Sepeda Gunung vs. Sepeda Jalan

Sepeda gunung dan sepeda jalan adalah dua jenis sepeda yang dirancang untuk penggunaan berbeda.

Grafik perbandingan

Sepeda Gunung perbandingan grafik Sepeda Jalan
Sepeda gunung Sepeda Jalan
MenggunakanOlahraga, rekreasiPenyampaian, rekreasi
DeskripsiSepeda dibuat untuk bersepeda off-road.Sepeda digunakan terutama di jalan beraspal.
Medan digunakanMengendarai di jalur tanah, di atas batu, melewati curam dan tidak di jalan beraspal.Digunakan terutama pada lingkungan jalan beraspal.
Fitur desainBan knobby lebar untuk traksi yang baik dan penyerapan goncangan, suspensi depan dan belakang, hingga 30 kecepatan roda gigi untuk berbagai medan.Rangka aluminium ringan dengan setang drop, ban sempit bertekanan tinggi untuk mengurangi resistensi gulir.
JenisLintas negara, daya tahan seharian, bersepeda gratis, bersepeda menuruni bukit.Touring, hybrid, utilitas, Roadster, telentang.

Sepeda jalan dengan setang frame & drop yang lebih ringan

Tujuan

Sepeda gunung dengan ban-ban besar dan tebal

Sepeda gunung diciptakan untuk bersepeda off-road di lingkungan kasar yang tidak beraspal. Bersepeda gunung menjadi olahraga pada 1970-an dan sejak saat itu melakukan diversifikasi ke lintas negara menjadi olahraga Olimpiade pada tahun 1996. Kurang populer karena sulit untuk difilmkan dan ditayangkan di televisi dan merupakan satu-satunya acara bersepeda gunung di Olimpiade Musim Panas.

Sepeda jalan terutama digunakan pada permukaan jalan beraspal, terutama hanya sebagai alat angkut.

Jenis

Bersepeda lintas negara diklasifikasikan berdasarkan jenis medan: jalur hutan kasar, jalan api halus dan jalur tunggal. Bersepeda gunung menurun adalah perlombaan waktunya dibantu gravitasi. Balapan menurun diadakan di medan yang curam dan menurun tanpa ada bagian pendakian yang diperpanjang, menghasilkan penurunan kecepatan tinggi dengan perpanjangan waktu istirahat udara dan rintangan lainnya. Konsep asli dari tumpangan bebas adalah bahwa tidak ada kursus, tujuan, atau aturan yang harus dipatuhi. Sepeda free-ride asli dimodifikasi sepeda downhill yang memanfaatkan persneling yang memungkinkan pengendara untuk naik bukit serta turun mereka. Sepeda bebas naik modern mirip dengan sepeda downhill, tetapi fitur perjalanan suspensi sedikit lebih sedikit dan lebih ringan - yang memungkinkan mereka untuk dikendarai tidak hanya menurun tetapi melalui jalur gunung.

Sepeda jalan keliling dirancang untuk membawa beban dan barang bawaan sembari merasa nyaman dengan kerangka sepeda yang mengutamakan kekakuan dibandingkan fleksibilitas, roda tugas berat untuk meningkatkan kapasitas muatan dan beberapa titik untuk memasang ransel, botol air, dan fender. Siklus jalan hibrida adalah siklus utilitas yang dapat digunakan untuk naik kota dan bepergian di jalan beraspal dan memiliki kemampuan off-road. Sepeda utilitas adalah sepeda yang paling umum digunakan secara global dan digunakan untuk komunitas sederhana dan menjalankan tugas.

Rancangan

Ada berbagai desain sepeda untuk jenis penggunaan optimal. Sepeda gunung memiliki ban knobby yang lebar untuk traksi yang baik dan penyerapan goncangan, suspensi depan dan belakang dan hingga 30 kecepatan roda gigi untuk digunakan pada berbagai medan. Sepeda tumpangan gratis kurang menekankan pada bobot dan lebih pada kekuatan. Sepeda menurun memiliki perjalanan suspensi lebih. Mereka dibangun dengan komponen sepeda yang berbeda, misalnya kerangka yang kuat, namun ringan, yang sering membutuhkan penggunaan paduan yang lebih mahal dan bisa seringan 40 pound.

Sepeda jalan memiliki rangka aluminium ringan dengan setang drop, dan ban sempit bertekanan tinggi untuk mengurangi resistensi gulir.

Artikel Terkait