MP3 vs. MP4

MP4 adalah format file yang lebih baru dan mendukung encoding video, dibandingkan dengan MP3, yang lebih lama dan hanya untuk file audio. MP4 adalah wadah multimedia dan secara teknis dapat mendukung tidak hanya audio dan video tetapi juga teks dan gambar.

Grafik perbandingan

Grafik perbandingan MP3 versus MP4
MP3 MP4
Ekstensi file.mp3.mp4
PortabilitasSebenarnya semua pemutar musik mendukung file MP3.iPod dan iPhone mendukung file MP4
FormatAudioWadah multimedia
PeganganAudio sajaAudio, Video, Teks & gambar
Jenis MIMEaudio / mpegvideo / mp4, audio / mp4, aplikasi / mp4
Dikembangkan olehsekelompok insinyur dari Eropa, milik Philips, CCETT (Pusat komunikasi de télévision et télécommunications), IRT dan Fraunhofer SocietyISO
Diperpanjang darimp2Quicktime Apple .mov
Dirilis untuk penggunaan umum pada7 Juli 19942003
Nama asliMPEG - 1 Lapisan Audio 3MPEG-4 Bagian 14
StandarISO / IEC 11172-3, ISO / IEC 13818-3ISO / IEC 14496-14

Asal MP3 dan MP4

MP3 sebenarnya MPEG - 1 Audio Layer 3, standar ISO / IEC tahun 1991, adalah format penyandian audio yang menggunakan algoritma yang disebut kompresi lossy yang sangat mengurangi data yang diperlukan untuk perekaman audio tanpa mengganggu kualitasnya. MP3 ditemukan oleh sekelompok insinyur dari Eropa, milik Philips, CCETT (Pusat komunikasi de télévision et télécommunications), IRT dan Fraunhofer Society yang bekerja di bawah kerangka kerja program penelitian radio digital EUREKA 147 DAB.

MP4 sebenarnya adalah MPEG-4 Bagian 14, secara resmi ISO / IEC 14496-14: 2003, standar format wadah multimedia yang ditentukan sebagai bagian dari MPEG-4. Keunggulan MP4 dibanding format lain adalah kemampuannya menangani video digital, gambar teks terpisah dari file audio digital dan kemampuan untuk melakukan streaming file melalui Internet. MP4 secara longgar didasarkan pada format QuickTime MOV Apple tetapi menetapkan dukungan untuk MPEG dan format terkait.

Rilis MP3 vs MP4

MP3 pertama kali dirilis untuk umum pada 7 Juli 1994 oleh Fraunhofer Society dengan encoder bernama 13enc. Namun, nama ekstensi file .mp3 diperkenalkan hanya pada 14 Juli 1995 hingga file MP3 memiliki ekstensi .bit. Winplay3, dirilis pada 9 September 1995 adalah pemutar MP3 realtime pertama yang memungkinkan orang untuk merekam dan memutar MP3 dari PC mereka. Ruang hard disk yang rendah pada masa itu membuktikan bahwa MP3 adalah anugerah dan itu merupakan hit yang segera.

MP4 dirilis untuk penggunaan umum pada tahun 2002. Dapat dikatakan bahwa Apple iPod mempopulerkan MP4 lebih dari apa pun. Namun belakangan ini, munculnya instrumen telepon seluler yang memiliki multimedia juga sangat berperan dalam mempopulerkan konsep ini. Google Video menggunakan MP4 untuk memungkinkan pengguna mengunduh video ke Apple iPod atau Sony PSP yang juga menjadikan MP4 format video yang populer. MP4 juga lebih populer daripada format Quicktime (.mov) Apple karena menggunakan lebih sedikit ruang dan dapat dimainkan menggunakan shareware atau freeware seperti VLC.

MP3 vs MP4 - Bagaimana cara kerjanya

MP3, sebagai format khusus audio, tidak dapat memampatkan video. Ini biasanya menghilangkan suara dalam rekaman yang berada di luar rentang pendengaran manusia normal menggunakan modulasi kode pulsa, metode yang lebih hemat ruang dan modulasi sederhana dan model psikoakustik. Dalam beberapa hal, apa arti JPEG untuk gambar, MP3 adalah audio.

