Laminasi vs Lantai Kayu

Lantai kayu terbuat dari kayu alami yang tahan lama, seperti kayu ek, maple, atau hickory, yang dapat bertahan lama bila dirawat dengan benar. Lantai laminasi, yang terbuat dari bahan papan serat sintetis dan memiliki lapisan laminasi, jauh lebih murah daripada kayu keras tetapi tidak akan bertahan lama. Ini tidak berarti lantai laminasi adalah pilihan yang sangat rendah, namun, karena, dalam beberapa kasus, itu bisa lebih tahan terhadap noda, goresan, kelembaban, dan bahkan keausan umum. Banyak yang turun ke pemeliharaan dan bahan berkualitas.

Grafik perbandingan

Tabel perbandingan Hardwood Floor versus Laminate Floor
Lantai Kayu Lantai Laminasi
Daya tahanTergantung pada sejumlah faktor, seperti apakah lantai itu selesai, jenis kayu yang digunakan, ruangan apa itu, dan seberapa baik ia dirawat. Tidak dapat diinstal di ruang bawah tanah. Lantai kayu keras yang telah selesai dan dirawat dengan baik dapat bertahan selama beberapa dekade.Lantai laminasi yang baik kurang rentan terhadap beberapa masalah yang mengganggu kayu keras. Sebagian besar lantai laminasi perlu diganti setelah 15-25 tahun. Merek dengan kualitas lebih rendah mungkin perlu diganti lebih awal.
BiayaSecara umum, semakin sulit kayu keras, semakin mahal harganya, tetapi juga semakin tahan lama. Termasuk biaya tenaga kerja untuk pemasangan, sebagian besar lantai kayu berharga antara $ 8 dan $ 15 per kaki persegi.$ 3 hingga $ 11 per kaki persegi, termasuk biaya pemasangan.
InstalasiDulu sangat sulit untuk menginstal; kesalahan bisa membuat frustrasi dan mahal. Saat ini, sebagian besar lantai kayu dipotong menjadi papan lidah dan alur yang mudah dipasang.Mengunci lidah-dan-alur mengambang, lem-bawah kayu, beton dan / atau gabus atau busa pad
Tahan kelembabanRawan penetrasi kelembaban, perubahan warna, atau melengkung. Kayu keras yang direkayasa merupakan alternatif yang lebih tahan air.Beberapa perlawanan; tidak bisa menangani genangan air.
KomposisiHadir dalam berbagai potongan dengan ukuran berbeda dan terbuat dari kayu solid asli, memberikannya warna dan nada alami, dari cokelat muda, hingga abu-abu netral dan perunggu kemerahan yang kaya. Ek dan maple adalah kayu keras yang paling umum digunakan.Lantai laminasi adalah produk papan serat sintetis. Biasanya memiliki empat lapisan: lapisan stabilisasi, lapisan papan serat kepadatan tinggi, lapisan pola fotografi, dan lapisan resin melamin yang jelas.
PemeliharaanTetap bersih dan bebas dari kelembaban, hindari kerusakan, gunakan pembalut pada kaki furnitur. Jangan biarkan air duduk. Sangat penting untuk menggunakan jenis pembersih yang tepat.Tetap bersih dan bebas dari kelembaban, hindari kerusakan, gunakan pembalut pada kaki furnitur. Jangan biarkan air duduk. Tidak bisa diampelas atau dipoles ulang.
Nilai jual kembaliLuar biasaBagus untuk adil
Pertimbangan LingkunganLantai kayu bisa sangat ramah lingkungan, asalkan dibeli dari pemasok yang bertanggung jawab. mencari kayu keras yang disertifikasi oleh Forest Stewardship Council (FSC).Sulit untuk menentukan dampak lingkungan. Umum untuk bahan daur ulang yang akan digunakan, tetapi juga dibuat dengan resin yang terdiri dari melamin dan formaldehida. Emisi formaldehyde dapat menyebabkan beberapa masalah lingkungan dan kesehatan.
Rentan terhadap kerusakanRawan menggaruk dan merusak kelembabanSangat tahan lama.
Tahan airTidakYa, mudah dibersihkan. Tidak tahan dengan genangan air.

Komposisi dan Penampilan

Lantai kayu datang dalam berbagai potongan ukuran yang berbeda (misalnya, papan lebar, parket, dll.) Dan dibuat dari kayu solid asli, memberikan butiran dan nada alami, dari coklat muda, ke abu-abu netral dan perunggu kemerahan yang kaya. Itu bisa ternoda atau dibiarkan alami, jadi atau dibiarkan tidak selesai. Lantai kayu telah menjadi lebih populer dalam beberapa tahun terakhir, karena merupakan pilihan yang lebih sehat daripada karpet untuk penderita alergi. Ek dan maple adalah kayu keras yang paling umum digunakan di lantai. [1]

Daya tarik penampilan lantai kayu jauh dari jangkauan, sedemikian rupa sehingga lantai laminasi sering dibuat untuk meniru warna dan warna kayu keras; terkadang juga dirancang agar terlihat seperti batu. Lantai laminasi, yang kadang-kadang dikenal sebagai "ubin kayu apung" di AS, adalah produk papan serat sintetis. Biasanya terbuat dari empat lapisan: lapisan penstabil di bagian bawah yang menahan kelembaban, lapisan papan serat kepadatan tinggi, lapisan pola fotografi yang menyediakan desain permukaan, dan lapisan resin melamin yang jelas di bagian atas yang membantu melindungi lantai laminasi dari keausan. Lantai laminasi yang lebih baru kadang-kadang menggantikan lapisan pola fotografi dengan irisan tipis veneer kayu.

