Mahayana vs Theravada

Ini adalah perbandingan dari dua untai utama agama Buddha - Theravada dan Mahayana.

Dalam bukunya, Who Ordered This Truckload of Dung?, Biksu Buddha Ajahn Brahm menulis:

Saya sering ditanya apa perbedaan antara untaian utama agama Buddha - Mahayana, Theravada, Vajrayana dan Zen. Jawabannya adalah mereka seperti kue identik dengan empat lapisan gula yang berbeda: di luar tradisi mungkin terlihat dan terasa berbeda, tetapi ketika Anda masuk ke dalamnya, Anda menemukan rasa yang sama - rasa kebebasan.

Grafik perbandingan

Grafik perbandingan Mahayana versus Theravada
Mahayana Theravada
KeyakinanAda kepercayaan bahwa beberapa makhluk surgawi ada di alam lain tetapi tidak dapat membantu orangTidak ada kepercayaan. Namun, ada fakultas keyakinan yang diperlukan untuk orang duniawi untuk memulai praktik mereka. Pada awalnya, harus dianut bahwa Buddha sepenuhnya tercerahkan, dengan demikian investigasi yang sebenarnya dapat terjadi.
Tujuan agamaMenjadi seorang Buddha, karenanya memenuhi takdir seorang Bodhisattva, pencerahan & kedamaian batin.Pembebasan pikiran. Menjadi Arahat dan membebaskan diri dari belenggu, yaitu samsara.
Tempat beribadahKuil dan biara.Tidak ada ibadah di Theravada, meskipun ada kuil biara.
PraktikMeditasi, secara teratur mengunjungi kuil untuk memberikan persembahan kepada Sang Buddha.Donasi (sedekah, dll.), Moralitas, dan Meditasi (wawasan). (Moralitas lebih mulia daripada donasi dan meditasi lebih mulia daripada moralitas.)
Tempat asalIndiaAnak benua India
PendiriSiddhartha GautamaSiddhāttha Gotama
Arti literalMahayana berarti "Kendaraan hebat"Theravada berarti "pengajaran para penatua". Ini merujuk pada ajaran Buddha yang murni atau asli lebih dari 2500 tahun yang lalu.
Konsep DewaAda dewa, makhluk surgawi, tapi tidak ada yang seperti dewa pencipta agama teistik. Meskipun diyakini bahwa beberapa dewa dapat membantu makhluk yang lebih rendah.Ada kelas makhluk. Beberapa disebut dewa, bentuk kehidupan yang lebih tinggi daripada manusia, meskipun tidak ada yang supranatural. Mereka semua terjebak dalam samsara mereka sendiri. Tidak ada entitas absolut, karena entitas yang ada dipandang sebagai fenomena terkondisi.
Peran Allah dalam keselamatanMahayanis tidak percaya pada Makhluk Tertinggi yang adalah Pencipta alam semesta. Beberapa memang percaya pada banyak dewa.Theravada menolak konsep dewa pencipta. Makhluk adalah pewaris kamma mereka sendiri.
KlerusBhikkhu, Biarawati, umat awam, Pendeta-Pendeta, murid & MonastikSangha; orang yang hidup sesuai dengan kode biara. Konsep biarawan, atau biarawati tidak ada dalam agama Buddha sebelumnya. Mereka yang memilih untuk hidup di bawah bimbingan Tathāgata (Siddhāttha Gotama) berpisah dari kaum duniawi.
Sarana keselamatanMenjadi seorang Buddha, melalui jalan Bodhisattva. Seorang Bodhisattva adalah makhluk yang tercerahkan sampai batas tertentu, mencari pencerahan penuh karena belas kasih bagi semua makhluk.Mencapai Nibbāna melalui Jalan Mulia Berunsur Delapan, dengan demikian menjadi seorang Arahat, yang terbangun.
Status perempuanSetara dengan pria, mampu menjadi pendeta-orang. Siapa pun dari setiap jenis kelamin atau identitas gender dapat menjadi seorang Buddha Mahayana, Jenis Kelamin dan Jenis Kelamin keduanya tidak kekal dan cair.Wanita bisa bergabung dengan Sangha. Dalam pendekatan Dharmik, Buddha adalah yang pertama kali mengizinkan wanita masuk ke kehidupan biara.
Penggunaan patung dan gambarPatung digunakan untuk meditasi dan doa.Patung Buddha adalah objek meditasi.
PernikahanTidak dibutuhkan. Pernikahan dipandang sebagai konsep sekuler.Seseorang dapat menikah dan menjalani kehidupan moral tetapi harus tahu bahwa keinginan, keterikatan, dan keinginan mendatangkan penderitaan.
Hukum AgamaDharma adalah seperangkat instruksi untuk mereka yang mau mengikuti, bukan seperangkat hukum.Tidak ada hukum agama di Theravada, melainkan ajaran kebijaksanaan, dan Dhamma bagi mereka yang mencari kebebasan.
