Mineral vs Vitamin

Vitamin dan mineral keduanya penting untuk tubuh yang sehat. Namun, mereka berbeda dalam komposisi kimianya, fungsi biologis, dan kebutuhan nutrisi.

Grafik perbandingan

Tabel perbandingan mineral versus vitamin
Mineral Vitamin
Komposisi kimiaMemiliki komposisi kimia yang pasti; mineral adalah senyawa anorganik.Vitamin adalah senyawa organik.
ContohnyaSeng, kalium, besi, natrium, fluoridaVitamin A, B, dan C
Berfungsi dalam biologiMineral membantu dalam pembentukan tulang dan gigi, pembekuan darah dan kontraksi otot.Vitamin melepaskan energi dari makanan, mengembangkan sel darah merah, membantu pembekuan darah dan membantu menjaga kesehatan kulit, mata, dan rambut.
Kebutuhan nutrisi bagi tubuh manusiaHanya beberapa mineral yang dibutuhkan oleh tubuh manusia untuk nutrisi.Semua vitamin dibutuhkan oleh tubuh manusia untuk nutrisi yang sehat.

Perbedaan komposisi kimia

Vitamin adalah senyawa organik sedangkan mineral bersifat anorganik. Mineral memiliki komposisi kimia yang jauh lebih sederhana dibandingkan dengan vitamin. Sementara vitamin diperoleh dari tumbuhan dan hewan, tubuh mendapatkan mineral dari tanah dan air. Secara khusus, dimungkinkan bagi seseorang untuk membeli air mineral atau air seltzer, yang keduanya memiliki mineral alami atau mineral tambahan.

Jenis Vitamin dan Mineral

Vitamin bisa larut dalam air atau larut dalam lemak. Sementara vitamin yang larut dalam air tidak disimpan dalam tubuh dan harus diambil dengan air, vitamin yang larut dalam lemak bisa larut dalam sel-sel lemak tubuh dan juga disimpan dalam tubuh.

Mineral dibagi menjadi mineral makro dan trace mineral. Mineral jejak dibutuhkan oleh tubuh dalam jumlah kecil sementara mineral makro dibutuhkan dalam jumlah besar.

Persyaratan Gizi

Sementara semua vitamin (A, B, C, D, E dan K) dibutuhkan untuk tubuh, semua mineral tidak diperlukan . Beberapa mineral yang diperlukan adalah kalsium, magnesium, seng, yodium, natrium, tembaga, kromium, besi, belerang, mangan, kalium dan fosfor.

Vitamin mudah dihancurkan saat memasak karena panas atau bahan kimia. Karenanya diperlukan perhatian ekstra saat menyiapkan makanan atau menyimpannya. Mineral di sisi lain tidak rentan terhadap reaksi kimia panas atau sinar matahari. Sementara vitamin bisa dirusak, mineral tidak bisa dihancurkan.

Peran Biologis

Vitamin melepaskan energi dari makanan, mengembangkan sel darah merah, membantu pembekuan darah dan membantu menjaga kesehatan kulit, mata, dan rambut. Di sisi lain, mineral membantu dalam pembentukan tulang dan gigi, pembekuan darah, kontraksi otot dan juga menjaga keseimbangan asam-basa dalam darah.

Manfaat dan Risiko Kesehatan

Bukti ilmiah untuk suplemen kesehatan populer didokumentasikan dengan baik di sini.

Penelitian demi penelitian menunjukkan bahwa mengonsumsi multivitamin tidak membantu meningkatkan kesehatan. Faktanya, beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa pil vitamin sebenarnya dapat meningkatkan risiko penyakit tertentu seperti kanker. Atlantik menerbitkan kutipan dari buku berjudul Do You Believe in Magic ?: The Sense and Nonsense of Alternative Medicine yang menguraikan beberapa penelitian semacam itu.

Pada 10 Oktober 2011, para peneliti dari University of Minnesota mengevaluasi 39.000 wanita yang lebih tua dan menemukan bahwa mereka yang mengonsumsi suplemen multivitamin, magnesium, seng, tembaga, dan besi meninggal pada tingkat yang lebih tinggi daripada mereka yang tidak. Mereka menyimpulkan, "Berdasarkan bukti yang ada, kami melihat sedikit pembenaran untuk penggunaan umum dan luas suplemen makanan." Dua hari kemudian, pada 12 Oktober, para peneliti dari Klinik Cleveland menerbitkan hasil studi terhadap 36.000 pria yang mengonsumsi vitamin E, selenium, keduanya, atau tidak sama sekali. Mereka menemukan bahwa mereka yang menerima vitamin E memiliki risiko 17 persen lebih besar terkena kanker prostat. Pada tahun 2008, sebuah tinjauan terhadap semua studi yang ada yang melibatkan lebih dari 230.000 orang yang menerima atau tidak menerima antioksidan tambahan menemukan bahwa vitamin meningkatkan risiko kanker dan penyakit jantung. Pada 2007, para peneliti dari National Cancer Institute memeriksa 11.000 pria yang memakai atau tidak mengonsumsi multivitamin. Mereka yang menggunakan multivitamin dua kali lebih mungkin meninggal akibat kanker prostat stadium lanjut. Pada tahun 2005, para peneliti dari Fakultas Kedokteran Johns Hopkins mengevaluasi sembilan belas studi yang melibatkan lebih dari 136.000 orang dan menemukan peningkatan risiko kematian terkait dengan suplemen vitamin E.

Ringkasan Perbedaan

  1. Vitamin adalah senyawa organik yang diperoleh dari tumbuhan dan hewan. Mineral bersifat anorganik dan diperoleh dari tanah dan air.
  2. Vitamin bisa larut dalam air atau larut dalam lemak. Mineral dibagi menjadi mineral makro dan trace mineral.
  3. Vitamin mudah dihancurkan saat memasak karena panas atau bahan kimia. Mineral tidak rentan terhadap panas atau reaksi kimia atau sinar matahari.
  4. Sementara semua vitamin dibutuhkan untuk tubuh, semua mineral tidak diperlukan.
  5. Mineral membantu dalam pembentukan tulang dan gigi, pembekuan darah dan kontraksi otot. Vitamin melepaskan energi dari makanan, mengembangkan sel darah merah, membantu pembekuan darah dan membantu menjaga kesehatan kulit, mata, dan rambut.

Artikel Terkait