Linux Mint vs Ubuntu

Ubuntu adalah distribusi Linux paling populer di komputer pribadi dan Linux Mint adalah yang paling populer kedua. Meskipun Mint didasarkan pada Ubuntu (yang pada gilirannya didasarkan pada Debian), antarmuka dan aplikasi standarnya menjadi semakin berbeda dari waktu ke waktu. Linux Mint mengutamakan keanggunan dan keramahan pengguna, dan lebih terbuka untuk perangkat lunak berpemilik yang sudah diinstal sebelumnya. Namun, Ubuntu menawarkan opsi instalasi yang lebih canggih, termasuk instalasi yang mudah untuk boot ganda pada PC Windows.

Linux Mint melonjak dalam popularitas pada 2012, memenangkan beberapa penghargaan termasuk Best Linux Desktop dari CNET, dan merupakan distribusi paling populer di DistroWatch.

Grafik perbandingan

Linux perbandingan banding Ubuntu Mint
Linux Mint Ubuntu
Peluncuran pertama27 Agustus 200620 Oktober 2004
Keluarga OSLinuxSeperti Unix
Model sumberGratis dan sumber terbukaGratis dan sumber terbuka
Jenis kernelLinux (Monolitik)Linux (Monolitik)
Situs weblinuxmint.comwww.ubuntu.com
Antarmuka pengguna defaultMATE (garpu Gnome 2) atau Kayu Manis (garpu Gnome Shell). Varian Xfce juga tersedia.GNOME
Perusahaan / pengembangProyek Linux MintYayasan Canonical Ltd. / Ubuntu
Manajer paketdpkgdpkg, DEB, Paket klik, Snap, appimage, Flatpak
Kondisi kerjaArusArus
Rilis stabil terbaruLinux Mint 17.3 "Tara" pada 29 Juni 2018Ubuntu 18.10 "Cumi-cumi Kosmik" pada 18 Oktober 2018.
Perbarui metodePerbarui ManajerAPT (GUI tersedia), Pusat Perangkat Lunak
Bahasa yang tersediaMultillingual (lebih dari 55)Multilingual (lebih dari 55)
KeamananTidak ada ancaman nyataTidak ada ancaman nyata
Pengantar (dari Wikipedia)Linux Mint adalah distribusi Linux berbasis komunitas yang berbasis pada Debian dan Ubuntu yang berusaha keras untuk menjadi, "sistem operasi yang modern, elegan dan nyaman yang kuat dan mudah digunakan."Ubuntu (awalnya / ʊˈbuːntʊ / uu-boon-tuu, menurut situs web perusahaan / ʊˈbʊntuː / uu-buun-too) adalah sistem operasi Linux berbasis Debian, dengan GNOME sebagai lingkungan desktop default.
Perangkat lunak yang digunakanBerbasis Debian (menggunakan file .deb dan apt-get)Berbasis Debian (menggunakan file .deb, apt, appimage, dan snap), terkadang tidak sesuai dengan GPL
Apa itu?Distro yang user friendly berdasarkan Ubuntu.Rasa Linux yang populer, ramah pengguna (sistem operasi gratis berbasiskan GNU / Linux)
BiayaGratisGratis
Distribusi BerdasarkanUbuntu. Linux Mint Debian Edition (LMDE) juga tersedia yang didasarkan pada Pengujian Debian.Debian
Dikembangkan dan didukung olehKomunitas Linux MintCanonical Ltd.
Aplikasi PopulerMozilla Firefox, Chromium, LibreOffice, Nemo (Manajer file)Mozilla Firefox, Mozilla Thunderbird, Rhythmbox, Evolution, LibreOffice
HargaDidistribusikan secara bebas di bawah lisensi GNUDidistribusikan secara bebas di bawah lisensi GNU, dukungan dapat dibeli, didukung iklan
Situs web resmilinuxmint.comUbuntu.com
Pembaruan paketpembaruan apt-getapt, snap store, appimage
Arsitektur yang didukungi386, x86_64armhf, i686, powerpc, ppc64el, s390x, x86_64
Pengembangan dan DistribusiDikembangkan dan didistribusikan oleh komunitas Linux MintDikembangkan dan didistribusikan oleh Canonical ltd.
Pencarian paketpencarian apt-cachepencarian tepat, daftar tepat
Multi-touch didukungIyaIya
Manajer fileNemo 3.8.5Nautilus
Ukuran ISO1, 8 GB1, 9 GB
DukungKomunitas dan donasiKomunitas dan Dibayar dari Canonical
DesktopCinnamon 3.8.9, MATE, atau XFCEGNOME (versi Desktop Ubuntu)

Filsafat dan Prinsip

Filosofi asli Ubuntu adalah menciptakan desktop Linux yang mudah digunakan dengan rilis baru yang andal setiap enam bulan. Sistem ini didasarkan pada keyakinan bahwa setiap pengguna komputer harus memiliki kebebasan untuk mengunduh, menjalankan, menyalin, mendistribusikan, mempelajari, berbagi, dan meningkatkan perangkat lunak mereka tanpa harus membayar biaya lisensi, harus dapat menggunakan perangkat lunak mereka dalam bahasa apa pun yang mereka pilih, dan harus dapat menggunakan semua perangkat lunak apa pun cacatnya.

