Hippopotamus vs Badak

Hippopotamus dan badak adalah mamalia herbivora liar kelabu besar yang dikenal karena ukurannya yang besar. Badak dapat dibedakan dari kuda nil dengan tanduk yang menonjol di moncongnya.

Grafik perbandingan

Grafik perbandingan Hippopotamus versus Badak
Kuda nil Badak
Kecepatan19 mph35 mph
Kulit dan RambutKulit sangat tebal, tetapi hampir tidak berambut. Kuda nil tidak memiliki kelenjar keringat atau sebaceous karena bergantung pada air atau lumpur untuk tetap dingin. Ini mengeluarkan cairan merah kental yang melindungi kulit binatang terhadap sinar matahari dan mungkin merupakan agen penyembuhan.Badak putih memiliki rambut di pinggiran telinga & bulu ekor, & jarang di tubuh. Badak Jawa & India tidak berbulu; yang terakhir memiliki kulit tebal, berwarna cokelat keemasan dengan lipatan & benjolan besar di kaki & bahu. Badak Sumatera memiliki rambut lebat di betis.
DietHerbivora.Herbivora.
HabitatKuda nil adalah mamalia semi-akuatik. Sungai dan danau, tidak harus terlalu dalam, dengan genangan air yang bergerak lambat dan tepian dengan rumput yang bagus adalah habitat yang ideal.Badak putih membutuhkan hutan terbuka yang bergelombang dengan banyak rumput dan air permanen.
MulutKuda nil memiliki mulut dan gigi yang sangat besar.Badak Putih memiliki mulut datar lebar yang khas yang digunakan untuk merumput berbeda dengan bibir rhino Black yang mereka gunakan untuk menangkap daun dan ranting.
Tanduk dan punukKuda nil tidak memiliki tanduk atau punuk.Badak putih, hitam dan Sumatra memiliki dua tanduk pada moncongnya. Badak India dan Jawa hanya memiliki satu tanduk. Badak Putih juga memiliki tonjolan otot yang menonjol yang menopang kepalanya yang relatif besar.
Tingkah lakuSalah satu yang paling agresif di dunia dan seringkali paling ganas di Afrika. Kuda nil suka berteman, bergaul dalam kawanan hingga 40 dengan satu sapi jantan dewasa, banyak sapi & anak-anak mereka. Sapi jantan muda diusir dari kawanannya untuk mencapai kematangan seksual.Badak putih: kurang agresif, lebih mudah bergaul, dalam kelompok 15. Badak hitam bepergian sendiri. Badak India: Laki-laki dewasa soliter, kecuali untuk kawin / berkelahi. Betina dewasa soliter saat tanpa anak sapi.
PopulasiDiperkirakan ada 125.000 hingga 150.000 kuda nil di seluruh Afrika Sub-Sahara; Zambia (40.000) dan Tanzania (20.000–30.000) memiliki populasi terbesar.Ada 17.500 badak putih dan 4240 hitam di alam liar. Pada 2007 hanya ada 50 badak jawa di alam, 200 badak sumatera dan 2620 badak India bertanduk satu di dunia.
KonservasiMereka masih terancam oleh hilangnya habitat dan perburuan untuk daging dan gigi taring gading mereka.Manusia membunuh badak karena tanduk keratinnya. Badak India dibawa kembali dari ambang kepunahan pada tahun 1908. Sekarang ada lebih dari 400 badak India di alam liar dekat Nepal.
ReproduksiSeekor anak sapi lahir setelah masa kehamilan sekitar 8 bulan.Kedewasaan seksual dicapai pada usia sekitar 6 tahun, dan satu anak sapi lahir setiap tiga tahun sekali, setelah periode kehamilan sekitar 16 bulan. Ibu akan tetap dekat dengan anak sapi mereka hingga empat tahun setelah kelahiran mereka.
Masa hidup40-50 tahun35-50 tahun (badak hitam); 40-50 tahun (badak putih)
Klasifikasi zoologiHippopotamus amfibi; satu dari hanya dua spesies yang masih ada dalam famili Hippopotamidae.Sekelompok lima spesies yang masih ada dari ungulata aneh di keluarga badak.
JenisHanya satu dari dua spesies yang ada saat ini: Hippopotamus Amphibius. (Yang lainnya adalah Pygmy Hippopotamus.)Badak Jawa, Sumatra, Hitam (terancam punah); badak bertanduk satu India (hampir punah); dan badak putih (rentan, dan hidup di Afrika).
Bentuk tubuhTorso kekar, berbentuk tong, mulut dan gigi yang sangat besar, tubuh yang hampir tidak berambut, kaki gemuk dan ukuran yang luar biasa.Badak Putih memiliki tubuh besar dan kepala besar, leher pendek, dan dada lebar.
WarnaTubuh keabu-abuanBadak putih: Mulai dari coklat kekuningan hingga abu-abu. Badak India: Perak-coklat .. Badak Jawa: Kulit abu-abu kabur. Badak hitam: Mirip warnanya dengan badak putih. Badak Sumatera: Coklat kemerahan.

