Monocot vs. Dicot

Tumbuhan berbunga dibagi menjadi monokotil (atau monokotil ) dan dikotil (atau dikotil ). Perbandingan ini meneliti perbedaan morfologis pada daun, batang, bunga dan buah monokotil dan dikotil.

Grafik perbandingan

Diagram perbandingan dicot versus monocot
Dikot Monokotil
EmbrioSeperti namanya, embrio dikotil memiliki dua kotiledon.Monocotyledon memiliki satu kotiledon dalam embrio.
Venation daunVena daun retikulasi (bercabang).Pembuluh daun paralel.
Jenis daunDorsiventralIsobilateral
Stomata dalam daunBeberapa dikot bersifat epistomatosa yaitu, mereka memiliki stomata hanya pada satu permukaan pada daunnya.Monokotil adalah amfistomatosa yaitu, daun monokotil memiliki stomata di permukaan atas dan bawah.
Sel bulliformDaun dikotil tidak memiliki sel bulliform.Banyak monokotil memiliki sel buliform pada daunnya untuk mengatur hilangnya air.
Bunga-bungaKelopak dalam kelipatan empat atau lima. Dapat berbuah (jika pohon).Kelopak dalam kelipatan tiga.
Pola AkarSistem akar tunggangAkar berserat
Pertumbuhan sekunderSering hadirTidak hadir
Sistem batang dan vaskularBundel jaringan vaskular tersusun dalam sebuah cincin. Sistem pembuluh darah dibagi menjadi korteks dan prasasti.Bundel jaringan pembuluh darah tersebar di seluruh batang tanpa pengaturan khusus, dan tidak memiliki korteks.
Serbuk sariSerbuk sari dengan tiga alur atau pori-pori.Serbuk sari dengan satu alur atau pori.
Ada tidaknya kayuKeduanya herba dan berkayuRumputan
# daun biji2 daun benih1 daun biji
ContohnyaLegum (kacang polong, kacang, lentil, kacang tanah) aster, mint, selada, tomat dan ek adalah contoh dari dikotil.Biji-bijian, (gandum, jagung, beras, millet) lili, bakung, tebu, pisang, palem, jahe, bawang merah, bambu, gula, kerucut, pohon palem, pohon pisang, dan rumput adalah contoh tanaman yang bersifat monokotil.

Sejarah Klasifikasi

Klasifikasi tanaman berbunga atau angiospermae menjadi dua kelompok utama pertama kali diterbitkan oleh John Ray pada tahun 1682, dan kemudian oleh ahli botani Antoine Laurent de Jussieu pada tahun 1789, menggantikan klasifikasi sebelumnya. Menurut klasifikasi ini, tanaman berbunga dibagi menjadi delapan kelompok utama, jumlah terbesar spesies yang dimiliki oleh monokotil dan dikotil.

Mantel Biji di sekitar embrio

Jumlah kotiledon berbeda dalam dua jenis tanaman berbunga, dan membentuk dasar untuk klasifikasi utama monokotil dan dikotil. Cotyledon adalah daun benih dari embrio dan mengandung nutrisi untuk embrio hingga mampu menumbuhkan daun dan menghasilkan makanan melalui proses fotosintesis. Monokot hanya memiliki satu kotiledon, sedangkan dikotil memiliki dua.

Potongan melintang batang tradescantia (monocot) memperlihatkan bungkusan pembuluh darah yang tersebar, bungkusan bundel, sclerenchyma, dan epidermis.

Dicot vs Monocot Stem

Sistem pembuluh darah dalam dikotil dibagi menjadi korteks dan prasasti tetapi dalam monokotil, daerah yang berbeda ini tidak ada.

Sistem vaskular tersebar dalam monokotil, tanpa pengaturan khusus. Tetapi jika Anda melihat pada potongan melintang tangkai dalam dikot Anda akan menemukan bundel vaskular terdiri dari bundel primer yang membentuk sebuah silinder di tengah.

Bundel pembuluh darah yang tersebar di batang monokotil

Bundel pembuluh darah diatur dalam lingkaran konsentris dalam batang dikotil

Bintang Merah (Guzmania lingulata) adalah monokotil

Bagian Bunga

Jumlah bagian bunga berbeda di kedua kelompok. Mereka muncul dalam kelipatan tiga dalam monokotil dan dalam kelipatan empat atau lima dalam dikotil.