Tonton video di bawah ini untuk mempelajari lebih lanjut tentang kayu keras padat vs. kayu keras direkayasa vs. lantai laminasi.

Daya tahan

Seberapa tahan lama lantai kayu tergantung pada sejumlah faktor, seperti apakah lantai itu selesai atau belum, jenis kayu apa yang digunakan, di ruangan apa lantai itu (yaitu, dapur rawan tumpahan air versus ruang tamu yang kering ), dan seberapa baik lantai dipertahankan dari waktu ke waktu dengan pembersihan, waxing, dan pemolesan yang tepat.

Adalah umum bagi pemilik rumah untuk tidak menyelesaikan lantai kayu baru untuk menghemat uang. Namun, lantai kayu yang belum selesai tidak akan tahan lama seperti yang sudah jadi. Sebagai contoh, lantai kayu yang belum selesai dapat membengkak atau melengkung saat bersentuhan dengan kelembaban.

Pada akhirnya, lantai kayu tahan lama lebih mahal dan mungkin membutuhkan perawatan yang lebih teratur dan hati-hati, terutama di kamar atau kondisi tertentu, seperti halnya di kamar mandi basah atau di kamar di mana perawatan kayu mungkin memudar di bawah sinar matahari langsung yang keras. Namun, lantai kayu keras yang telah selesai dan dirawat dengan baik dapat berpotensi bertahan selama beberapa dekade dengan hanya membutuhkan perbaikan dan perbaikan sesekali.

Lantai laminasi yang baik kurang rentan terhadap beberapa masalah yang mengganggu kayu keras. Biasanya, lapisan atas dalam komposisi lantai laminasi akan membantu melindunginya dari goresan dan goresan, dan lapisan tahan airnya berarti cocok untuk dapur dan kamar mandi dengan cara yang tidak dilakukan oleh kayu keras. Tidak mungkin pudar di bawah sinar matahari. Beberapa bentuk lantai laminasi yang lebih murah mungkin terlihat sangat mengkilap dan mudah tergores atau ternoda, atau menimbulkan noda yang sering perlu dibersihkan. Namun, tidak seperti kayu keras, lantai laminasi tidak memerlukan waxing atau pemolesan.

Dengan veneer kayu yang sekarang kadang-kadang digunakan sebagai pengganti lapisan desain fotografi tradisional, lantai laminasi telah menjadi alternatif yang populer dan lebih murah daripada lantai kayu keras. Lantai laminasi tidak akan bertahan selama lantai kayu yang dirawat dengan baik, dan sebagian besar lantai laminasi perlu diganti setelah 15-25 tahun. Lantai laminasi berkualitas rendah mungkin perlu diganti lebih cepat.

Biaya Laminasi vs Lantai Kayu

Dengan perawatan yang tepat, lantai kayu adalah investasi jangka panjang yang lebih baik daripada lantai laminasi, tetapi biaya di muka kayu keras dapat menghalangi pemilik rumah. Meski begitu, biaya kayu bervariasi secara drastis, dengan beberapa kayu - ek, maple, ceri Amerika - yang cukup terjangkau dan yang lain - spesies kayu eksotis, wenge, jati - menjadi mahal. Secara umum, semakin sulit kayu keras, semakin mahal harganya, tetapi juga semakin tahan lama. Biaya untuk menyelesaikan dan merawat lantai juga bervariasi. Termasuk biaya tenaga kerja untuk pemasangan, sebagian besar lantai kayu berharga antara $ 8 dan $ 15 per kaki persegi. Ini bisa menjadi sangat mahal, terutama karena pemilik rumah disarankan untuk membeli tambahan 5% hingga 10% dari lantai untuk memperhitungkan kesalahan, pemborosan umum, dan perbaikan di masa depan.

Sebagai perbandingan, lantai laminasi jauh lebih murah daripada lantai kayu - $ 4 hingga $ 8 per kaki persegi, termasuk biaya pemasangan. Pemilik rumah harus berhati-hati membeli merek lantai laminasi yang lebih murah, namun, karena mungkin lebih rentan terhadap kerusakan dan memerlukan penggantian jauh lebih cepat daripada merek-merek berkualitas lebih mahal.

