situs kontroversial "Religioustolerance.org", "denominasi Protestan konservatif dan arus utama cenderung mendasarkan kepercayaan mereka pada surga pada interpretasi literal dari bagian-bagian tertentu dari Alkitab, dan interpretasi simbolis dari yang lain. Mereka tiba pada keyakinan yang sangat berbeda karena mereka memilih bagian yang berbeda untuk dibaca secara harfiah. "

Neraka

Dalam agama Kristen, kata populer yang digunakan Neraka, adalah terjemahan dari tiga kata Yunani: hades, Gehenna, dan Tartarus. Hades, secara harfiah berarti tidak terlihat, biasanya merujuk pada keadaan kematian, yang didefinisikan oleh beberapa orang sebagai tempat menunggu yang sadar untuk kebangkitan, dan oleh yang lain sebagai keadaan tidak sadar yang identik dengan kematian itu sendiri. Gehenna, di sisi lain, lebih ambigu daripada hades, tampaknya merujuk pada penilaian dan lebih cocok dengan konsepsi modern tentang Neraka. Tartarus digunakan mengacu pada penghakiman para malaikat yang berdosa dan tampaknya merupakan singgungan pada mitologi Yunani (lihat Tartarus). Sementara mayoritas agama Kristen memandang Neraka sebagai tempat siksaan kekal, beberapa orang Kristen, seperti orang Kristen Universalis (lihat Universalisme) berpendapat bahwa setelah kebangkitan, orang berdosa yang tidak bertobat dihakimi dan disucikan di lautan api dan kemudian diterima ke Surga, sementara yang lain diterima. percaya bahwa setelah kebangkitan, orang berdosa yang tidak bertobat dihancurkan secara permanen di lautan api (lihat annihilationism). Berbagai penafsiran tentang siksaan Neraka ada, mulai dari lubang-lubang api orang berdosa yang meratap hingga isolasi terpencil dari hadirat Allah. Namun, deskripsi Neraka yang ditemukan dalam Alkitab cukup kabur. Buku-buku Matius, Markus, dan Yudas menceritakan tempat api, sedangkan buku-buku Lukas dan Wahyu melaporkannya sebagai jurang maut. Gambaran neraka modern kita, yang lebih grafik, telah berkembang dari tulisan-tulisan yang tidak ditemukan dalam Alkitab. The Divine Comedy karya Dante adalah inspirasi klasik untuk gambar modern Neraka. Tulisan-tulisan Kristen awal lainnya juga menggambarkan penderitaan Neraka. Kebanyakan orang Kristen percaya bahwa kutukan terjadi segera setelah kematian (penghakiman khusus), dan yang lain bahwa kutukan terjadi setelah Hari Penghakiman, yang dituliskan dalam kitab Wahyu.

Hinduisme

Surga

Dalam agama Hindu, dengan penekanannya pada reinkarnasi, konsep Surga tidak begitu menonjol. Sementara surga bersifat sementara (sampai kelahiran berikutnya), kondisi permanen yang diinginkan oleh umat Hindu adalah Moksha. Moksha dipandang sebagai pembebasan jiwa dari siklus hidup dan mati, pembentukan kembali dalam sifat ilahi fundamental seseorang sendiri dan dapat mencakup penyatuan dengan atau bergabung dengan Tuhan. Masuk ke surga (swarga loka) atau neraka (Naraka) diputuskan oleh Penguasa maut Yama dan akuntan karma-nya, Chitragupta, yang mencatat perbuatan baik dan buruk seseorang selama masa hidupnya. Harus dicatat bahwa Yama dan Chitragupta lebih rendah dari Dewa tertinggi Ishwara (Tuhan) dan bekerja di bawah arahannya. Masuk ke surga hanya bergantung pada tindakan seseorang dalam kehidupan sebelumnya dan tidak dibatasi oleh iman atau agama. Penguasa surga, tempat seseorang menikmati buah dari perbuatan baiknya, dikenal sebagai Indra dan kehidupan di alam itu dikatakan mencakup interaksi dengan banyak makhluk surgawi (gandharva).