Perbedaan dalam Daun Monocot dan Dicot

Daun dikot adalah dorsiventral yaitu, mereka memiliki dua permukaan (permukaan atas dan bawah daun) yang berbeda satu sama lain dalam penampilan dan struktur. Daun monocot bersifat isobilateral yaitu, kedua permukaan terlihat sama dan secara struktural sama dan keduanya terkena sinar matahari (biasanya berorientasi vertikal).

Venation

Vena daun disusun secara paralel melalui panjang daun atau dalam pengaturan retikulat di seluruh daun. Pada sebagian besar spesies, daun monokotil memiliki susunan paralel sedangkan dikotil memiliki venasi retikulat daun.

Venasi paralel dalam daun monokotil

Reticulate venation dalam daun dikotil

Stomata

Stomata adalah pori-pori yang ditemukan di epidermis daun yang memfasilitasi pertukaran gas, yaitu proses di mana gas bergerak secara pasif dengan difusi melintasi permukaan.

Daun monocot memiliki stomata di kedua permukaannya, tetapi beberapa dikot memiliki stomata hanya pada satu permukaan (biasanya yang lebih rendah) dari daunnya. Apalagi stomata dalam daun monokotil diatur dalam barisan yang sangat teratur, sedangkan dikotil memiliki lebih banyak paving yang gila.

Stomata dibatasi oleh sepasang sel pelindung khusus yang mengatur ukuran pembukaan stomata. Monokotil dan dikotil berbeda dalam desain sel penjaga; mereka berbentuk halter di monokotil dan terlihat seperti sepasang sosis dalam dikotil.

Sel bulliform

Sel bulliform membantu mengatur kehilangan air. Mereka hadir di permukaan atas daun di beberapa monokotil. Ketika pasokan air melimpah, sel-sel buliform menjadi bombastis dan akibatnya daun meluruskan, yang mengekspos daun dan menyebabkan penguapan air berlebih. Sebaliknya ketika persediaan air terbatas, sel-sel buliform menyusut dan daun melengkung dan menjadi kurang rentan terhadap kehilangan air melalui paparan.

Dicot tidak memiliki sel bulliform di daunnya.

Serbuk sari

Ada juga berbagai jenis struktur serbuk sari hadir di dua kelas. Monokot dikembangkan dari tanaman dengan pori tunggal atau alur dalam serbuk sari, sedangkan dikotil dikembangkan dari tanaman dengan tiga alur dalam struktur serbuk sari mereka.

Akar

Akar dapat berkembang baik dari radikel utama atau muncul dalam kelompok dari simpul di batang, yang disebut akar adventif. Monokotil diketahui memiliki akar adventif sedangkan dikotil memiliki radikula dari mana akar berkembang. Sistem akar berserat, dengan beberapa akar bercabang cukup tumbuh dari batang, umum terjadi pada monokotil. Sebaliknya, dikotil memiliki sistem akar tunggang, akar meruncing yang tumbuh ke bawah dan akar-akar lain tumbuh ke samping darinya.

Akar berserat umumnya ditemukan dalam monokotil sementara dicot memiliki sistem akar tunggang.

Pertumbuhan sekunder

Pertumbuhan sekunder ditemukan dalam dikotil tetapi tidak ada dalam monokotil. Pertumbuhan sekunder membantu dalam produksi kayu dan kulit pohon.

Contoh Monokotil dan Dicot

Ada sekitar 65.000 spesies monokotil. Beberapa contoh termasuk lili, bakung, biji-bijian, tebu, pisang, palem, jahe, beras, kelapa, jagung dan bawang.

Ada sekitar 250.000 spesies dikotil. Contohnya termasuk aster, mint, kacang polong, asam, dan mangga.

Pengecualian

Ada beberapa pengecualian untuk klasifikasi ini. Beberapa spesies yang termasuk dalam monokotil dapat memiliki karakter yang termasuk dalam dikotil, karena kedua kelompok memiliki keturunan yang sama.

Artikel Terkait