Morbiditas vs Kematian

Morbiditas mengacu pada keadaan tidak sehat dari seorang individu, sedangkan kematian mengacu pada keadaan fana. Kedua konsep tersebut dapat diterapkan pada tingkat individu atau lintas populasi. Misalnya, tingkat morbiditas melihat kejadian suatu penyakit di seluruh populasi dan / atau lokasi geografis selama satu tahun. Tingkat kematian adalah tingkat kematian dalam suatu populasi. Keduanya sering digunakan bersama untuk menghitung prevalensi suatu penyakit - misalnya campak - dan seberapa besar kemungkinan penyakit itu mematikan, terutama untuk demografi tertentu.

Grafik perbandingan

Grafik perbandingan Morbiditas versus Mortalitas
Morbiditas Kematian
DefinisiMorbiditas mengacu pada keadaan sakit atau tidak sehat dalam suatu populasi.Kematian adalah istilah yang digunakan untuk jumlah orang yang meninggal dalam suatu populasi.
Referensi demografisMorbiditas mengacu pada insiden kesehatan yang buruk dalam suatu populasi.Mortalitas mengacu pada insiden kematian atau jumlah kematian dalam suatu populasi.
Database / LaporanStatistik Kesehatan Dunia (disusun oleh WHO), MMWR (Laporan Morbiditas dan Mortalitas Mingguan, oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, AS), EMDB (Basis Data Morbiditas rumah sakit Eropa, Eropa), NHMD (Database morbiditas rumah sakit nasional, Australia).Database Mortalitas Manusia dikembangkan oleh Departemen Demografi di Universitas California, Berkeley dan Institut Max Planck untuk Penelitian Demografi di Rostock Jerman.
Satuan pengukuranSkor morbiditas atau morbiditas yang diprediksi diberikan pada pasien yang sakit dengan bantuan sistem seperti APACHE II, SAPS II dan III, skala Glasgow Coma, PIM2, dan SOFA.Angka kematian umumnya dinyatakan sebagai jumlah kematian per 1000 orang per tahun.
Jenis dataData dikumpulkan sesuai dengan jenis penyakit, usia jenis kelamin, daerah.Angka kematian dapat dibedakan menjadi angka kematian kasar; tingkat kematian perinatal; tingkat kematian ibu; tingkat kematian bayi; tingkat kematian anak; tingkat kematian standar; dan angka kematian spesifik usia.

Apa itu Morbiditas?

Kata morbid terkait dengan penyakit dan penyakit. [1] Sebagai sebuah konsep, morbiditas dapat diterapkan pada individu (misalnya, seseorang dengan diabetes) atau pada populasi dalam bentuk tingkat morbiditas (misalnya, insiden flu musiman). Ada juga komorbiditas, yang merujuk pada dua atau lebih penyakit yang memengaruhi seseorang secara bersamaan. Misalnya, asam urat sering disertai dengan diabetes.

Angka kesakitan bervariasi tergantung pada penyakit yang dimaksud. Beberapa penyakit sangat menular, sementara yang lain tidak. Demikian pula, beberapa penyakit lebih cenderung mempengaruhi satu demografi daripada yang lain. Angka morbiditas membantu dokter, perawat, dan ilmuwan untuk menghitung risiko dan membuat rekomendasi untuk masalah kesehatan pribadi dan publik.

Apa itu Kematian?

Semua manusia fana, tunduk pada kematian. "Angka kematian kasar" - jumlah total kematian dalam setahun, per 1.000 orang - dapat digunakan untuk melihat berapa banyak orang yang sekarat di dunia. Angka ini sering dipasangkan dengan yang digunakan untuk menghitung jumlah orang yang dilahirkan (misalnya, angka kelahiran kasar), sehingga dapat memperkirakan total populasi manusia yang hidup di planet ini.

Tingkat kematian manusia sangat bervariasi menurut lokasi geografis, kekayaan, kejadian penyakit (morbiditas), usia, dll. Karena alasan ini, ada beberapa jenis tingkat kematian yang berbeda, seperti tingkat kematian ibu (jumlah kematian ibu) karena melahirkan anak), angka kematian bayi (jumlah kematian anak di bawah satu tahun), atau angka kematian spesifik usia (jumlah total kematian dari kelompok usia tertentu). Menggunakan semua angka kematian yang berbeda ini melukiskan gambaran yang lebih akurat tentang kesehatan dan kesejahteraan global.