Neraka

Dalam agama Hindu, ada kontradiksi tentang ada atau tidaknya Neraka (disebut sebagai 'Narak' dalam bahasa Hindi). Bagi sebagian orang itu adalah metafora untuk hati nurani. Tetapi di Mahabharata ada disebutkan tentang Pandawa dan Korawa akan ke neraka. Neraka juga dijelaskan dalam berbagai Purana dan tulisan suci lainnya. Garuda Purana memberikan akun terperinci tentang Neraka, fitur-fiturnya dan menambah jumlah hukuman untuk sebagian besar kejahatan seperti hukum pidana modern. Diyakini bahwa orang yang melakukan 'paap' (dosa) pergi ke Neraka dan harus melalui hukuman sesuai dengan dosa yang mereka lakukan. Dewa Yama, yang juga dewa kematian, adalah raja neraka. Penjelasan terperinci dari semua dosa yang dilakukan oleh seorang individu seharusnya disimpan oleh Chitragupta yang merupakan pemegang catatan di pengadilan Yama. Chitragupta membacakan dosa yang dilakukan dan Yama memerintahkan hukuman yang tepat untuk diberikan kepada individu. Hukuman ini termasuk mencelupkan ke dalam minyak mendidih, membakar dalam api, penyiksaan menggunakan berbagai senjata dll di berbagai Neraka. Individu yang menyelesaikan kuota hukumannya dilahirkan kembali sesuai dengan karma mereka. Semua ciptaan tidak sempurna dan dengan demikian memiliki setidaknya satu dosa dalam catatan mereka, tetapi jika seseorang telah menjalani kehidupan yang umumnya saleh, seseorang naik ke Surga, atau Swarga setelah periode singkat penebusan di Neraka.

Agama Buddha

Surga

Sang Buddha menegaskan keberadaan dunia lain, surga dan neraka yang dihuni oleh makhluk surgawi. Dalam literatur Buddhis awal, Buddha sendiri digambarkan telah pergi ke surga dan bertemu dengan para dewa. Tulisan suci juga mengutip contoh-contoh dewa yang turun ke bumi untuk menyaksikan beberapa peristiwa penting dalam kehidupan Buddha. Dalam agama Buddha para dewa tidak abadi, meskipun mereka mungkin hidup lebih lama daripada makhluk duniawi. Mereka juga tunduk pada pembusukan dan perubahan, dan proses menjadi. Namun intensitas dan cara di mana proses-proses ini berlangsung mungkin berbeda dan melibatkan periode waktu yang lebih lama. Tetapi seperti makhluk lainnya, mereka memiliki awal dan akhir. Namun, semua makhluk surgawi dianggap lebih rendah statusnya daripada para arhat yang telah mencapai Nirvana. Para dewa juga berasal dari dunia yang lebih rendah pada awalnya, tetapi perlahan-lahan dan bertahap menumbuhkan diri mereka ke dunia yang lebih tinggi karena perbuatan masa lalu mereka dan penanaman kualitas yang baik. Karena ada banyak surga dan dunia Brahma yang lebih tinggi, para dewa ini dapat berevolusi secara progresif dari satu surga ke surga melalui jasa mereka atau turun ke dunia yang lebih rendah karena kemalangan atau niat benar. Dewa-dewa agama Buddha karenanya tidak abadi. Posisi mereka di surga tidak permanen. Namun mereka dapat hidup untuk jangka waktu yang lebih lama. Salah satu Sutra Buddhis menyatakan bahwa seratus tahun keberadaan kita sama dengan satu hari dan satu malam di dunia tiga puluh tiga dewa. Tiga puluh hari seperti itu bertambah hingga satu bulan mereka. Dua belas bulan menjadi satu tahun mereka, sementara mereka hidup selama seribu tahun seperti itu.