Mengaku dosaMengaku tidak relevan, tetapi praktik meditasi dapat menghilangkan kesan negatif dalam pikiran yang diciptakan oleh tindakan berbahaya.Tidak ada konsep dosa di Theravada. Kamma menyiratkan tindakan kehendak dan semua perbuatan menghasilkan buahnya. Namun demikian, tidak terikat secara mental pada kesalahan tertentu sangat disarankan oleh Sang Buddha.
Distribusi dan keunggulan geografisAsia, Australia, dan Amerika Utara.Asia, Australia, dan Amerika Utara.
Pandangan agama-agama IbrahimTidak ada pandangan khusus tentang agama-agama Ibrahim dalam tradisi Buddhisme Mahayana. Mereka menghormati semua kepercayaan.Tidak ada pandangan khusus tentang agama-agama Ibrahim dalam Dhamma Theravada. Meskipun mereka menolak teisme untuk diri mereka sendiri.
Keyakinan akan TuhanNon-Thestic, Some Atheists, Beberapa percaya pada dewa.T / A
Kehidupan setelah kematianReinkarnasi.Reinkarnasi, Surga / Neraka bersifat sementara
Status AdamT / AT / A
TentangKedamaian Batin, Pencerahan, Kebijaksanaan.Membangkitkan kejiwaan diri seseorang melalui meditasi.
MalaikatTidak ada sudutT / A
Identitas YesusT / A.Orang Biasa yang memberitakan perdamaian, cinta, dan penerimaan
Kelahiran YesusKelahiran NormalKelahiran Normal, Orang Biasa.
Yang Dijanjikan Kudus.T / A.Tidak ada
Konsep tentang TuhanTidak ada dewaT / A
Kematian YesusKematian karena PenyalibanKematian karena Penyaliban
Kebangkitan kembali YesusT / ADitolak
Sifat manusiaSetiap manusia (atau makhluk lain) didorong oleh ilusi, perasaan gelisah, dan ego yang mengganggu. Di sisi lain masing-masing makhluk memiliki potensi sempurna yang tidak dapat dihancurkan (kadang-kadang disebut keadaan Buddha) yang merupakan sifat sejati mereka.Kehidupan manusia sangat sulit diperoleh, oleh karena itu sangat penting untuk berlatih. Manusia biasa disebut puthujjana, seorang yang duniawi. Jenis ini dimotivasi oleh ego ilusi mereka dalam semua aspek kehidupan.
PakaianBeberapa orang mengenakan jubah sementara yang lain memakai pakaian panjang. Pakaian seharusnya tidak terbuka kepada siapa pun.Jubah, Pakaian nyaman untuk meditasi; tidak bersenang-senang.
Pandangan Sang BuddhaPendiri agama Buddha. "Buddha" juga dapat dipahami sebagai sifat pikiran yang melekat pada makhluk apa pun atau makhluk apa pun yang menyadari keadaan itu.Tathāgata adalah yang layak. Menurut Theravada, Siddhāttha Gotama memiliki pencerahan tertinggi, yang membuatnya lebih unggul daripada seorang Arahat. Dia adalah orang yang mengemukakan Empat Kebenaran Mulia dan Jalan Mulia Berunsur Delapan.
Kedatangan Yesus yang keduaT / ADitolak.
pengantarcabang utama Buddhisme yang ada dan istilah untuk klasifikasi filosofi dan praktik Buddhis. Tradisi Buddhis Vajrayana kadang-kadang diklasifikasikan sebagai bagian dari Buddhisme Mahayana, tetapi beberapa sarjana mungkin menganggapnya sebagai branc yang berbeda.(Pali, secara harfiah "sekolah para bhikkhu yang lebih tua") adalah cabang agama Buddha yang menggunakan ajaran Kanon Pāli, kumpulan teks-teks Buddhis tertua yang tercatat, sebagai inti doktrinalnya, tetapi juga mencakup beragam tradisi dan praktik yang kaya.
Pandangan agama-agama teistikUmat ​​Buddha Mahayana menghormati semua kepercayaan, meskipun mereka melihatnya salah.Sang Buddha menyatakan dalam doktrin bahwa ide-ide teistik dan agama yang terorganisasi secara keseluruhan memiliki potensi untuk membuat seseorang menjadi gila, sehingga menyebabkan fanatisme atau melukai diri sendiri. Menurut Theravada, ide-ide teistik semacam itu berasal dari keyakinan ego yang salah.
AjaranUmat ​​Buddha Mahayana biasanya mengikuti Siddhartha Gautama (Sang Buddha) atau terkadang Amitābha yang merupakan tokoh kanonik, biasanya digambarkan sebagai Buddha selestik. Sutra Prajñāpāramitā adalah salah satu teks kanonik utama dari tradisi Mahayana.Theravadins hanya mengikuti ajaran Siddhāttha Gotama. Teks kanonik mereka adalah Kanon Pali, yaitu Tipitaka.

video yang menjelaskan praktik Mahayana dan Theravada

Artikel Terkait