Lexapro vs Zoloft

Ketika datang ke resep antidepresan, pasien sering mencoba obat yang berbeda sebelum meminum salah satu yang paling cocok untuk mereka. Lexapro dan Zoloft keduanya adalah resep antidepresan SSRI yang diresepkan untuk mengobati depresi dan kecemasan.

Mereka bekerja dengan mengembalikan keseimbangan neurotransmitter seperti serotonin. Perbedaannya adalah bahwa Zoloft dapat mengobati beberapa gejala tambahan, tetapi Lexapro memiliki waktu rilis yang lebih cepat. Lexapro dan Zoloft juga memiliki efek samping yang berbeda.

Grafik perbandingan

Grafik perbandingan Lexapro versus Zoloft
Lexapro Zoloft
Nama UmumEscitalopramSertraline
MenggunakanAntidepresan, SSRI. Mengobati depresi dan kecemasan.SSRI; Mengobati depresi, gangguan kompulsif obsesif, serangan panik, gangguan stres pasca-trauma, gangguan kecemasan sosial, gangguan dysphoric pramenstruasi.
Diperlukan Resep?IyaIya
Hanya resepIyaIya
FormulirTablet, cairanTablet, cair
Kondisi penyimpananSuhu kamar tanpa cahaya atau kelembaban. Jangan menyiram atau mencuci saluran pembuangan.Suhu kamar tanpa cahaya atau kelembaban. Jangan menyiram atau mencuci saluran pembuangan.
BiayaSekitar $ 83, 83 per bulan (tanpa asuransi) atau $ 30, 31 (dengan asuransi).Sekitar $ 85 sebulan tanpa asuransi.
Petunjuk penggunaanDiminum sehari sekali, biasanya pada waktu yang sama.Campurkan dengan empat ons cairan lain, ukur menggunakan obat penetes. Diminum sekali sehari setiap hari, biasanya pada waktu yang sama.
Bagaimana itu bekerjaMengembalikan keseimbangan neurotransmiter, seperti serotoninMengembalikan keseimbangan neurotransmiter, seperti serotonin
Selang waktuSatu hingga dua minggu sebelum mulai merasakan manfaatnya. Empat minggu sebelum merasakan manfaat penuh.Tidak ada selang waktu yang berarti.
AdministrasiLisanLisan
Efek Samping RinganAgitasi, penglihatan kabur, diare, insomnia, kantuk, mulut kering, demam, sering buang air kecil, sakit kepala, gangguan pencernaan, mual, perubahan nafsu makan, disfungsi seksual dan perubahan berat badan.Pusing, kantuk, diare, mulut kering, peningkatan keringat, insomnia, kehilangan nafsu makan, mual, sakit perut
Efek Samping ParahUmum: Kebingungan, kesulitan berkonsentrasi, euforia, pikiran untuk bunuh diri, penurunan gairah & kemampuan seks. Jarang: perilaku agresif, TD tinggi, serangan jantung, pembekuan darah, detak jantung sangat cepat, detak jantung lambat, perdarahan, gagal ginjal, kejang.Umum: pikiran untuk bunuh diri, gairah seks menurun, kemampuan seksual menurun. Jarang: detak jantung ventrikel cepat, detak jantung lambat, perdarahan, gagal hati, penyakit ginjal akut, euforia.
Gejala PenarikanKebingungan, sakit kepala, susah tidur, gugup, mati rasa, kesemutan.Sakit kepala, perubahan suasana hati, perubahan tidur, kelelahan, sensasi singkat seperti sengatan listrik.
PeringatanRiwayat medis: Gangguan kejiwaan, percobaan bunuh diri, masalah perdarahan, penyakit hati, kejang, penyakit ginjal, pendarahan lambung, dehidrasi, natrium rendah dalam darah; Hindari alkohol, mengemudi, mengoperasikan mesin sampai yakin kewaspadaan.Riwayat medis: Masalah perdarahan, penyakit hati, gangguan kejang, penyakit tiroid; Hindari alkohol; Hindari mengemudi atau mengoperasikan mesin sampai yakin akan kewaspadaan.
Persetujuan FDA20021991
Umur simpan3 tahun5 tahun

Pemakaian

Lexapro (nama generik Escitalopram), sebuah Selective Serotonin Reuptake Inhibitor (SSRI), bekerja dengan mengembalikan keseimbangan neurotransmitter seperti serotonin. Dokter meresepkan Lexapro untuk mengobati depresi dan kecemasan. Lexapro harus diresepkan dan diminum sehari sekali, biasanya pada waktu yang sama.

Zoloft (nama generik Sertraline) juga merupakan SSRI yang bekerja dengan mengembalikan keseimbangan neurotransmitter (serotonin). Dokter meresepkan Zoloft untuk mengobati depresi, gangguan obsesif kompulsif, serangan panik, gangguan stres pasca-trauma, gangguan kecemasan sosial dan gangguan dysphoric pramenstruasi. Zoloft juga merupakan obat resep dan diminum sehari sekali setelah pengenceran, biasanya pada waktu yang bersamaan.