Neraka

Beraneka ragamnya dengan agama lain, ada banyak kepercayaan tentang Neraka dalam agama Buddha. Sebagian besar aliran pemikiran, Theravāda, Mahāyāna, dan Vajrayāna akan mengakui beberapa Neraka, yang merupakan tempat penderitaan besar bagi mereka yang melakukan tindakan jahat, seperti Neraka dingin dan Neraka panas. Seperti semua alam berbeda dalam eksistensi siklik, eksistensi di Neraka bersifat sementara bagi penghuninya. Mereka yang memiliki karma negatif yang cukup dilahirkan kembali di sana, di mana mereka tinggal sampai karma negatif spesifiknya telah habis, pada titik mana mereka terlahir kembali di alam lain, seperti manusia, hantu kelaparan, binatang, asura, dewa, atau Naraka (Neraka) semua sesuai dengan karma individu. Ada sejumlah umat Buddha modern, terutama di antara aliran-aliran Barat, yang percaya bahwa neraka hanyalah keadaan pikiran. Dalam arti tertentu, hari yang buruk di tempat kerja bisa menjadi Neraka, dan hari yang hebat di tempat kerja bisa menjadi surga. Ini telah didukung oleh beberapa sarjana modern yang menganjurkan penafsiran bagian metafisik dari Kitab Suci secara simbolis daripada harfiah.

agama Yahudi

Surga

Sementara konsep surga (malkuth hashamaim מלכות השמים— Kerajaan Surga) didefinisikan dengan baik dalam agama-agama Kristen dan Islam, konsep Yahudi tentang akhirat, kadang-kadang dikenal sebagai "olam haba", dunia yang akan datang, tampaknya memiliki telah diperdebatkan antara berbagai sekte awal seperti Saduki, dan dengan demikian tidak pernah ditetapkan secara sistematis atau resmi seperti yang dilakukan dalam agama Kristen dan Islam. Tulisan-tulisan Yahudi menyebut "bumi baru" sebagai tempat tinggal umat manusia setelah kebangkitan orang mati. Namun, Yudaisme memiliki kepercayaan pada Surga, bukan sebagai tempat tinggal masa depan bagi "jiwa-jiwa yang baik", tetapi sebagai "tempat" di mana Tuhan "tinggal". Mistisisme Yahudi mengakui tujuh surga. Dalam urutan dari yang terendah ke yang tertinggi, tujuh Surga terdaftar di samping para malaikat yang memerintah mereka dan informasi lebih lanjut:

  1. Shamayim: Surga pertama, diperintah oleh Malaikat Jibril, adalah yang paling dekat dari alam surga ke Bumi; itu juga dianggap sebagai tempat tinggal Adam dan Hawa.
  2. Raquia: Surga kedua dikendalikan oleh Zachariel dan Raphael. Di Surga inilah Musa, selama kunjungannya ke Firdaus, bertemu dengan malaikat Nuriel yang berdiri "300 parit tinggi, dengan rombongan 50 berjuta malaikat semua dibuat dari air dan api." Juga, Raquia dianggap sebagai ranah di mana malaikat yang jatuh dipenjara dan planet-planet diikat.
  3. Shehaqim: Surga ketiga, di bawah kepemimpinan Anahel, berfungsi sebagai rumah Taman Eden dan Pohon Kehidupan; itu juga ranah tempat manna, makanan suci para malaikat, diproduksi. Sementara itu, Kitab Kedua Henokh, menyatakan bahwa baik Firdaus maupun Neraka ditampung di Shehaqim dengan Neraka yang terletak "di sisi utara".
  4. Machonon: Surga keempat diperintah oleh Malaikat Tertinggi Michael, dan menurut Talmud Hagiga, itu berisi Yerusalem surgawi, Kuil, dan Altar.
  5. Machon: Surga kelima ada di bawah administrasi Samael, seorang malaikat disebut sebagai jahat oleh sebagian orang, tetapi bagi yang lain hanya seorang hamba Tuhan yang gelap.
  6. Zebul: Surga keenam berada di bawah yurisdiksi Zachiel.
  7. Araboth: Surga ketujuh, di bawah kepemimpinan Cassiel, adalah yang paling suci di antara ketujuh Surga, asalkan fakta itu menaungi Arasy Kemuliaan yang dihadiri oleh Tujuh Malaikat Tertinggi dan berfungsi sebagai ranah tempat Tuhan tinggal; di bawah tahta itu sendiri terletak tempat tinggal semua jiwa manusia yang belum lahir. Itu juga dianggap sebagai rumah Seraphim, Cherubim, dan Hayyoth.