Meskipun tidak ada rekomendasi ketat oleh MPEG-1 untuk encoders MP3, ada spesifikasi yang jelas untuk format file algoritma decoder. Ini telah menyebabkan banjir encoders MP3 di pasar dengan sangat sedikit decoder yang kompatibel. Tetapi ketersediaan informasi komprehensif yang mudah memungkinkan pengguna untuk memilih decoder encoder terbaik. Singkatnya, MP3 sebenarnya merupakan pertukaran antara kualitas suara dan jumlah ruang yang ditempati. Untuk mengkompres file suara, file tersebut direkam dengan bit rate yang lebih rendah yang mengarah ke penghapusan suara frekuensi tinggi dalam file yang mengakibatkan penurunan kualitas audio. Ada juga ada beberapa efek samping kompresi suara seperti gema, artefak kompresi (suara hadir, tetapi bukan bagian dari rekaman asli), dering dll. File dengan suara acak dan serangan tajam juga sulit dikompres. Kerjanya sangat mirip dengan MP3 dan telah dibuat dengan terutama perangkat mobile dalam pikiran. Namun, meskipun ekstensi file yang ditentukan standar .mp4, banyak perusahaan, dalam upaya mereka untuk mempertahankan individualitas mereka, keluar dengan ekstensi yang berbeda. Contoh penting adalah ekstensi .mp4a oleh Apple Inc. Selain itu, kemampuan MP4 untuk memuat gambar audio, video, teks membuat semakin sulit bagi decoder untuk memprediksi jenis streaming file MP4 tertentu.

Keterbatasan MP3 vs MP4

Beberapa batasan yang mengekang pembuat enkode sebelumnya disebutkan di bawah ini. Namun, format terbaru seperti Vorbis AAC bebas dari batasan ini.

  • Kecepatan bit dibatasi hingga maksimum 320 kbit / s (sementara beberapa penyandi dapat membuat laju bit lebih tinggi, ada sedikit atau tidak ada dukungan untuk MP3 kecepatan bit yang lebih tinggi ini)
  • Resolusi waktu bisa terlalu rendah untuk sinyal yang sangat sementara, dapat menyebabkan beberapa corengan suara perkusi meskipun efek ini sebagian besar dibatasi oleh sifat psikoacoustical dari bankam polyphase filter Musicam (Layer II). Pre-echo disembunyikan karena karakteristik domain waktu spesifik dari filter.
  • Resolusi frekuensi dibatasi oleh ukuran jendela blok kecil panjang, mengurangi efisiensi pengkodean
  • Tidak ada band faktor skala untuk frekuensi di atas 15, 5 / 15, 8 kHz
  • Stereo bersama dilakukan berdasarkan frame-to-frame
  • Encoder / decoder keterlambatan keseluruhan tidak ditentukan, yang berarti kurangnya ketentuan resmi untuk pemutaran tanpa celah. Namun, beberapa penyandi seperti LAME dapat melampirkan metadata tambahan yang memungkinkan pemain yang menyadarinya untuk memberikan pemutaran tanpa batas.

Revolusi MP3 vs. MP4

Dengan munculnya Internet, musik on-line tumbuh dengan cepat dan teknik kompresi yang lebih baik dicari untuk mengoptimalkan penyimpanan. MP2 - MPEG Audio Layer 2 ditemukan di internet selama Oktober 1993 dengan perangkat lunak pemutaran yang disebut Xing MPEG Audio Player pada awalnya dan revisi rilis lebih lanjut. Segera ripper audio (perangkat lunak untuk menyalin musik dari CD audio dan mengubahnya menjadi format MPEG) muncul. Internet Underground Music Archive (IUMA), internet pertama, situs musik beraliran tinggi, mempopulerkan konsep-konsep ini. Pemain seperti Winamp oleh Nullsoft (1997) dan portal seperti Napster (1999) membawa konsep-konsep ini ke setiap rumah modern. Napster, khususnya, dengan bantuan MP3 yang dipopulerkan & memungkinkan berbagi musik peer-to-peer melalui internet, mengakibatkan kerugian skala besar bagi perusahaan musik melalui penurunan besar dalam penjualan CD Audio dan ini menyebabkan serangkaian tuntutan hukum diajukan terhadap Napster karena pelanggaran hak cipta dan Napster akhirnya harus ditutup.

Dalam beberapa tahun terakhir, pengecer telah mulai menggunakan metode enkripsi kelas atas untuk menghentikan berbagi peer-to-peer, bahkan bertentangan dengan rekomendasi perusahaan musik yang mengarah ke penurunan kecil dalam berbagi dan pelanggaran peer-to-peer. Tetapi efek samping seperti persyaratan pemain atau perangkat tertentu, ketidakcocokan dan masalah transfer perangkat terus mengganggu pengguna dasar.

Munculnya MP4 telah menyebabkan tingkat portabilitas & aksesibilitas yang sangat tinggi. Hari ini, dunia menonton video di mobil mereka, duduk di pesawat terbang atau bahkan di ponsel mereka. E-Mail, internet & televisi juga dapat diakses dari seluruh penjuru dunia - semua ini dengan pengaturan yang sangat minim dalam hal perangkat keras. Ponsel 3G diaktifkan memiliki kemampuan streaming televisi satelit langsung. Fasilitas seperti kantor seluler, blogging seluler, dan GPS telah merevolusi kehidupan manusia.

Artikel Terkait