MRI vs X-ray

Sementara MRI dan X-ray sama-sama teknik pencitraan untuk organ tubuh, perbedaannya adalah bahwa gambar MRI menyediakan representasi 3D dari organ, yang biasanya tidak bisa dilakukan dengan X-Rays .

Grafik perbandingan

MRI versus grafik perbandingan sinar-X
MRI Sinar-X
Paparan radiasiTidak ada Mesin MRI tidak memancarkan radiasi pengion.Paparan radiasi pengion berbahaya.
BiayaBiaya MRI berkisar dari $ 1.200 hingga $ 4.000 (dengan kontras), yang biasanya lebih mahal daripada CT scan dan sinar-X, dan sebagian besar metode pemeriksaan.X-Ray relatif lebih murah daripada MRI (rata-rata $ 70)
Waktu yang dibutuhkan untuk pemindaian lengkapBergantung pada apa yang dicari MRI, dan di mana ia perlu dicari, pemindaian mungkin cepat (selesai dalam 10-15 menit) atau mungkin memakan waktu lama (2 jam).Beberapa detik
Kemampuan untuk mengubah bidang pencitraan tanpa menggerakkan pasienMesin MRI dapat menghasilkan gambar di pesawat apa pun. Plus, pencitraan isotropik 3D juga dapat menghasilkan Reformasi Multiplanar.Tidak memiliki kemampuan ini
Detail struktur tulangKurang detail dibandingkan dengan X-rayGambar terperinci dari struktur tulang pada film fotografi ketika tulang menyerap sinar-x, dan sinar-x mempengaruhi film fotografi dengan cara yang sama seperti cahaya
Efek pada tubuhTidak ada bahaya biologis yang dilaporkan dengan penggunaan MRI. Namun, beberapa mungkin alergi terhadap pewarna kontras, yang juga tidak sesuai untuk mereka yang menderita gangguan ginjal atau hati.Sinar yang kuat memiliki kemampuan untuk menciptakan cacat lahir dan penyakit dan juga dapat mengubah DNA.
AplikasiCocok untuk evaluasi jaringan lunak, misalnya, cedera ligamen dan tendon, cedera sumsum tulang belakang, tumor otak, dll.Sinar-X sebagian besar digunakan untuk memeriksa patah tulang. Dapat juga digunakan untuk mendeteksi jaringan yang sakit.
Detail jaringan lunakMemberikan detail jaringan lunak yang jauh lebih banyak daripada CT scan.Tidak ada - hanya tulang dan jaringan padat lainnya yang bisa dilihat
Akronim untukPencitraan Resonansi Magnetik.Radiasi X atau Rontgen
Lingkup aplikasiMRI lebih fleksibel daripada X-Ray dan digunakan untuk memeriksa berbagai macam kondisi medis.X-Ray terbatas hanya untuk memeriksa beberapa kondisi tubuh saja.
PrinsipJaringan tubuh yang mengandung atom hidrogen (misalnya dalam air) dibuat untuk memancarkan sinyal radio yang terdeteksi oleh pemindai. Cari "resonansi magnetik" untuk detail fisika.Sinar-X dilemahkan (tersumbat) oleh jaringan yang lebih padat menciptakan bayangan pada gambar.
Spesifikasi gambarMenunjukkan perbedaan halus antara berbagai jenis jaringan lunak.Menunjukkan perbedaan antara kepadatan tulang dan jaringan lunak.
DetailMeskipun MRI pandai melihat jaringan lunak, namun, tes ini sangat spesifik. Oleh karena itu itu bukan pilihan yang layak ketika mencari masalah yang tidak diketahui asalnya. CT biasanya lebih disukai ketika mencari penyebab nyeri dengan asal yang tidak diketahui.X-ray bukan pemeriksaan yang sangat terperinci, melainkan digunakan untuk melihat tulang dan memeriksa infeksi dada / sinus minor.

Metodologi

Sinar-X adalah berkas frekuensi tinggi (memiliki panjang gelombang antara 10 dan 0, 1 nanometer) dari spektrum elektromagnetik yang dapat dengan mudah melewati material dengan kepadatan rendah (nomor atom) tetapi tidak melalui material yang memiliki kepadatan tinggi. Oleh karena itu, benda padat seperti batu ginjal dan tulang keluar sangat jelas dalam gambar X-Ray.

MRI memanfaatkan medan magnet berosilasi yang tegak lurus terhadap medan magnet prinsip yang sangat kuat di mana organ yang perlu dipindai ditempatkan. Medan osilasi ini membuat atom-atom hidrogen di dalam organ menjadi termagnetisasi ke arah yang tegak lurus terhadap medan magnet prinsip.

MRI lutut kiri.

Rontgen lutut kiri.

Rontgen dada.

X-ray dari kaki kanan

Aplikasi

Teknologi X-Ray digunakan untuk menggunakan radiografi dan teknik lain untuk pencitraan diagnostik. Sinar-X berguna untuk mendeteksi patologi sistem kerangka dan untuk mendeteksi penyakit tertentu dalam jaringan lunak. Sebagai contoh, identifikasi pneumonia, edema paru, kanker paru-paru atau rontgen perut semuanya efektif. Mereka membantu dalam mendeteksi batu empedu atau batu ginjal.

MRI digunakan untuk membedakan jaringan patologis dari jaringan normal. Tidak seperti Sinar-X tradisional yang menggunakan radiasi pengion, MRI menggunakan radiasi non-pengion. MRI menawarkan kejernihan gambar yang sangat baik dan berbagai jenis pemindaian MRI, seperti pemindaian MRA, memungkinkan pengambilan gambar yang berbeda dengan sangat jelas.

Bahaya yang ditimbulkan

Masalah yang paling penting dengan X-Rays adalah bahaya yang ditimbulkan karena paparan yang lama. Radiasi dapat menyebabkan kerusakan pada jaringan lunak. Sinar-X menggunakan radiasi untuk mendapatkan tampilan internal tubuh dan karenanya banyak Sinar-X tidak dapat diambil dalam satu waktu. Sinar sangat kuat sehingga mereka dapat menjatuhkan elektron dari atom ketika mereka menabraknya. Hasilnya adalah produksi ion yang menciptakan banyak reaksi abnormal dalam tubuh. Sinar-X memiliki kemampuan untuk mengubah DNA juga. Tetapi dengan MRI beberapa gambar cross-sectional dapat diambil pada saat yang sama tanpa membuat bahaya biologis.

Keterbatasan

Selain radiasi dan risiko yang terkait (terutama untuk bayi), ada beberapa keterbatasan untuk sinar-X. Ini adalah prosedur yang matang dan mapan.

MRI di sisi lain, dapat merugikan bagi orang-orang yang sesak. Pemeriksaan dapat berlangsung hingga 90 menit, yang mungkin sulit ditangani oleh beberapa orang. Pasien dengan alat pacu jantung atau benda logam lainnya juga tidak dapat diperiksa MRI. Akhirnya, MRI jauh lebih mahal daripada sinar-X.

Artikel Terkait