Susu vs Susu Kedelai

Susu kedelai adalah alternatif susu vegan bebas laktosa; itu sering digunakan oleh orang-orang yang memiliki alergi atau intoleransi terhadap susu. Susu kedelai memiliki kandungan kalsium dan vitamin B yang lebih rendah tetapi lebih kaya zat besi dibandingkan dengan susu sapi.

Grafik perbandingan

Tabel perbandingan susu versus susu kedelai
susu Susu kedelai
SumberMamalia (biasanya sapi atau kerbau)Kacang kedelai
LaktosaBerisi laktosaBebas laktosa
VegetarianIyaIya
VeganTidakIya
Protein3, 22 g3, 27 g
Karbohidrat5.26 g6.28 g
Lemak tak jenuh ganda0, 195 g0, 961 g
Kalsium113 mg (11%)25 mg (3%)
Magnesium10 mg (3%)25 mg (7%)
Tiamin (vit. B1)0, 044 mg (4%)0, 060 mg (5%)
Lemak jenuh1.865 g0, 205 g
Riboflavin (vit. B2)0, 183 mg (15%)0, 069 mg (6%)
Kalium143 mg (3%)118 mg (3%)
Sodium43 mg (3%)51 mg (3%)
Energi60 kkal54 kkal

Nutrisi

Secangkir susu sapi mengandung laktosa (gula yang hanya ditemukan dalam susu), 8, 03 gram protein dan 11, 49 gram karbohidrat dan 8 gram lemak. Ini juga mengandung 28% kalsium harian orang dewasa dan 50% dari riboflavin dan cyanocobalamin yang dibutuhkan.

Berbagai merek susu kedelai ada di pasaran

Sebagai perbandingan, susu kedelai tidak mengandung laktosa, setengah lemak (4, 7 gram), sedikit lebih banyak protein (10, 98 gram) dan karbohidrat yang secara signifikan lebih sedikit (12, 8 gram) per cangkir. Susu kedelai secara alami mengandung jauh lebih sedikit (hampir tidak ada) kalsium dan vitamin B, tetapi beberapa produsen membentenginya dengan kalsium dan vitamin B tambahan untuk nutrisi.

Laktosa

Susu alami mengandung gula spesifik yang disebut laktosa, hanya ditemukan dalam susu. Laktosa bisa sulit dicerna oleh beberapa orang jika mereka kekurangan enzim pencernaan laktase yang dibutuhkan, dan tidak akan dapat mencerna susu dengan mudah.

Susu kedelai sebagian besar digunakan sebagai alternatif untuk susu oleh orang-orang dengan intoleransi laktosa, karena itu benar-benar bebas laktosa. Bahkan, ia memiliki lebih sedikit (yaitu nol) laktosa daripada "susu bebas laktosa, " yang sebenarnya hanya 77% -99% bebas laktosa!

Terlepas dari intoleransi laktosa, banyak orang dewasa yang sadar kesehatan sudah mulai mempertimbangkan susu kedelai daripada susu untuk manfaat kesehatannya. Juga, karena diekstrak dari kedelai dan tidak melibatkan hewan dalam produksinya, itu adalah pilihan yang sangat kuat untuk vegan.

Keuntungan sehat

Susu sapi adalah sumber kalsium, vitamin A, dan vitamin D yang sangat baik, yang sangat penting untuk tulang yang kuat. Ini juga mengandung kasein dan protein whey yang baik untuk membangun otot.

Susu kedelai memiliki lebih banyak vitamin B dan zat besi daripada susu sapi. Ini juga mengandung 42 kali lebih banyak mangan, yang dibutuhkan untuk pembentukan tulang. Protein kedelai mengurangi kolesterol LDL (kolesterol jahat) dan meningkatkan kolesterol HDL (kolesterol baik). Susu kedelai juga mengandung lebih banyak serat daripada susu sapi, dan isoflavon, yang membantu mencegah kanker, penyakit jantung, dan osteoporosis. Secara umum, susu kedelai mengandung lebih sedikit lemak, gula dan kalori, dan lebih banyak zat besi dan serat daripada susu sapi.

Kekurangan

Laktosa, gula yang hanya ditemukan dalam susu adalah penyebab utama mengapa susu tidak dapat bekerja untuk orang yang tidak toleran laktosa. Walaupun ini mungkin merupakan nutrisi terbaik untuk bayi dan anak-anak kecil, banyak orang dewasa mencari alternatif karena kandungan lemaknya yang lebih tinggi dan mengandung gas, rasa kembung yang dapat diberikan karena sedikit lebih sulit dicerna. Selain itu, banyak konsumen khawatir tentang kehadiran hormon pertumbuhan sapi yang sering ditemukan dalam susu non-organik yang telah diindustrialisasi - namun, hormon ini adalah hormon sintetis dan ada beberapa tempat di mana Anda dapat menemukan susu alami yang bebas dari modifikasi sintetis apa pun.

Susu kedelai mengandung persentase tinggi fitoestrogen, yang dapat menurunkan kesuburan pada pria jika mereka mengonsumsi lebih dari 3 liter per hari. Terlalu banyak estrogen juga dapat menyebabkan ketidakseimbangan hormon pada wanita ketika dikonsumsi terlalu banyak dan terlalu sering. Susu kedelai juga mengandung oligosaccharides, sejenis karbohidrat yang sulit diurai. Mengkonsumsi gula sederhana ini dapat menyebabkan beberapa orang mengalami banyak gas. Susu kedelai juga mengandung zat yang disebut fitat, yang mengganggu penyerapan kalsium.

Konsumen dan Produsen Teratas

India adalah produsen dan konsumen susu terbesar di dunia, sementara Selandia ( bukan Selandia Baru!), UE, Australia dan AS adalah pengekspor susu terbesar di dunia. China dan Rusia adalah importir terbesar.

Susu kedelai berasal dari Cina. Ini populer di Malaysia dan negara-negara Asia Selatan lainnya. Ini juga menjadi lebih populer di India, dan popularitasnya di Barat meningkat, sebagian karena meningkatnya jumlah vegan dan vegetarian.

Berita Baru

Artikel Terkait