Neraka

Yudaisme tidak memiliki doktrin khusus tentang akhirat, tetapi memang memiliki tradisi menggambarkan Gehenna. Gehenna bukanlah Neraka, melainkan semacam Api Penyucian di mana seseorang diadili berdasarkan perbuatan hidupnya. Kabbalah menggambarkannya sebagai "ruang tunggu" (umumnya diterjemahkan sebagai "jalan masuk") untuk semua jiwa (bukan hanya orang jahat). Sebagian besar pemikiran rabinik menyatakan bahwa orang tidak berada di Gehenna selamanya; paling lama seseorang bisa ada dikatakan 11 bulan, namun ada pengecualian yang sesekali dicatat. Beberapa menganggapnya sebagai bengkel spiritual di mana jiwa dimurnikan karena pendakian akhirnya ke Olam Habah (heb. עולם הבא; lit. "Dunia yang akan datang", sering dipandang sebagai analog dengan Surga). Ini juga disebutkan dalam Kabbalah, di mana jiwa digambarkan sebagai hancur, seperti nyala lilin menerangi yang lain: bagian dari jiwa yang naik menjadi murni dan bagian "yang belum selesai" dilahirkan kembali. Ketika seseorang telah menyimpang dari kehendak Allah, ia dikatakan berada di gehinom. Ini tidak dimaksudkan untuk merujuk pada suatu titik di masa depan, tetapi pada saat sekarang. Gerbang teshuva (kembali) dikatakan selalu terbuka, sehingga seseorang dapat menyelaraskan kehendaknya dengan kehendak Tuhan kapan saja. Tidak selaras dengan kehendak Tuhan itu sendiri merupakan hukuman menurut Taurat. Juga, Subbotnik dan Yudaisme Mesianik percaya pada Gehenna, tetapi orang Samaria mungkin percaya pada pemisahan orang jahat dalam keberadaan yang gelap, Sheol, dan orang benar di surga.

Islam

Surga

Konsep surga dalam Islam mirip dengan yang ditemukan dalam Yudaisme dan Kristen. Al-Qur'an berisi banyak referensi tentang akhirat di Eden bagi mereka yang melakukan perbuatan baik. Surga sendiri umumnya digambarkan dalam Alquran dalam ayat 35 Surat Al-Ra'd: "Perumpamaan tentang Taman yang dijanjikan orang benar! Di bawahnya mengalir sungai. Abadi adalah buah-buahnya dan naungan di dalamnya. Itulah Akhir Orang Benar, dan akhir orang-orang kafir adalah Api, di mana seseorang tinggal selamanya. " Karena Islam menolak konsep dosa asal, umat Islam percaya bahwa semua manusia dilahirkan murni dan secara alami akan berbalik kepada Tuhan, tetapi lingkungan mereka dan kurangnya kekuatan yang mempengaruhi mereka untuk memilih cara hidup yang tidak saleh. Dalam Islam, oleh karena itu, seorang anak yang meninggal secara otomatis pergi ke surga, terlepas dari agama orang tuanya. Tingkat tertinggi surga adalah Firdaw (فردوس) - Pardis (پردیس), yang merupakan tempat para nabi, para martir dan orang-orang yang paling jujur ​​dan saleh akan tinggal.