Mint memiliki filosofi yang sama tetapi mengutamakan keanggunan dan kemudahan penggunaan. Jadi ini juga didasarkan pada keyakinan bahwa perangkat lunak dengan lisensi kepatutan tidak boleh diboikot. Ini adalah open source dan digerakkan oleh masyarakat, dan percaya pada sistem yang membutuhkan perawatan yang sangat sedikit. Halaman Tentang mereka menguraikan filosofi mereka sebagai berikut:

Tujuan dari Linux Mint adalah untuk menghasilkan sistem operasi yang modern, elegan dan nyaman yang kuat dan mudah digunakan.

Asal

Distribusi Linux Debian dirilis pada tahun 1993. Ini berfokus pada keamanan dan stabilitas. Ubuntu dirilis sebagai garpu Debian pada tahun 2004. Mint pertama kali dirilis pada tahun 2006, meskipun versi pertama ini tidak pernah memiliki rilis yang stabil. Rilis 2.0, "Barbara, " menerima lebih banyak perhatian, dan menggunakan umpan balik dari komunitas, lebih banyak versi dirilis antara 2006 dan 2008. Ada rilis baru setiap enam bulan untuk Ubuntu dan Linux Mint.

Kesesuaian

Semua rilis Linux Mint sekarang sepenuhnya didasarkan pada rilis Ubuntu terbaru, yang menjamin kompatibilitas penuh antara keduanya. Semua komputer yang kompatibel dengan Ubuntu terdaftar di Ubuntu.com. Mint juga menawarkan variasi yang disebut LMDE yang menjamin kompatibilitas penuh dengan Debian, bukan Ubuntu. Secara umum, paket Ubuntu dan Debian kompatibel tetapi terkadang tidak, dan memerlukan kompilasi ulang dari sumber.

Performa dan Kecepatan

Linux Mint lebih ringan dan lebih cepat dari Ubuntu, meskipun Ubuntu telah meningkatkan kecepatannya sejak 12, 04. Mint bisa dibilang merupakan pilihan yang lebih baik daripada Ubuntu untuk perangkat keras yang lebih lama atau di bawah daya. [1]

Perangkat Lunak Pra-instal

Baik Mint dan Ubuntu kebanyakan menggunakan perangkat lunak bebas dan sumber terbuka. Linux Mint (selain versi OEM) sudah diinstal sebelumnya dengan beberapa perangkat lunak berpemilik yang cenderung dibutuhkan sebagian besar pengguna, seperti Flash, Java, dan codec audio / video untuk memainkan format berpemilik seperti file WMV. Rilis terbaru dari Ubuntu telah mengambil daun dari buku Mint dan sementara distribusi Ubuntu tidak pra-instal perangkat lunak tersebut, Ubuntu sekarang memungkinkan pengguna untuk mengunduhnya dengan satu klik selama proses instalasi.

Mint dan Ubuntu keduanya diinstal dengan LibreOffice (serangkaian aplikasi produktivitas seperti pengolah kata dan spreadsheet), browser Firefox, Thunderbird (klien email), dan Transmission (klien BitTorrent). Mint juga dilengkapi dengan Pidgin, VLC, dan GIMP. Ubuntu juga memiliki beberapa permainan dasar seperti Sudoku dan catur.

Perbedaan antar muka

Perbedaan pertama yang akan dilihat oleh pengguna biasa antara Mint dan Ubuntu adalah antarmuka pengguna dan lingkungan desktop.

Pengguna mint dapat memilih antara MATE dan Cinnamon untuk lingkungan desktop mereka. Menu Cinnamon cukup mirip dengan menu aplikasi tradisional, memberikan gambaran umum dari semua aplikasi yang diinstal, tempat dan file terbaru. Ada juga dermaga sederhana di bagian bawah layar. Kayu manis juga memiliki sudut panas di kiri atas, yang dapat memberikan gambaran ruang kerja.