Kuda nil

Badak Putih

Jenis

Ada lima spesies yang masih ada (biologis) dari ungulata berujung aneh (3 jari pada setiap kaki) dalam famili rhinocerotiae. Badak Jawa, Sumatra dan Hitam sangat terancam punah; badak bercula satu India terancam punah; badak putih rentan dan hidup di Afrika.

Hanya ada satu spesies Hippopotamus yang ada: Hippopotamus amphibius dalam keluarga Hippopotamidae. Yang lainnya adalah Pygmy Hippopotamus yang hanya terlihat di cadangan tertentu di Afrika Barat.

Badak India

Ukuran

Keluarga badak ditandai oleh ukurannya yang besar. Ini adalah salah satu megafauna terbesar yang masih hidup saat ini, dengan semua spesies mampu mencapai satu ton atau lebih berat. Badak putih dapat melebihi 3.500 kg, memiliki panjang kepala-dan-tubuh 3, 5–4, 6 m. Jantan badak India dewasa lebih besar dari betina di alam liar, beratnya 2.500–3.200 kg. Hippopotamus adalah hewan darat terbesar ketiga, setelah gajah dan badak putih.

Berat rata-rata untuk kuda nil jantan dewasa berkisar 1.500–1.800 kg dengan betina lebih kecil dengan berat rata-rata antara 1.300–1.500 kg. Pria yang lebih tua bisa menjadi jauh lebih besar, mencapai setidaknya 3.200 kg dan kadang-kadang beratnya 4.500 kg. Kuda nil jantan tampak terus tumbuh sepanjang hidup mereka; wanita mencapai berat maksimum pada sekitar usia 25.

Tubuh

Badak dicirikan oleh tanduk keratinnya. Ia memiliki tubuh yang besar dan kepala besar, leher pendek dan dada lebar. Badak putih memiliki wajah panjang dan punuk di lehernya.

Kuda nil memiliki tubuh yang kekar dan berbentuk tong, mulut dan gigi yang sangat besar, tubuh yang hampir tidak berambut, kaki yang pendek dan ukuran yang luar biasa. Mata, telinga, dan lubang hidung kuda nil ditempatkan tinggi di atap tengkorak. Hal ini memungkinkan mereka berada di air dengan sebagian besar tubuhnya terendam di perairan dan lumpur sungai tropis agar tetap dingin dan mencegah sengatan matahari.

Warna

Warna badak putih dapat berkisar dari coklat kekuningan hingga abu-abu. Itu bukan putih, itu dinamai kata Belanda untuk lebar untuk bibir lebar. Badak India memiliki kulit tebal berwarna cokelat keemasan yang menciptakan lipatan besar di seluruh tubuhnya. Badak Jawa memiliki kulit abu-abu kabur. Badak Hitam bukan hitam dan warnanya mirip dengan badak putih. Badak Sumatera berwarna coklat kemerahan.

Kuda nil memiliki tubuh berwarna keabu-abuan.

Kulit dan Rambut

Sebagian besar rambut badak putih ditemukan di pinggiran telinga dan bulu ekor dengan sisanya tersebar agak jarang di seluruh tubuh. Badak Jawa tidak berbulu seperti badak India. Badak India memiliki kulit tebal berwarna cokelat keemasan yang menciptakan lipatan besar di seluruh tubuhnya dan merupakan warna merah muda di dekat lipatan. Kaki bagian atas dan bahunya ditutupi benjolan seperti kutil. Rambut badak Sumatera dapat berkisar dari padat, betis hingga jarang.

Tubuh hippo keabu-abuan memiliki kulit yang sangat tebal yang hampir tidak berambut. Kuda nil tidak memiliki kelenjar keringat atau kelenjar sebaceous, mengandalkan air atau lumpur untuk tetap dingin. Namun, cairan ini mengeluarkan cairan merah kental yang melindungi kulit binatang dari sinar matahari dan mungkin merupakan agen penyembuhan.

Mulut

Badak Putih memiliki mulut datar lebar yang khas yang digunakan untuk merumput berbeda dengan bibir rhino Black yang mereka gunakan untuk menangkap daun dan ranting. Rhino memiliki 24 hingga 34 gigi, sebagian besar gigi premolar dan molar yang digunakan untuk menggiling.

Kuda nil memiliki anjing yang tajam yang digunakan sebagai pertahanan dan juga untuk menyerang saingan kawin. Itu dapat membuka mulutnya ke sudut 150 derajat, dibandingkan dengan 45 derajat pada manusia.