Satuan pengukuran

Morbiditas dapat dinilai untuk menentukan tingkat keparahan penyakit dan kebutuhan untuk intervensi medis. Juga dapat diprediksi untuk menentukan risiko penyakit dan membandingkan penyakit pasien dan hasil di antara rumah sakit. Sistem klasifikasi penyakit terstandarisasi, seperti APACHE II, SAPS II, dan Glasgow Coma Scale, memungkinkan dokter di seluruh dunia untuk menawarkan perawatan berbasis ilmu yang serupa kepada pasien mereka.

Sementara kematian biasanya dinyatakan sebagai jumlah kematian per 1.000 orang dalam satu tahun (yaitu, tingkat kematian), kematian juga dapat dinilai atau diprediksi. Sebagai contoh, sistem penilaian SAPS III, PIM2, dan SOFA menawarkan cara untuk secara realistis memprediksi kematian seseorang dalam perawatan intensif. Mencetak dan memperkirakan kematian adalah cara yang baik bagi rumah sakit untuk meningkatkan kondisi dan perawatan dari tahun ke tahun.

Statistik

Mengumpulkan data statistik yang andal untuk angka morbiditas dan mortalitas dapat terbukti sulit, terutama di negara-negara yang kurang berkembang, di mana standar pelaporannya mungkin buruk. Namun, penting untuk mengumpulkan statistik terkait morbiditas dan mortalitas, karena hal itu dapat meningkatkan kualitas hidup di seluruh dunia.

Menurut laporan WHO 2009, 6 dari setiap 10 kematian di dunia "disebabkan oleh kondisi tidak menular; 3 akibat kondisi menular, reproduksi atau gizi; dan 1 akibat cedera." Di negara berkembang, kematian sering dikaitkan dengan penyakit menular dan kehamilan / persalinan. Di tempat-tempat yang lebih maju, kanker dan penyakit kardiovaskular - penyakit yang sebagian besar memengaruhi populasi yang lebih tua - adalah penyebab kematian yang lebih umum.

Adalah mungkin bagi suatu penyakit yang tersebar luas (tingkat morbiditas tinggi) untuk memiliki tingkat kematian yang rendah, atau sebaliknya, dan angka ini dapat berubah dari waktu ke waktu seiring dengan perubahan lingkungan atau atau kemajuan medis yang terjadi. Sebagai contoh, HIV / AIDS menyebar dengan cepat selama tahun 1980-an dan 1990-an, dan memiliki tingkat kematian yang sangat tinggi, tetapi, hari ini, di tempat-tempat di mana pendidikan pencegahan HIV yang baik dan perawatan medis tersedia, baik tingkat morbiditas dan tingkat kematian untuk infeksi HIV telah menurun secara signifikan. Sebaliknya, di daerah yang lebih miskin di dunia, penyebaran HIV masih sangat memprihatinkan, dan tingkat kematian untuk penyakit ini tetap tinggi di tempat-tempat di mana obat langka.

Database / Laporan

Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB), Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), dan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) hanyalah beberapa dari organisasi yang sering mengumpulkan data yang berkaitan dengan penyakit, kematian, penyebab kematian, dan tingkat kematian. Sebagian besar data ini dapat dilihat secara gratis, online.

Ada juga publikasi yang didedikasikan untuk menganalisis perubahan morbiditas dan mortalitas, khususnya. Misalnya, CDC di AS menerbitkan laporan morbiditas dan mortalitas (MMWR) mingguan; Eropa, bersama dengan WHO, menyimpan database morbiditas rumah sakit Eropa (EMDB); dan data morbiditas untuk Australia dapat ditemukan dalam database morbiditas rumah sakit nasional (NHMD).

Basis Data Kematian Manusia dikembangkan pada akhir 1990-an / awal 2000-an oleh University of California, Departemen Demografi Berkeley dan Institut Max Planck Jerman untuk Penelitian Demografi. Basis data terbuka ini menyediakan statistik kematian dan data populasi lainnya untuk 37 negara.

Artikel Terkait