Pemeliharaan

Secara umum, lantai kayu dan lantai laminasi relatif mudah dirawat, tetapi diperlukan kehati-hatian. Kedua lantai akan bertahan lebih lama jika tetap bersih dan tidak mengalami perlakuan keras yang dapat menyebabkan goresan atau menyebabkan kerusakan. Keduanya akan bertahan lebih baik jika karpet digunakan di ruangan - terutama untuk melindungi dari kelembaban - dan jika alas yang terasa dioleskan ke kaki furnitur.

Mereka harus secara teratur disapu bersih dari kotoran dan puing-puing lainnya atau disedot. Kayu keras yang mengepel tidak disarankan, dan meskipun lantai laminasi biasanya lebih tahan air daripada kebanyakan lantai kayu keras, tumpahan air tidak boleh dibiarkan duduk di kedua lantai, tetapi sebaliknya harus segera dibersihkan. Membiarkan air berdiri di atas salah satu jenis lantai untuk waktu yang lama dapat menyebabkan noda atau lengkungan.

Dengan lantai kayu keras, sangat penting untuk menggunakan jenis pembersih yang tepat. Pembersih yang ditujukan untuk lantai linoleum atau vinil tidak boleh digunakan pada kayu keras, karena dapat merusak lapisan pelindung.

Instalasi

Kedua jenis lantai kemungkinan akan membutuhkan penggergajian agar papan sesuai dengan dimensi ruangan yang tepat. Selain itu, kondisi cuaca saat ini (yaitu, kelembaban) dapat mempengaruhi ukuran papan, membuat instalasi DIY berisiko.

Pemasangan Lantai Kayu

Lantai kayu lebih sulit untuk dipasang daripada lantai laminasi pada umumnya, tetapi mempekerjakan seorang profesional untuk instalasi baru atau untuk pekerjaan perbaikan sangat disarankan. Untuk pekerjaan DIY, seberapa sulit pemasangan akan tergantung pada pengalaman dan bagaimana kayu atau lantai laminasi dipotong untuk pemasangan.

Di masa lalu, lantai kayu sangat sulit untuk dipasang dan bisa memerlukan pemotongan, paku, stapel, dan / atau lem; kesalahan bisa membuat frustrasi dan mahal. Saat ini, banyak lantai kayu keras, terutama yang terbuat dari kayu yang direkayasa, dipotong terlebih dahulu menjadi papan lidah dan alur yang terpasang dengan benar, tetapi beberapa lantai kayu keras masih dibuat dengan cara tradisional.

Memasang Lantai Laminasi

Dengan papan lidah dan alur yang khas, lantai laminasi dimaksudkan agar mudah dipasang, tetapi seorang profesional hampir pasti akan menginstalnya lebih baik daripada orang yang kurang berpengalaman dengan lantai, terutama ketika menyangkut masalah-masalah yang lebih rumit, seperti kedap suara (lantai laminasi dapat cukup berisik).

Pertimbangan Lingkungan

Lantai kayu bisa sangat ramah lingkungan, asalkan dibeli dari pemasok dengan praktik pengelolaan hutan yang bertanggung jawab dan dipasang dengan lem ramah lingkungan (jika perlu). Salah satu cara terbaik untuk membeli dari sumber yang ramah lingkungan adalah dengan mencari kayu keras yang disertifikasi oleh Forest Stewardship Council (FSC).

Sulit untuk menentukan dampak lingkungan dari lantai laminasi. Walaupun umum untuk bahan daur ulang digunakan di lantai laminasi, bahan ini juga dibuat dengan resin yang terdiri dari melamin dan formaldehida. Emisi formaldehida, terutama pada suhu tertentu, dapat menjadi penyebab beberapa masalah lingkungan dan kesehatan; Namun, sebuah studi Korea Selatan dari 2010 menunjukkan emisi formaldehid dapat dikurangi dengan standar manufaktur yang berbeda. Saat ini, tidak ada badan ilmiah di AS ini yang secara definitif mengatur masalah ini, meskipun negara bagian California telah berupaya mengaturnya hingga taraf tertentu. [2]

Cara Mengetahui apakah Lantai adalah Kayu Keras atau Laminasi

Kebanyakan orang tidak tahu apakah lantai itu kayu keras atau laminasi hanya dengan melihatnya dengan santai (Anda dapat mengikuti tes di sini). Berikut adalah beberapa panduan yang dapat Anda gunakan untuk membedakannya:

  • Periksa biji-bijian : Butir kayu bersifat acak sehingga tidak memiliki pola berulang. Tetapi dengan lantai laminasi, Anda akan menemukan pola berulang setiap beberapa papan.
  • Bagaimana papan lantai terpasang? : Papan lantai laminasi sering direkatkan bersama dengan kayu keras, lebih sering ditemukan paku atau lubang staples di permukaan.
  • Cari keausan : Kayu alami lebih rentan terhadap bantingan dan goresan sehingga jika ada banyak penyok, lantai lebih cenderung kayu keras alami daripada laminasi. Demikian pula, kayu lebih rentan terhadap pewarnaan dan memudar. Jadi dengan lantai kayu Anda lebih mungkin menemukan tanda air dan area yang pudar atau berubah warna.

Artikel Terkait