Neraka

Orang-orang Muslim percaya pada jahannam (dalam bahasa Arab: جهنم) (yang berasal dari kata Ibrani gehennim dan menyerupai versi-versi Neraka dalam Kekristenan). Dalam Al Qur'an, kitab suci Islam, ada deskripsi literal tentang orang yang dikutuk di Neraka yang berapi-api, yang berbeda dengan surga seperti surga (jannah) yang dinikmati oleh orang beriman yang saleh. Selain itu, Surga dan Neraka terbagi menjadi banyak tingkatan yang berbeda tergantung pada tindakan yang dilakukan dalam kehidupan, di mana hukuman diberikan tergantung pada tingkat kejahatan yang dilakukan dalam kehidupan, dan kebaikan dipisahkan ke tingkat lain tergantung pada seberapa baik seseorang mengikuti Allah selama hidup . Ada jumlah yang sama menyebutkan neraka dan firdaus dalam Alquran, yang dianggap oleh orang percaya sebagai salah satu mukjizat numerik dalam Alquran. [Rujukan?] Konsep Islam tentang Neraka mirip dengan Kristen abad pertengahan pandangan Dante. [rujukan?] Namun, Setan tidak dipandang sebagai penguasa Neraka, hanya salah satu dari penderita. Gerbang Neraka dijaga oleh Maalik juga dikenal sebagai Zabaaniyah. Al-Qur'an menyatakan bahwa bahan bakar Hellfire adalah batu / batu (berhala) dan manusia. Nama-nama Neraka menurut Tradisi Islam berdasarkan pada ayat Al-Quran dan Hadits:

  1. Jahim
  2. Hutamah
  3. Jahannam
  4. Ladza
  5. Hawiah
  6. Saqor
  7. Saeer
  8. Sijjin
  9. Zamhareer

Meskipun umumnya Neraka sering digambarkan sebagai tempat mengepul dan menyiksa yang panas bagi orang berdosa, ada satu lubang Neraka yang memiliki ciri berbeda dari Neraka lainnya dalam tradisi Islam. Zamhareer dipandang sebagai neraka yang paling dingin dan paling membekukan dari semua, namun kedinginannya tidak dilihat sebagai kesenangan atau kelegaan bagi para pendosa yang melakukan kejahatan terhadap Tuhan. Keadaan Neraka Zamhareer adalah penderitaan yang sangat dingin akibat badai salju dan es yang tidak dapat ditanggung oleh siapa pun di bumi ini. Lubang terendah dari semua Neraka yang ada adalah Hawiyah yang dimaksudkan untuk orang-orang munafik dan bermuka dua yang mengaku percaya pada Allah dan utusan-Nya dengan lidah tetapi mencela keduanya dalam hati mereka. Kemunafikan dianggap sebagai dosa yang paling berbahaya dari semua meskipun fakta bahwa Syirik (menetapkan mitra dengan Tuhan) adalah dosa terbesar yang dilihat oleh Allah. Al-Qur'an juga mengatakan bahwa beberapa dari mereka yang dikutuk ke Neraka tidak dikutuk selamanya, melainkan untuk jangka waktu yang tidak terbatas. Bagaimanapun, ada alasan kuat untuk meyakini bahwa hukuman di Neraka tidak dimaksudkan untuk benar-benar bertahan selamanya, tetapi sebaliknya berfungsi sebagai dasar untuk perbaikan spiritual. Meskipun dalam Islam, iblis, atau shaytan, diciptakan dari api, ia menderita di Neraka karena api neraka 70 kali lebih panas daripada api dunia ini. Juga dikatakan bahwa Setan berasal dari shata, (secara harfiah `dibakar '), karena ia dibuat dari api yang tidak berasap.

Artikel Terkait