Tanduk

Ciri pembeda yang paling jelas dari badak adalah tanduk besar di atas hidung. Tanduk badak, tidak seperti mamalia bertanduk lainnya - terutama sapi - tidak memiliki inti tulang. Tanduk badak hanya terdiri dari keratin, sejenis protein struktural berserat yang membentuk rambut dan kuku.

Semua badak kecuali badak India memiliki dua tanduk yang biasanya mereka rebus. Tanduk digunakan untuk membuat belati atau dihancurkan dan digunakan sebagai afrodisiak dalam pengobatan tradisional Tiongkok. Dua tanduk di tengkorak terbuat dari keratin dengan tanduk depan yang lebih besar dengan panjang 50 cm, luar biasa hingga 140 cm. Kadang-kadang, tanduk ketiga yang lebih kecil dapat berkembang. Tanduk badak hitam jauh lebih kecil daripada badak putih

Tanduk depan badak putih lebih besar dari tanduk lainnya dan rata-rata panjangnya 90cm dan bisa mencapai 150cm. Kata Yunani 'ceros' berarti tanduk. Baik badak India jantan dan betina hanya memiliki satu tanduk. Tanduk yang terbuat dari keratin, zat yang sama dengan kuku manusia, mulai tumbuh setelah usia 6 tahun. Pada kebanyakan orang dewasa, klakson mencapai sekitar 25 sentimeter, tetapi panjangnya tercatat hingga 57, 2 sentimeter. Kurva tanduk melengkung ke belakang dari hidung. Tanduknya berwarna hitam alami. Pada hewan penangkaran, tanduk sering dikenakan ke tombol tebal. Badak di Afrika (putih dan hitam) menggunakan tanduknya untuk menyerang sedangkan badak India menggunakan gigi seri.

Kuda nil tidak memiliki tanduk.

Habitat

Badak putih membutuhkan hutan terbuka yang bergelombang dengan banyak rumput dan air permanen. Kuda nil adalah mamalia semi-akuatik sehingga sungai dan danau, tidak harus terlalu dalam, dengan genangan air yang bergerak lambat dan tepian dengan kualitas yang baik merumput merupakan habitat yang ideal. Baik kuda nil dan badak adalah herbivora. Hampir 98% populasi badak hitam ditemukan hanya di empat negara: Afrika Selatan, Namibia, Zimbabwe, dan Kenya ketika pada satu tahap mereka ditemukan di seluruh benua Afrika. Badak putih ditemukan di negara-negara Afrika termasuk Afrika Selatan, Botswana, Zimbabwe dan Namibia. Badak hitam ditemukan di Afrika Selatan, Rwanda dan Zimbabwe. Badak Sumatera dan Jawa masing-masing ditemukan di Sumatra dan Jawa. Badak bertanduk satu India ditemukan di wilayah Assam di India dan di Nepal. Kuda nil ditemukan di seluruh Afrika Sub-Sahara.

Tingkah laku

Baik badak dan kuda nil di alam liar bisa sangat agresif bagi manusia.

Badak putih kurang agresif dan lebih ramah daripada badak hitam dan dapat dilihat dalam kelompok sepuluh atau 15 dan hidup sesuai dengan struktur sosial yang ketat. Badak hitam bepergian sendiri. Badak India membentuk berbagai kelompok sosial. Jantan dewasa umumnya menyendiri, kecuali untuk kawin dan berkelahi. Betina dewasa sebagian besar sendirian ketika mereka tanpa anak sapi. Ibu akan tetap dekat dengan anak sapi mereka hingga empat tahun setelah kelahiran mereka. Badak jantan dapat saling menyapa dengan cara yang sangat ramah dan bermain dengan tongkat dan ranting bersama.

Hippos menghabiskan sebagian besar hari berendam di air. Mereka tidak bisa berenang tetapi sering tenggelam dan muncul kembali setiap 3 hingga 5 menit untuk bernapas. Mereka juga dapat tidur di bawah air dan secara otomatis muncul kembali tanpa terbangun.

Populasi

Diperkirakan ada 17.500 badak putih yang tersisa di alam dan sekitar 4240 badak hitam. Pada 2007 hanya ada 50 badak jawa di alam, 200 badak sumatera dan 2620 badak India bertanduk satu di dunia. Diperkirakan ada 125.000 hingga 150.000 kuda nil di seluruh Afrika Sub-Sahara; Zambia (40.000) dan Tanzania (20.000–30.000) memiliki populasi terbesar.

Konservasi

Sejak 1970, populasi badak dunia telah menurun hingga 90 persen, dengan lima spesies tersisa di dunia saat ini, yang semuanya terancam punah. Badak Jawa dan Sumatra terancam punah. Kuda nil tidak terancam punah meskipun populasinya menurun secara dramatis di Kongo di mana daging mereka dijual secara ilegal. Populasi kuda nil terancam karena kehilangan sumber air tawar.

Artikel Terkait