Pinjaman vs. Hipotek

Hipotek adalah jenis pinjaman yang dijamin dengan real estat atau properti pribadi.

Pinjaman adalah hubungan antara pemberi pinjaman dan peminjam. Pemberi pinjaman juga disebut kreditor dan peminjam disebut debitur. Uang yang dipinjamkan dan diterima dalam transaksi ini dikenal sebagai pinjaman: kreditor telah "meminjamkan" uang, sedangkan peminjam telah "mengambil" pinjaman. Jumlah uang yang awalnya dipinjam disebut pokok . Peminjam membayar kembali tidak hanya pokok tetapi juga biaya tambahan, yang disebut bunga. Pembayaran pinjaman biasanya dibayar dengan angsuran bulanan dan durasi pinjaman biasanya ditentukan sebelumnya. Secara tradisional, peran sentral bank dan sistem keuangan adalah mengambil simpanan dan menggunakannya untuk mengeluarkan pinjaman, sehingga memudahkan penggunaan uang secara efisien dalam perekonomian. Pinjaman digunakan tidak hanya oleh individu tetapi juga organisasi dan bahkan pemerintah.

Ada banyak jenis pinjaman, tetapi salah satu jenis yang paling terkenal adalah hipotek . Hipotek adalah pinjaman yang dijamin khusus untuk properti real estat, seperti tanah atau rumah. Properti ini dimiliki oleh peminjam dengan imbalan uang yang dibayarkan secara berkala. Hal ini memungkinkan peminjam (peminjam) untuk menggunakan properti lebih cepat daripada jika mereka diharuskan untuk membayar nilai penuh properti dimuka, dengan tujuan akhirnya adalah bahwa debitur akhirnya memiliki sepenuhnya dan secara mandiri memiliki properti setelah hipotek dibayar penuh. Pengaturan ini juga melindungi kreditor (hipotek). Dalam hal debitur berulang kali melewatkan pembayaran pinjaman hipotek, misalnya, rumah dan / atau tanahnya dapat diambil alih, artinya pemberi pinjaman sekali lagi mengambil kepemilikan properti untuk menutup kerugian finansial.

Grafik perbandingan

Grafik perbandingan pinjaman versus hipotek
Pinjaman Hak Tanggungan
TentangHubungan antara pemberi pinjaman dan peminjam. Pemberi pinjaman juga disebut kreditor dan peminjam adalah debitur. Uang yang dipinjamkan dan diterima dalam transaksi ini dikenal sebagai pinjaman: kreditor telah "meminjamkan" uang, sedangkan peminjam "mengambil" pinjaman.Hipotek adalah pinjaman yang dijamin khusus untuk properti real estat, seperti tanah atau rumah. Properti ini dimiliki oleh peminjam dengan imbalan uang yang dibayarkan secara berkala.
JenisPinjaman open-end dan closed-end, pinjaman tanpa jaminan dan aman, pinjaman mahasiswa, pinjaman hipotek, pinjaman hari gajian.Hipotek suku bunga tetap, pinjaman hipotek FHA, hipotek suku bunga yang dapat disesuaikan, hipotek pinjaman VA, hipotek khusus bunga, hipotek terbalik.

Definisi Keuangan dan Hukum

Secara finansial, pinjaman disusun antara individu, kelompok, dan / atau perusahaan ketika satu orang atau badan memberikan uang kepada yang lain dengan harapan akan dilunasi, biasanya dengan bunga, dalam jangka waktu tertentu. Misalnya, bank sering meminjamkan uang kepada orang-orang dengan kredit bagus yang ingin membeli mobil atau rumah, atau memulai bisnis, dan peminjam membayar uang ini selama jumlah waktu tertentu. Meminjam dan meminjamkan terjadi dalam berbagai cara lain juga. Adalah mungkin bagi individu untuk meminjamkan sejumlah kecil uang kepada banyak orang lain melalui layanan pertukaran pinjaman peer-to-peer seperti Lending Club, dan adalah umum bagi satu orang untuk meminjamkan uang lain untuk pembelian dalam jumlah kecil.