Pickett dari Depresi CAREPATH menjelaskan penggunaan SSRI dalam depresi:

Efek samping

Penggunaan Lexapro serta Zoloft dapat menyebabkan beberapa efek samping. Orang yang menggunakan Lexapro mungkin mengalami pusing, sembelit mengantuk, mulut kering, peningkatan keringat, insomnia, mual atau kelelahan. Wanita hamil dapat menggunakan Lexapro, tetapi ada risiko cacat lahir. Beberapa efek samping yang lebih parah mungkin termasuk kebingungan, kesulitan berkonsentrasi, euforia, pikiran untuk bunuh diri, dorongan seks yang rendah dan penurunan kemampuan seksual. Beberapa efek samping jarang, tetapi masih mungkin - ini termasuk perilaku agresif, tekanan darah tinggi, serangan jantung, pembekuan darah, detak jantung yang sangat cepat, detak jantung lambat, pendarahan, gagal ginjal dan kejang.

Pengguna Zoloft mungkin mengalami pusing, kantuk, diare, mulut kering, peningkatan keringat, insomnia, kehilangan nafsu makan, mual atau sakit perut. Seperti halnya Lexapro, wanita hamil dapat menggunakan obat ini, tetapi ada risiko cacat lahir. Efek samping berat yang umum termasuk pikiran untuk bunuh diri, dorongan seks yang rendah dan penurunan kemampuan seksual. Efek samping yang jarang termasuk detak jantung ventrikel yang cepat, detak jantung yang lambat, perdarahan, gagal hati, penyakit ginjal akut dan euforia.

Penarikan

Dokter merekomendasikan pasien untuk berhenti menggunakan Lexapro atau Zoloft hanya di bawah pengawasan medis. Pasien yang berhenti menggunakan salah satu obat dapat mengalami gejala penarikan.

Gejala penarikan dari Lexapro termasuk kebingungan, sakit kepala, insomnia, gugup, mati rasa dan kesemutan. Berhenti menggunakan Zoloft dapat menyebabkan sakit kepala, perubahan suasana hati, perubahan tidur, kelelahan atau sensasi singkat seperti sengatan listrik.

Peringatan

Sebelum menggunakan Lexapro atau Zoloft, pasien perlu mengungkapkan seluruh riwayat medis mereka kepada dokter mereka. Minum alkohol tidak dianjurkan dengan menggunakan salah satu obat. Mengemudi atau mengoperasikan mesin juga harus dihindari saat menggunakan Lexapro atau Zoloft.

Setiap gangguan kejiwaan, upaya bunuh diri, masalah perdarahan, penyakit hati, kejang, penyakit ginjal, pendarahan lambung, dehidrasi dan natrium rendah dalam darah harus disebutkan sebelum memutuskan untuk menggunakan Lexapro.

Zoloft mungkin tidak berfungsi dengan baik jika pasien memiliki masalah pendarahan, penyakit hati, gangguan kejang, dan penyakit tiroid.

Interaksi obat

Pasien perlu mewaspadai interaksi obat dengan Lexapro dan Zoloft. Tidak ada yang bekerja dengan baik bersama dengan penghambat MAO seperti isocarboxazid, linezolid, methylene blue, moclobemide, phenelzine, procarbazine, rasagilin, selegilin atau tranylcypromine. Hasilnya bisa berakibat fatal.

Baik Lexapro dan Zoloft meningkatkan risiko perdarahan saat berinteraksi dengan obat-obatan berikut: Pimozide, obat antiplatelet, NSAID, pengencer darah dan aspirin. Peningkatan rasa kantuk terjadi ketika Lexapro atau Zoloft berinteraksi dengan antihistamin, obat tidur atau kecemasan, pelemas otot atau penghilang rasa sakit narkotika.

Interaksi obat tertentu dapat menyebabkan sindrom serotonin. Obat-obatan itu termasuk dextromethorphan, lithium, St. John's wort, sibutramine, Tramadol, tryptophan, antidepresan SSRI fluoxetine dan paroxetine dan SNRI duloxetine dan venlafaxine. Orang yang menderita sindrom serotonin mengalami beberapa efek. Status mental mereka dapat berubah sehingga mereka mengalami agitasi, delirium atau halusinasi. Mereka bahkan mungkin koma. Pusing, kemerahan, hipertermia, dan takikardia adalah tanda-tanda ketidakstabilan otonom. Efek neuromuskuler termasuk ketidakkoordinasian, kekakuan dan tremor. Orang dengan sindrom serotonin dapat menderita masalah pencernaan seperti diare, mual atau muntah. Mereka mungkin rentan terhadap kejang.

Sindrom serotonin adalah efek samping dari pencampuran Lexapro atau Zoloft dengan obat-obatan tertentu.

Penyimpanan dan Umur Simpan

Lexapro adalah yang terbaru dari kedua obat tersebut, menerima persetujuan FDA pada tahun 2002. Zoloft menerima persetujuan FDA pada tahun 1991. Keduanya harus disimpan pada suhu kamar tanpa cahaya atau kelembaban. Terus seperti itu, Lexapro memiliki umur simpan tiga tahun dan Zoloft lima tahun. Obat-obatan tidak boleh disiram atau dicuci melalui saluran pembuangan.

Artikel Terkait