Methadone vs Suboxone

Suboxone dan Metadon digunakan untuk merawat pasien dengan ketergantungan atau kecanduan opioid. Keduanya opioid sintetis.

Suboxone adalah agonis opiat parsial (yaitu efeknya terbatas bahkan ketika diambil dalam dosis besar) tetapi Metadon adalah agonis opiat penuh. Implikasi dari ini adalah keuntungan dan kerugian berikut:

  • Suboxone jauh lebih sulit untuk disalahgunakan sehingga pasien diizinkan untuk membawanya pulang. Tetapi Metadon dapat disalahgunakan, jadi ketika pasien pertama kali memulai pengobatan, mereka harus pergi ke klinik setiap hari untuk minum obat. Pada tahap-tahap selanjutnya dari perawatan, mereka diperbolehkan membawa pulang dosis metadon.
  • Untuk orang dengan kebiasaan opiat berat dan kecanduan serius, Suboxone tidak dapat memberikan bantuan yang efektif dari gejala penarikan. Metadon bekerja lebih baik untuk orang-orang seperti itu.
  • Suboxone umumnya kurang membuat ketagihan dibandingkan metadon.
  • Gejala penarikan detox Suboxone umumnya kurang parah daripada metadon detox.
  • Risiko overdosis fatal pada Suboxone lebih kecil dibandingkan dengan metadon.

Bahan aktif dalam Suboxone adalah buprenorfin sedangkan metadon adalah nama bahan kimia yang merupakan bahan aktif dalam obat dengan nama yang sama.

Grafik perbandingan

Tabel perbandingan metadon versus Suboxone
Metadon Suboxone
Risiko kecanduanTinggiLebih rendah dari metadon
Risiko overdosis yang fatalTinggiRendah
Efektivitas bagi pecandu beratTinggiRendah ke sedang
Langit-langit berlakuTidak (karena itu, dosis dimonitor dengan ketat)Ya (efek obat terbatas bahkan ketika dikonsumsi dalam dosis tinggi)
HargaLebih murah dari Suboxone; obat generik tersediaLebih mahal dari metadon
DosisDosis dipantau secara ketat dalam program perawatan rawat jalan; sebagian besar pasien dalam program perawatan rawat jalan membutuhkan 50-100 mg / hariTersedia dalam dosis sublingual 2 mg, 4 mg, 8 mg, dan 12 mg
Bahan aktifMetadonBuprenorfin dan nalokson
FormulirTersedia dalam bentuk tablet, tablet dispersible, larutan oral (cair) dan sebagai suntikan.Film sublingual. Suboxone tidak lagi tersedia dalam bentuk tablet.
PabrikanEli Lilly and Company (antara lain)Reckitt Benckiser
Persetujuan FDA19472002
Populasi khususMetadon adalah perawatan standar untuk wanita hamil dan telah terbukti mengurangi penggunaan opioid terlarang.Lebih disukai dibandingkan dengan metadon untuk pasien dengan risiko toksisitas yang lebih tinggi (misalnya, orang tua, pengguna benzodiazepin), remaja dan dewasa muda

Mekanisme aksi

Buprenorfin dalam Suboxone adalah analgesik yang kuat (obat penghilang rasa sakit) yang mirip dengan opioid lain seperti morfin, kodein, dan heroin, namun menghasilkan efek euforik yang lebih sedikit dan karena itu mungkin lebih mudah untuk berhenti minum. Buprenorfin bekerja di otak sebagai agonis opiat parsial. Ini menggantikan opiat yang telah dilecehkan pengguna, mengisi reseptor opiat di otak dan menjaga mereka dari mengalami gejala penarikan. Nalokson termasuk dalam formulasi untuk mencegah orang menyuntikkan dan menyalahgunakan obat. Ini adalah antagonis candu yang menghalangi efek opioid seperti morfin, kodein, dan heroin. Nalokson tetap tidak aktif jika digunakan secara sublingual (di bawah lidah). Namun, jika dihancurkan dan disuntikkan, ketika mencoba untuk menyalahgunakan obat, nalokson menjadi aktif di otak dan menyebabkan, pada orang yang tergantung-opiat, perasaan penarikan diri segera.

Metadon adalah agonis opioid penuh. Metadon mengikat dengan reseptor opiat di mana metadon meniru endorfin, menjaga pengguna dari mengalami gejala penarikan.

Metabolisme

Baik Methadone dan Suboxone dimetabolisme oleh hati. Suboxone dihilangkan terutama melalui ekskresi ke dalam empedu. Ini memiliki metabolisme yang lambat dan kelarutan lemak yang sangat tinggi, membuatnya lebih tahan lama. Waktu paruh eliminasi buprenorfin adalah 20-73 jam dengan rata-rata sekitar 37 jam.