Cara pinjaman diperlakukan secara hukum berbeda-beda sesuai dengan jenis pinjaman, seperti hipotek, dan persyaratan yang ditemukan dalam perjanjian pinjaman. Kontrak-kontrak ini dinilai dan diberlakukan sesuai dengan Kode Komersial yang Seragam dan berisi informasi tentang persyaratan pinjaman, persyaratan pembayaran, dan suku bunga; mereka juga memasukkan perincian tentang akibat dari pembayaran yang gagal dan gagal bayar. Undang-undang federal dibuat untuk melindungi kreditor dan debitor dari kerugian finansial.

Meskipun orang sering meminjam dan meminjamkan uang dalam skala yang lebih kecil tanpa kontrak atau surat promes, selalu disarankan untuk memiliki perjanjian pinjaman tertulis, karena perselisihan keuangan dapat diselesaikan dengan lebih mudah dan adil dengan kontrak tertulis daripada dengan kontrak lisan.

Terminologi Pinjaman dan Hipotek

Beberapa istilah biasanya digunakan ketika membahas pinjaman dan hipotek. Penting untuk memahami mereka sebelum meminjam atau meminjamkan.

  • Pokok : Jumlah pinjaman yang belum dilunasi, dikurangi bunga. Misalnya, jika seseorang telah mengambil pinjaman $ 5.000 dan membayar kembali $ 3.000, pokoknya adalah $ 2.000. Itu tidak memperhitungkan bunga apa pun yang mungkin jatuh tempo di atas $ 2.000 yang tersisa.
  • Bunga : "Biaya" yang dibebankan oleh kreditor untuk debitur meminjam uang. Pembayaran bunga sangat mendorong kreditor untuk mengambil risiko keuangan meminjamkan uang, karena skenario ideal menghasilkan kreditor mendapatkan kembali semua uang yang dipinjamkan, ditambah beberapa persentase di atas itu; ini menghasilkan laba atas investasi (ROI) yang baik.
  • Suku Bunga : Tingkat di mana persentase pokok - jumlah pinjaman yang belum terutang - dilunasi, dengan bunga, dalam periode waktu tertentu. Itu dihitung dengan membagi pokok dengan jumlah bunga.
  • Tingkat Persentase Tahunan (APR) : Biaya pinjaman selama setahun, termasuk setiap dan semua bunga, asuransi, dan / atau biaya awal. Lihat juga APR vs Suku Bunga dan APR vs APY.
  • Pra-kualifikasi : Pra-kualifikasi untuk pinjaman adalah pernyataan dari lembaga keuangan yang memberikan perkiraan yang tidak mengikat dan perkiraan jumlah yang layak untuk dipinjam seseorang.
  • Pra-disetujui : Pra-persetujuan untuk pinjaman adalah langkah pertama dari aplikasi pinjaman formal. Pemberi pinjaman memverifikasi peringkat kredit peminjam dan pendapatan sebelum persetujuan awal. Informasi lebih lanjut tentang pra-persetujuan dan pra-kualifikasi.
  • Uang Muka : Uang tunai yang diberikan peminjam kepada pemberi pinjaman dimuka sebagai bagian dari pembayaran pinjaman awal. Pembayaran uang muka 20% untuk rumah yang bernilai $ 213.000 akan menjadi $ 42.600 tunai; pinjaman hipotek akan menutupi biaya yang tersisa dan dibayar kembali, dengan bunga, seiring waktu.
  • Lien : Sesuatu yang digunakan untuk mendapatkan pinjaman, terutama hipotek; hak hukum yang dimiliki pemberi pinjaman atas properti atau aset, jika peminjam lalai dalam pembayaran kembali pinjaman.
  • Private Mortgage Insurance (PMI) : Beberapa peminjam — mereka yang menggunakan pinjaman FHA, atau pinjaman konvensional dengan uang muka kurang dari 20% —diperlukan untuk membeli asuransi hipotek, yang melindungi kemampuan peminjam untuk tetap melakukan pembayaran hipotek. Premi untuk asuransi hipotek dibayar bulanan dan biasanya dibundel dengan pembayaran hipotek bulanan, sama seperti asuransi pemilik rumah dan pajak properti.
  • Pembayaran di muka : Membayar pinjaman sebagian atau seluruhnya sebelum jatuh tempo. Beberapa pemberi pinjaman benar-benar menghukum peminjam dengan biaya bunga untuk pelunasan awal karena menyebabkan pemberi pinjaman kehilangan biaya bunga yang mungkin dapat mereka lakukan seandainya peminjam menyimpan pinjaman untuk waktu yang lebih lama.
  • Penyitaan : Hak hukum dan proses yang digunakan pemberi pinjaman untuk mengganti kerugian finansial yang timbul karena peminjam gagal membayar pinjaman; biasanya menghasilkan pelelangan umum dari aset yang digunakan untuk agunan, dengan hasil akan menuju hutang hipotek. Lihat juga Foreclosure vs Short Sale.