Desktop default Ubuntu adalah Unity, yang tersedia dalam 2D ​​dan 3D. Ini menggunakan antarmuka berbasis GNOME standar. Ini memungkinkan pengguna untuk menyematkan aplikasi web ke Peluncur di desktop dan melakukan pencarian online di dasbor. Ketika Unity pertama kali dirilis, Unity menerima banyak kritik tetapi dengan rilis baru-baru ini dan karena orang-orang merasa nyaman dengan itu, Unity juga memuji. Kontroversi terbaru dengan desktop Unity adalah keputusan Canonical untuk menunjukkan hasil pencarian dari pengecer seperti Amazon dalam pencarian universal secara default.

Antarmuka pengguna adalah masalah preferensi pribadi dan basis pengguna Linux dibagi dalam lingkungan desktop yang ramah. Itulah sebabnya Ubuntu juga mendukung antarmuka selain Unity, seperti KDE, Xfce dan GNOME klasik. Linux Mint juga tersedia dengan KDE Plasma Desktop dan Xfce. Lingkungan desktop lain dapat diinstal melalui APT di kedua distribusi. Karena semua lingkungan desktop yang populer didukung di Ubuntu dan Linux Mint, mungkin bukan ide yang baik untuk menggunakan lingkungan desktop sebagai dasar untuk memilih satu di atas yang lain meskipun faktanya ini adalah perbedaan pertama yang diperhatikan pengguna.

Popularitas Ubuntu vs Mint

Menurut DistroWatch, Linux Mint adalah distribusi yang paling populer (per April 2013).

Menurut survei online lainnya, termasuk dengan PC World, dan ZDNet, Ubuntu adalah distribusi Linux paling populer. Mint sekarang menjadi sistem operasi paling populer ke-4, di belakang Windows, OSX dan Ubuntu. Pada Januari 2013, versi terbaru Ubuntu diunduh 81.063 dari CNET, dan Mint telah diunduh 2.075 kali.

Menurut artikel Linux.com baru-baru ini, Mint dinyatakan sebagai distro terbaik untuk penggunaan desktop dan Ubuntu untuk penggunaan laptop dan multimedia.

Rilis

Pada Februari 2016, rilis terbaru Ubuntu adalah 15.10 "Wily Werewolf" dan rilis terbaru Linux Mint adalah versi 17.3 "Rosa", yang didasarkan pada rilis Ubuntu yang lebih lama - 14, 04 LTS (Trusty Tahr). Versi baru Ubuntu dirilis setiap enam bulan (lihat riwayat rilis Ubuntu). Versi baru Linux Mint berdasarkan Ubuntu biasanya diikuti satu bulan setelah rilis Ubuntu tetapi karena proyek telah melambat, ini tidak lagi terjadi (lihat rilis Linux Mint).

Linux Mint Hack

Pada bulan Februari 2016, terungkap bahwa peretas telah berkompromi dengan situs web Linux Mint dan mendistribusikan versi OS yang memiliki pintu belakang. Peretas telah melayani versi kompromi dari perangkat lunak sistem operasi, yang diunduh dan diinstal oleh beberapa pengguna. Peretas yang sama juga mencuri salinan dari forum dan database Linux Mint, yang mencakup informasi yang dapat diidentifikasi secara pribadi seperti nama, alamat email, dan kata sandi hash.

Proses Instalasi

Mengunduh

Ubuntu mungkin menawarkan pengalaman pengunduhan yang lebih buruk tergantung pada bagian dunia mana Anda berada. Ini karena situs web Ubuntu secara otomatis memilih mirror untuk digunakan berdasarkan geolokasi alamat IP pengguna. Idenya bekerja dalam banyak kasus, tetapi di India, ini bisa menjadi cermin yang sangat lambat dari salah satu universitas di India. Halaman unduhan Linux Mint memungkinkan pengguna untuk memilih mirror yang ingin mereka gunakan.

Menginstal

Ubuntu memiliki lebih banyak opsi instalasi (dan bisa dibilang lebih mudah) dibandingkan dengan Mint. Untuk pengguna Windows, installer Wubi membuat menginstal Ubuntu sangat mudah. Pemasang secara otomatis mempartisi hard drive dan menginstal Ubuntu sebagai program di Windows sehingga dapat dihapus dengan mudah jika pengguna ingin menghapus instalan. Ubuntu tidak diluncurkan sebagai program di dalam Windows. Sebagai gantinya, pada saat boot pengguna diizinkan untuk memilih OS mana untuk memulai.

Perbaikan

Linux Mint mencegah peningkatan setiap enam bulan (lihat instruksi peningkatan). Mint merekomendasikan instalasi ulang baru untuk setiap rilis; perlu untuk membuat cadangan semua data dan aplikasi. Ubuntu juga merekomendasikan untuk mencadangkan sebelum memutakhirkan tetapi memiliki aliran pemutakhiran yang lebih mudah dengan perangkat lunak Pembaruan Manajernya yang sudah diinstal sebelumnya.

Artikel Terkait