Metadon memiliki waktu paruh eliminasi 15 hingga 60 jam dengan rata-rata sekitar 22 jam. Waktu paruh yang lebih lama sering memungkinkan untuk administrasi hanya sekali sehari dalam program detoksifikasi dan pemeliharaan opioid. Pasien yang memetabolisme metadon dengan cepat, di sisi lain, mungkin memerlukan dosis dua kali sehari untuk mendapatkan pengurangan gejala yang cukup sambil menghindari puncak dan palung yang berlebihan dalam konsentrasi darah dan efek yang terkait.

Dosis

Suboxone dapat dibawa pulang karena jauh lebih sulit untuk disalahgunakan, tetapi karena Methadone dapat disalahgunakan, pasien perlu melakukan perjalanan ke klinik setiap hari untuk minum obat mereka. Persyaratan ini mungkin santai dan pasien dapat diberikan dosis dibawa pulang ketika mereka mulai pulih. Suboxone tersedia dalam dosis sublingual 2 mg dan 8 mg. Dosis metadon dalam program perawatan rawat jalan dipantau dengan ketat dengan dosis harian yang disaksikan. Mayoritas pasien dalam program perawatan rawat jalan membutuhkan 80-125 mg / hari metadon atau lebih dan memerlukan pengobatan untuk jangka waktu yang tidak terbatas, karena pemeliharaan metadon adalah perbaikan tetapi bukan pengobatan kuratif untuk kecanduan opiat. Untuk perawatan kuratif, konsultasikan dengan sumber daya rehabilitasi narkoba dan Narkotika Anonim.

Efek samping

Suboxone dapat menyebabkan ketergantungan obat. Ini dapat meningkatkan efek obat lain yang menyebabkan kantuk, termasuk antidepresan, alkohol, antihistamin, obat penenang, penghilang rasa sakit lainnya, obat-obatan kecemasan, dan pelemas otot. Suboxone dapat menyebabkan efek samping yang serius seperti reaksi alergi (kesulitan bernapas; penutupan tenggorokan, pembengkakan pada bibir, lidah, atau wajah; atau gatal-gatal); pernapasan lambat; pusing atau kebingungan; atau masalah hati seperti kulit atau mata menguning, urin berwarna gelap, tinja berwarna terang (buang air besar), nafsu makan menurun selama beberapa hari atau lebih, mual, atau nyeri perut bagian bawah. Efek samping lainnya termasuk seperti mual dan muntah; kantuk; pusing; sakit kepala; Hilang ingatan; penghambatan kognitif dan saraf; peningkatan keringat; gatal, mulut kering, miosis (penyempitan pupil), hipotensi ortostatik, gangguan seksual, retensi urin.

Metadon juga memiliki efek samping serius yang serupa seperti reaksi alergi: gatal-gatal, kesulitan bernapas, pembengkakan wajah, bibir, lidah, atau tenggorokan; pernapasan dangkal; halusinasi atau kebingungan; nyeri dada, pusing, pingsan, detak jantung cepat atau berdebar; atau kesulitan bernapas, merasa pusing, atau pingsan. Efek samping metadon yang kurang serius mungkin termasuk: merasa cemas, gelisah, atau gelisah; insomnia; merasa lemah atau mengantuk; mulut kering; mual dan muntah; diare; sembelit; penglihatan kabur; insomnia; kehilangan selera makan; atau gangguan seksual. Metadon dapat meningkatkan efek alkohol, yang bisa berbahaya.

Persiapan / Formulir

Suboxone tersedia dalam bentuk tablet dan film pelarut (Suboxone Film). Metadon tersedia dalam bentuk tablet, tablet dispersible, larutan oral cair, dan sebagai suntikan.

Film Suboxone

Selain tablet sublingual, Suboxone sekarang dipasarkan dalam bentuk film sublingual, tersedia dalam dosis 2 mg / 0, 5 mg dan 8 mg / 2 mg. Pembuat Suboxone, Reckitt Benckiser, mengklaim bahwa film ini memiliki beberapa keunggulan dibandingkan tablet tradisional karena lebih cepat larut dan, tidak seperti tablet, melekat pada mukosa mulut di bawah lidah, mencegahnya tertelan atau jatuh; bahwa pasien lebih menyukai rasanya daripada tablet; bahwa setiap strip film secara individual dibungkus dalam kantong unit-dosis kompak yang tahan anak dan mudah dibawa dan bahwa itu secara klinis dapat dipertukarkan dengan tablet Suboxone dan juga dapat diberi dosis sekali sehari. Film ini mencegah penyalahgunaan dan penyalahgunaan, karena film setipis kertas lebih sulit dihancurkan dan didengus. Juga, kode 10 digit dicetak pada masing-masing kantong yang membantu memfasilitasi jumlah obat dan karenanya berfungsi untuk mencegah pengalihan ke pasar obat ilegal.

Artikel Terkait