Jenis-jenis Pinjaman

Pinjaman Open-End vs. Closed-End

Ada dua kategori utama kredit pinjaman. Kredit ujung terbuka - kadang-kadang dikenal sebagai "kredit bergulir" - adalah kredit yang dapat dipinjam dari lebih dari sekali. Ini "terbuka" untuk melanjutkan pinjaman. Bentuk kredit ujung terbuka yang paling umum adalah kartu kredit; seseorang dengan batas $ 5.000 pada kartu kredit dapat terus meminjam dari jalur kredit tanpa batas, asalkan dia membayar kartu setiap bulan dan dengan demikian tidak pernah memenuhi atau melampaui batas kartu, pada titik mana tidak ada lagi uang untuk dipinjam. Setiap kali dia membayar kartu ke $ 0, dia lagi memiliki $ 5.000 kredit.

Ketika jumlah uang yang tetap dipinjamkan penuh dengan perjanjian bahwa uang itu akan dilunasi di kemudian hari, ini adalah bentuk kredit tertutup; itu juga dikenal sebagai pinjaman berjangka. Jika seseorang dengan pinjaman hipotek tertutup sebesar $ 150.000 telah mengembalikan $ 70.000 kepada pemberi pinjaman, itu tidak berarti bahwa ia memiliki $ 70.000 lagi dari $ 150.000 untuk dipinjam dari; itu hanya berarti dia adalah bagian dari jalan melalui pembayaran kembali jumlah pinjaman penuh yang telah dia terima dan gunakan. Jika lebih banyak kredit diperlukan, ia harus mengajukan pinjaman baru.

Dijamin vs Tidak Dijamin

Pinjaman dapat diamankan atau tidak aman. Pinjaman tanpa jaminan tidak melekat pada aset, artinya pemberi pinjaman tidak dapat memberikan hak gadai atas aset untuk mengganti kerugian keuangan jika debitur gagal bayar atas pinjaman. Aplikasi untuk pinjaman tanpa jaminan malah disetujui atau ditolak sesuai dengan pendapatan peminjam, riwayat kredit, dan skor kredit. Karena risiko yang relatif tinggi, pemberi pinjaman mengambil untuk memberi peminjam jalur kredit tanpa jaminan, kredit tanpa jaminan seringkali dalam jumlah yang lebih kecil dan memiliki April lebih tinggi daripada pinjaman yang dijamin. Kartu kredit, cerukan bank, dan pinjaman pribadi adalah semua jenis pinjaman tanpa jaminan.

Pinjaman aman - kadang-kadang dikenal sebagai pinjaman jaminan - terhubung ke aset dan termasuk hipotek dan kredit mobil. Dalam pinjaman ini, peminjam menempatkan aset sebagai jaminan sebagai ganti uang tunai. Meskipun pinjaman yang dijamin biasanya menawarkan jumlah uang yang lebih besar kepada peminjam, dengan tingkat bunga yang lebih rendah, mereka adalah investasi yang relatif lebih aman bagi pemberi pinjaman. Bergantung pada sifat perjanjian pinjaman, pemberi pinjaman mungkin dapat mengambil sebagian atau seluruh kendali atas suatu aset jika seorang debitur gagal bayar atas pinjamannya.

