Limit Order vs. Stop Order

Daripada terus menerus memantau harga saham atau sekuritas lain, investor dapat menempatkan limit order atau stop order dengan broker mereka. Pesanan ini adalah instruksi untuk mengeksekusi perdagangan ketika harga saham mencapai level tertentu. Limit order digunakan untuk mencoba mengambil keuntungan dari harga target tertentu dan dapat digunakan untuk pesanan beli dan jual. Limit order menginstruksikan broker untuk memperdagangkan sejumlah saham tertentu dengan harga tertentu atau lebih baik. Untuk pesanan beli, ini berarti membeli pada harga batas atau lebih rendah, dan untuk pesanan batas jual, itu berarti menjual pada harga batas atau lebih tinggi .

Stop order, kadang-kadang disebut stop-loss order, digunakan untuk membatasi kerugian; itu menginstruksikan pialang untuk melakukan perdagangan ketika saham mencapai harga di mana investor tidak mau mengalami kerugian. Untuk pesanan beli, ini berarti membeli segera setelah harga naik di atas harga berhenti. Untuk pesanan jual, ini berarti menjual segera setelah harga turun di bawah harga berhenti.

Perbandingan ini menggunakan saham dalam definisi dan contoh karena itulah skenario yang paling umum bagi investor individu. Namun, stop dan limit order dapat ditempatkan untuk semua jenis sekuritas, termasuk opsi dan futures.

Grafik perbandingan

Limit order versus grafik perbandingan Stop Order
Limit Order Hentikan Pesanan
PetunjukBerdagang dengan harga yang sama atau lebih baik dari harga tertentu. Untuk pesanan beli, beli di $ X atau lebih rendah. Untuk pesanan jual, jual dengan harga $ X atau lebih tinggi.Berdagang jika harga bergerak di luar target yang diinginkan. Untuk pesanan jual, jual jika harga turun di bawah $ X. Untuk pesanan beli, beli jika harga naik di atas $ X.
MaksudInvestor menggunakan limit order untuk mengunci harga yang mereka inginkan karena limit order dijamin untuk dieksekusi (jika mereka mengeksekusi sama sekali) dengan harga tertentu atau lebih baik.Maksud dari stop order adalah untuk membatasi kerugian. Jika harga saham bergerak ke arah yang berlawanan dengan apa yang diinginkan investor, stop order memberi plafon pada potensi kerugian.
KekuranganKomisi lebih tinggi dari pialang saham. Mungkin tidak dieksekusi jika harga tidak tercapai.Harga perdagangan mungkin lebih buruk daripada harga berhenti. Dapat dipicu oleh fluktuasi jangka pendek.

Cara Membatasi dan Menghentikan Pesanan

Limit order adalah instruksi kepada broker untuk memperdagangkan sejumlah saham tertentu dengan harga tertentu atau lebih baik. Misalnya, untuk seorang investor yang ingin membeli saham, batas pesanan di $ 50 berarti Beli saham ini segera setelah harganya mencapai $ 50 atau lebih rendah. Investor akan menempatkan limit order pada saat saham diperdagangkan di atas $ 50. Untuk seseorang yang ingin menjual, limit order menentukan harga dasar. Jadi limit order di $ 50 akan ditempatkan ketika stok diperdagangkan di bawah $ 50, dan instruksi ke broker adalah Jual stok ini ketika harganya mencapai $ 50 atau lebih. Limit order dieksekusi secara otomatis segera setelah ada peluang untuk berdagang pada harga limit atau lebih baik. Ini membebaskan investor dari pemantauan harga dan memungkinkan investor untuk mengunci keuntungan. Perdagangan hanya akan dieksekusi pada harga yang ditentukan atau lebih baik.

Stop order, di sisi lain, digunakan untuk membatasi kerugian. Stop order adalah instruksi untuk memperdagangkan saham jika harga menjadi "lebih buruk" dari harga tertentu, yang dikenal sebagai harga berhenti. Misalnya, stop order pada $ 50 yang ditempatkan oleh pemilik saham yang saat ini diperdagangkan pada $ 53 berarti Menjual saham ini pada harga pasar jika harga saham mencapai $ 50. Sebaliknya, seseorang yang ingin membeli saham yang sama mungkin sedang menunggu kesempatan yang tepat (harga turun) tetapi mungkin ingin menempatkan stop order untuk membeli seharga $ 58. Ini akan membatasi downside dengan memberikan plafon pada harga yang dia bayar untuk mengakuisisi saham.

Dalam stop order reguler, setelah harga yang ditetapkan tercapai, order dieksekusi pada harga pasar. Perintah stop-limit menyediakan opsi untuk menetapkan harga stop dan harga limit. Setelah harga stop tercapai, pesanan tidak akan dieksekusi sampai batas harga tercapai. Berikut adalah contoh yang menggambarkan bagaimana berbagai opsi perdagangan - pasar, limit, stop dan stop-limit order - bekerja untuk membeli dan menjual saham dengan harga $ 30.

Keuntungan

Limit order menjamin perdagangan dengan harga tertentu.

Stop order dapat digunakan untuk membatasi kerugian. Mereka juga dapat digunakan untuk menjamin keuntungan, dengan memastikan bahwa suatu saham dijual sebelum jatuh di bawah harga pembelian.

Stop-limit order memungkinkan investor untuk mengontrol harga di mana suatu pesanan dieksekusi. Harga stop dan batas harga tidak harus sama.

Kekurangan

Pialang dapat membebankan biaya komisi tinggi untuk pesanan terbatas. Mereka juga mungkin tidak pernah dieksekusi jika harga batas tidak tercapai.

Ketika stop order dipicu, stok dijual dengan harga terbaik, yang mungkin lebih rendah dari harga yang ditentukan oleh stop order, karena perdagangan tidak instan. Risiko ini dapat dihindari dengan menempatkan stop-limit order, tetapi itu dapat mencegah order dieksekusi sama sekali. Stop order juga dapat dipicu oleh fluktuasi harga saham jangka pendek. Perusahaan pialang, seperti E * TRADE dan Scottrade, memiliki standar berbeda untuk menentukan kapan harga berhenti telah tercapai, termasuk harga penjualan terakhir atau harga penawaran.

Seperti yang telah disebutkan, stop-limit order tidak dapat dieksekusi jika harga saham bergerak menjauh dari harga batas yang ditentukan. Mereka juga dapat diaktifkan oleh fluktuasi pasar jangka pendek.

Artikel Terkait