Sewa vs. Sewa

Dalam real estat, sewa adalah kontrak untuk periode waktu tertentu - seringkali 6 atau 12 bulan - setelah kontrak berakhir, sedangkan sewa adalah pembayaran yang dilakukan berdasarkan ketentuan sewa. Sewa real estat juga dikenal sebagai "perjanjian sewa."

Grafik perbandingan

Grafik perbandingan sewa versus sewa
Sewa Menyewa
BerartiIni adalah kontrak sewa tanah, bangunan, dll., Ke yang lain; kontrak atau instrumen yang menyampaikan properti kepada orang lain untuk periode tertentuPembayaran berkala dilakukan kepada pemilik properti untuk penggunaan properti tersebut, sebagaimana ditentukan oleh perjanjian sewa (sewa).
Panjang PerjanjianSering 6-12 bulan, tetapi dapat ditetapkan untuk jangka waktu berapa pun yang disetujui dua pihak atau lebih dalam sewa.Pembayaran dilakukan setidaknya selama sewa membutuhkannya.
Dikelola olehPemilik propertiPenyewa yang membayar sewa untuk menggunakan properti
Definisi (Wikipedia)Sewa adalah pengaturan kontrak yang meminta lessee untuk membayar lessor (pemilik) untuk penggunaan aset.Menyewa, juga dikenal sebagai mempekerjakan atau membiarkan, adalah perjanjian di mana pembayaran dilakukan untuk penggunaan sementara barang, layanan, atau properti yang dimiliki oleh orang lain.

Hubungan Antara Sewa dan Sewa

Dalam real estat, sewa adalah perjanjian kontraktual yang menetapkan ketentuan penggunaan properti. Ini termasuk apa yang disewa, untuk berapa lama, dan ketentuan lain yang disetujui kedua belah pihak (misalnya, apakah hewan peliharaan diizinkan di properti).

Sewa adalah pembayaran berkala yang dilakukan kepada pemilik properti (sering disebut "tuan tanah") untuk penggunaan properti tersebut, yang dapat berupa bangunan, ruang tempat tinggal (rumah, apartemen, dll.), Ruang komersial (kantor, toko, gudang, dll.), atau tanah. Dalam kasus bisnis lain, sewa adalah pembayaran atau serangkaian pembayaran yang dilakukan kepada pemilik properti untuk penggunaan properti itu, seperti peralatan, kendaraan, mesin industri, dan sebagainya.

Berapa Lama Lease Berlangsung

Sewa biasanya ditetapkan untuk jangka waktu 6 atau 12 bulan, tetapi dapat mencakup lebih banyak waktu atau kurang. Istilah "perjanjian sewa" identik dengan "sewa".

Karena sewa adalah perjanjian kontraktual, kedua belah pihak diwajibkan untuk mematuhinya. Sewa harus dibayar tepat waktu dan konsisten - biasanya pada tanggal 1 bulan - dan sering, keterlambatan pembayaran dikenakan hukuman sesuai dengan persyaratan sewa. Di sisi lain, pemilik properti tidak dapat secara sepihak mengakhiri sewa atau mengubah kondisi tanpa perjanjian penyewa (pembayar sewa).

Dalam real estat, tawaran tertulis untuk memasuki sewa (menyewa rumah, misalnya), mengikat. Untuk alasan itu, seseorang tidak boleh membuat beberapa penawaran tertulis karena lebih dari satu dapat diterima. Pada saat itu, orang tersebut telah memasukkan beberapa sewa dan diharuskan membayar beberapa sewa.

Sewa Akhir

Tanggal kedaluwarsa sewa memungkinkan salah satu pihak untuk mengakhiri atau memperpanjang jangka waktu satu tahun lagi (atau kerangka waktu apa pun yang ditentukan dalam sewa). Dalam real estat, ini biasanya dilakukan sekitar 60 hingga 90 hari sebelum masa sewa berakhir. Ini berarti penyewa dapat memberikan pemberitahuan bahwa mereka akan pergi atau menunjukkan bahwa mereka akan menginap. Pemilik dapat menunjukkan bahwa perubahan akan berlaku, seperti kenaikan sewa (seringkali dibatasi oleh sewa atau oleh hukum), yang dapat diterima, dinegosiasikan, atau ditolak oleh penyewa.

Leasing vs. Menyewa Bulan-ke-Bulan

Ketika sewa berakhir, penyewa secara otomatis dialihkan ke perjanjian sewa "bulan-ke-bulan" kecuali atau sampai kedua belah pihak menandatangani sewa baru dengan tanggal kedaluwarsa baru atau satu atau kedua belah pihak mundur dari perjanjian bulan ke bulan. Dalam skenario ini, penyewa umumnya harus mematuhi aturan yang ditetapkan dalam sewa awal, tetapi ketentuan dapat berubah setiap bulan.

Perjanjian bulan-ke-bulan datang dengan pro dan kontra besar bagi penyewa dan pemilik properti. Untuk penyewa, perjanjian sewa bulan-ke-bulan memberi mereka kebebasan untuk bergerak kapan saja paling nyaman, tanpa harus khawatir tentang transfer atau melanggar perjanjian sewa. Untuk pemilik properti, ini membuat pendapatan sewa tidak pasti. Untuk mengimbangi ketidakpastian ini, banyak pemilik properti memilih untuk membebankan biaya sewa yang jauh lebih tinggi kepada penyewa dari pada mereka yang menyewa, suatu fakta yang membuat perjanjian bulanan menjadi penghalang bagi sebagian besar penyewa.

Dalam beberapa kasus, perjanjian bulan-ke-bulan lebih umum dan kecil kemungkinannya terkait dengan sewa yang sudah kadaluwarsa. Di kota-kota dengan populasi sementara (mis., Las Vegas), sewa jangka pendek adalah umum dan belum tentu terhubung dengan biaya sewa yang lebih tinggi.

Subleases dan Tugas

Setelah kontrak ditandatangani, penyewa bertanggung jawab untuk melakukan pembayaran sewa dan memelihara properti. Jika diperlukan penyewa untuk sementara meninggalkan properti, ia biasanya dapat menyewakan (alias, menyewakan) properti tersebut. Ini berarti bahwa orang lain - sublessee - akan tinggal di properti dan terus membayar sewa berdasarkan ketentuan sublessor - penyewa asli -.

Apakah penyewa dapat menyewakan kembali suatu properti atau tidak dapat bergantung pada persyaratan yang telah disepakati dalam sewa; namun, sebagian besar pemilik dan perusahaan pengelola properti tidak akan menolak pengaturan semacam itu tanpa alasan yang jelas. [1] Perlu dicatat bahwa meskipun orang yang menyewakan di lokasi, tanggung jawab utama untuk sewa dan properti tetap dengan penyewa yang menandatangani sewa asli, yang berarti bahwa subleasing memang membawa risiko bagi sublessor pada khususnya.

Suatu penugasan dapat terjadi ketika penyewa meninggalkan properti dan orang lain mengambil alih sewa. Tugas kadang-kadang lebih dikenal sebagai "transfer sewa." Tuan tanah wajib memfasilitasi transfer sewa ketika penyewa menemukan seseorang untuk mengambil alih sewa. Tidak seperti dalam menyewakan kembali, penugasan berarti sewa diubah untuk mengalihkan tanggung jawab utama atas properti dari penyewa lama (pemberi tugas) ke penyewa baru (penerima hak), tanpa mengubah ketentuan sewa.

Artikel Terkait