Jenis Pinjaman Lainnya

Open-end / closed-end dan dijamin / tidak aman adalah kategori luas yang berlaku untuk berbagai macam pinjaman khusus, termasuk pinjaman mahasiswa (tertutup, sering dijamin oleh pemerintah), pinjaman usaha kecil (tertutup, aman atau tidak aman ), pinjaman untuk veteran AS (tertutup, dijamin oleh pemerintah), hipotek (ditutup, dijamin), pinjaman konsolidasi (ditutup, dijamin), dan bahkan pinjaman hari gajian (ditutup, tidak dijamin). Sehubungan dengan yang terakhir, pinjaman hari gajian harus dihindari, karena cetakan kecil mereka hampir selalu mengungkapkan April yang sangat tinggi yang membuat pembayaran pinjaman sulit, jika bukan tidak mungkin.

Jenis Hipotek

Klik untuk memperbesar. Bagan yang menunjukkan pro dan kontra dari berbagai jenis hipotek. Sumber: USA.gov.

Hipotek Tingkat Bunga Tetap

Sebagian besar pinjaman rumah adalah hipotek dengan suku bunga tetap. Ini adalah pinjaman besar yang harus dilunasi dalam jangka waktu lama - 10 hingga 50 tahun - atau lebih cepat, jika mungkin. Mereka memiliki set, atau tetap, tingkat bunga yang hanya dapat diubah dengan pembiayaan kembali pinjaman; pembayaran adalah jumlah bulanan yang sama sepanjang masa pinjaman, dan peminjam dapat membayar jumlah tambahan untuk melunasi pinjamannya lebih cepat. Dalam program pinjaman ini, pembayaran pinjaman pertama-tama dilakukan untuk membayar bunga, kemudian membayar pokok pinjaman.

Lihat juga Adjustable Rate Mortgage vs Fixed Rate Mortgage.

Pinjaman Hipotek FHA

Administrasi Perumahan Federal AS (FHA) mengasuransikan pinjaman hipotek yang diberikan pemberi pinjaman yang disetujui FHA kepada peminjam berisiko tinggi. Ini bukan pinjaman dari pemerintah, tetapi asuransi pinjaman yang dibuat oleh lembaga independen, seperti bank; ada batasan berapa banyak pemerintah akan mengasuransikan pinjaman. Pinjaman FHA biasanya diberikan kepada pembeli rumah pertama yang berpenghasilan rendah hingga sedang dan / atau tidak membayar uang muka 20%, serta kepada mereka yang memiliki sejarah kredit yang buruk atau sejarah kebangkrutan. Perlu dicatat bahwa meskipun pinjaman FHA memungkinkan mereka yang tidak membayar uang muka 20% untuk membeli rumah, mereka memerlukan peminjam berisiko tinggi ini untuk mengambil asuransi hipotek pribadi.

Lihat juga Pinjaman Konvensional vs Pinjaman FHA.

Pinjaman VA untuk Veteran

Departemen Urusan Veteran AS menjamin pinjaman hipotek rumah yang diambil oleh veteran militer. Pinjaman VA mirip dengan pinjaman FHA, dalam hal pemerintah tidak meminjamkan uang itu sendiri, melainkan mengasuransikan atau menjamin pinjaman yang dipasok oleh pemberi pinjaman lain. Dalam hal veteran gagal membayar pinjamannya, pemerintah membayar kreditur setidaknya 25% dari pinjaman.

Pinjaman VA memiliki beberapa manfaat khusus, yaitu veteran tidak diharuskan membayar uang muka atau membawa asuransi hipotek swasta (PMI). Karena tugas tur terkadang mempengaruhi pengalaman kerja dan penghasilan sipil mereka, beberapa veteran akan menjadi peminjam berisiko tinggi yang akan ditolak untuk pinjaman hipotek konvensional.

Jenis Hipotek Lainnya

Ada banyak jenis hipotek lainnya, termasuk hipotek bunga saja, hipotek tingkat-disesuaikan (ARM), dan hipotek terbalik, antara lain. Hipotek suku bunga tetap merupakan jenis hipotek yang paling umum, sejauh ini, dengan program suku bunga tetap 30 tahun menjadi bentuk yang paling populer.

Akta kepercayaan

Beberapa negara bagian AS tidak terlalu sering menggunakan hipotek, dan bahkan menggunakan sistem akta perwalian, di mana pihak ketiga, yang dikenal sebagai wali amanat, bertindak sebagai semacam mediator antara pemberi pinjaman dan peminjam. Untuk mempelajari lebih lanjut tentang perbedaan antara hipotek dan tindakan kepercayaan, lihat Deed Of Trust vs Mortgage.

Perjanjian Pinjaman vs. Hipotek

Perjanjian pinjaman dan pinjaman hipotek dibuat dengan cara yang sama, tetapi rinciannya sangat bervariasi tergantung pada jenis pinjaman dan persyaratannya. Sebagian besar perjanjian dengan jelas mendefinisikan siapa pemberi pinjaman dan peminjam, berapa suku bunga atau April, berapa yang harus dibayar dan kapan, dan apa yang terjadi jika peminjam gagal membayar pinjaman dalam waktu yang disepakati. Menurut buku Cara Memulai Bisnis Anda dengan atau Tanpa Uang, "Suatu pinjaman dapat dibayarkan sesuai permintaan (pinjaman permintaan), dengan angsuran bulanan yang sama (pinjaman angsuran), atau mungkin baik sampai pemberitahuan lebih lanjut atau jatuh tempo pada saat jatuh tempo (pinjaman waktu). " Sebagian besar undang-undang sekuritas federal tidak berlaku untuk pinjaman. [1]

Ada dua jenis utama perjanjian pinjaman: perjanjian pinjaman bilateral dan perjanjian pinjaman sindikasi. Perjanjian pinjaman bilateral terjadi antara dua pihak (atau tiga dalam kasus akta kepercayaan), peminjam dan pemberi pinjaman. Ini adalah jenis perjanjian pinjaman yang paling umum, dan relatif mudah untuk diajak bekerja sama. Perjanjian pinjaman sindikasi terjadi antara peminjam dan banyak pemberi pinjaman, seperti banyak bank; ini adalah perjanjian yang biasa digunakan perusahaan untuk mengambil pinjaman yang sangat besar. Banyak pemberi pinjaman menyatukan uang mereka untuk menciptakan pinjaman, sehingga menurunkan risiko individu.

Bagaimana Pinjaman dan Hipotek Dikenakan Pajak

Pinjaman bukan merupakan penghasilan kena pajak, melainkan bentuk hutang, sehingga peminjam tidak membayar pajak atas uang yang diterima dari pinjaman, dan mereka tidak mengurangi pembayaran yang dilakukan terhadap pinjaman. Demikian juga, kreditur tidak diperbolehkan untuk mengurangi jumlah pinjaman dari pajak mereka, dan pembayaran dari peminjam tidak dianggap sebagai pendapatan kotor. Namun, ketika menyangkut bunga, peminjam dapat mengurangi bunga yang telah mereka bebankan dari pajak mereka, dan pemberi pinjaman harus memperlakukan bunga yang telah mereka terima sebagai bagian dari pendapatan kotor mereka.

Aturan sedikit berubah ketika hutang pinjaman dibatalkan sebelum pembayaran. Pada titik ini, IRS menganggap peminjam memiliki penghasilan dari pinjaman tersebut. Untuk informasi lebih lanjut, lihat Pembatalan Pendapatan Utang (COD).

Saat ini mereka yang memiliki asuransi hipotek pribadi (PMI) dapat mengurangi biaya dari pajak mereka. Aturan ini akan kedaluwarsa pada tahun 2014, dan saat ini tidak ada tanda bahwa Kongres akan memperbarui pengurangan tersebut. [2]

Pinjaman Predatory

Mereka yang ingin mengambil pinjaman harus mengetahui praktik peminjaman yang ganas. Ini adalah risiko, tidak jujur, dan kadang-kadang bahkan praktik penipuan yang dilakukan oleh pemberi pinjaman yang dapat membahayakan peminjam. Penipuan hipotek memainkan peran penting dalam krisis subprime mortgage 2008. [3]

Artikel Terkait