Nilon vs. Poliester

Nilon dan poliester merupakan kain sintetis, tetapi produksi nilon lebih mahal, yang menghasilkan harga lebih tinggi bagi konsumen. Nylon juga cenderung lebih tahan lama dan tahan cuaca, itulah sebabnya ia lebih cenderung digunakan dalam pakaian atau perlengkapan luar ruangan. Kedua kain tahan api, tetapi nilon lebih kuat, sedangkan poliester lebih tahan panas.

Grafik perbandingan

Grafik perbandingan nilon versus poliester
Nilon Poliester
Nama kimiaPoliamidaPolyethylene Naphthalate
PembuatanDibuat sebagai cairan, berputar secara mekanis dan dikeringkan menjadi serat individu.Berputar menjadi benang dari larutan kimia.
PenggunaanLebih umum untuk jenis pakaian tertentu, termasuk pakaian dalam, celana ketat, jas hujan, dan pakaian renang. Karpet, gorden, dan tempat tidur. Lebih banyak penggunaan industri.Lebih banyak digunakan di semua jenis pakaian. Karpet, gorden, dan tempat tidur. Beberapa penggunaan industri.
Daya tahan pakaiSerap kelembaban rendahTahan kerut
Daya tahanSangat kuat, tahan abrasi, tahan terhadap kerusakan dari minyak dan banyak bahan kimia.Kuat, tahan terhadap peregangan dan menyusut, tahan terhadap sebagian besar bahan kimia, renyah dan tahan basah atau kering, tahan abrasi.
Sifat mudah terbakarMelt kemudian terbakar dengan cepatMeleleh dan terbakar pada saat bersamaan
Dampak lingkunganSebagian besar nilon terbuat dari produk sampingan kilang minyak yang tidak dapat dihindariNon-biodegradable, tetapi dapat didaur ulang - memungkinkan untuk membeli 100% polyester daur ulang
KenyamananRingan, hangat, halus, lembut, cepat kering.Pengeringan cepat, ringan, halus.
GayaBlus, gaun, pakaian dasar, kaus kaki, pakaian dalam, pakaian dalam, jas hujan, pakaian ski, windbreakers, pakaian renang, pakaian siklus.Setiap bentuk pakaian
PenampilanBerkilau, berbagai macam warna.Berbagai macam warna, sedikit licin.
Reaksi alergiKemungkinan, lebih mungkin disebabkan oleh finishing resin, serat mengusir alergen khas.Kemungkinan, lebih mungkin disebabkan oleh finishing resin, serat mengusir alergen khas.
PemeliharaanMudah dicuci, tahan jamur.Mudah dicuci, tahan jamur.
PembersihanMudah dicuci, tahan jamur. Dapat dikeringkan pada siklus panas rendah, tetapi harus segera dihapus begitu selesai. Bisa disetrika. Tidak bisa kering-dibersihkan.Mudah dicuci, tahan jamur. Dapat dikeringkan pada siklus panas rendah, tetapi harus segera dihapus begitu selesai. Bisa disetrika. Biasanya bisa kering-dibersihkan.
MaterialPoliamida terbuat dari minyak bumi.Produksi polimer produk batubara, udara, air, minyak bumi.
Resistensi UVAgakSangat
Pertama dibuatProduksi Serat Nilon Komersial AS Pertama - 1939, DuPont CompanyProduksi Serat Nilon Komersial AS Pertama - 1953, DuPont Company
Produksi Seluruh DuniaSekitar 3, 9 juta metrik ton, 11% dari produksi serat sintetisSekitar 21 juta metrik ton, 58% dari produksi serat sintetis

Kain

Nylon sangat kuat, bahkan lebih kuat dari polyester.

Nylon dan polyester keduanya tahan abrasi dan tahan terhadap kerusakan dari sebagian besar bahan kimia. Nylon juga tahan terhadap minyak.

Keduanya mudah terbakar - nilon meleleh lalu terbakar dengan cepat; poliester memiliki suhu mudah terbakar yang lebih tinggi, tetapi meleleh dan terbakar pada saat yang sama.

Mereka juga cenderung tahan kerut, poliester lebih dari itu. Itu tidak meregang menyusut, dan kain renyah, tangguh apakah basah atau kering.

Baik nilon dan poliester memiliki daya serap kelembaban yang relatif rendah, meskipun nilon lebih rendah.

Nylon sangat cocok untuk payung.

Menggunakan

Baik nilon dan poliester digunakan dalam berbagai macam barang, mulai dari pakaian, perabotan rumah tangga, hingga barang elektronik konsumen, dan banyak lagi.

Pakaian

Poliester lebih banyak digunakan dalam pakaian, ditemukan di hampir setiap bentuk pakaian. Biasanya nilon hanya digunakan untuk blus, gaun, pakaian yayasan, kaus kaki, pakaian dalam, celana ketat, pakaian dalam, jas hujan, pakaian ski, penahan angin, pakaian renang dan pakaian siklus.

Celana ketat nilon (kiri) dan saree poliester (kanan).

Karpet Polyester vs. Nylon

Di rumah, nilon dan poliester dapat digunakan untuk karpet, gorden, gorden, seprai dan pelapis. Poliester juga digunakan untuk seprai, sarung bantal dan penutup dinding. Video di bawah ini berbicara tentang karpet nilon vs poliester:

Penggunaan Industri

Nylon memiliki jangkauan penggunaan industri yang lebih luas termasuk tali ban, selang dan ban berjalan. Kegunaan lain untuk nilon termasuk sabuk pengaman, parasut, tali raket, tali, jaring, kantong tidur, terpal, tenda, benang, tali pancing mono-filamen dan benang gigi.

Jaring dan tali pancing nilon.

Polyester juga digunakan untuk beberapa keperluan industri seperti selang, power belting, tali ban dan liner floppy disk. Polyester digunakan untuk tali, jaring, benang, pelapis otomatis, layar dan serat untuk berbagai produk termasuk bantal dan furnitur.

Penggunaan umum

Baik nilon dan poliester dapat digunakan untuk tas dan ransel. Nylon lebih tahan lama dan tahan cuaca, sehingga digunakan untuk pakaian luar atau perlengkapan luar. Polyester lebih baik untuk perusahaan dengan logo rumit yang ingin menggunakan tas untuk keperluan branding.

Kenyamanan

Dari segi kenyamanan, nilon dan poliester ringan, cepat kering dan halus. Nilon cenderung lebih hangat dari poliester, dan sering kali lebih berkeringat atau melekat pada tubuh.

Alergi

Serat apa pun bisa menyebabkan reaksi alergi. Namun, orang cenderung lebih alergi terhadap resin finishing yang digunakan dalam produksi serat sintetis untuk membuatnya tahan air. Dengan demikian, nilon atau poliester tidak lebih memicu alergi daripada yang lain. Mengenai penggunaannya dalam karpet dan barang-barang rumah tangga lainnya, karena nilon dan poliester adalah serat yang diproduksi, mereka cenderung mengusir alergen yang khas. Ini membuat mereka lebih hypo-allergenic.

peduli

Nilon dan poliester mudah dicuci dan tahan terhadap jamur. Keduanya dapat dicuci dalam mesin cuci dan dikeringkan dengan siklus panas rendah. Barang yang terbuat dari nilon atau poliester harus segera dikeluarkan dari pengering. Setrika hangat dapat digunakan untuk nilon atau poliester. Poliester umumnya dapat dicuci kering, tergantung pada instruksi pabriknya. Namun, nilon tidak dapat dibersihkan dengan kering karena pelarutnya melelehkan bahan.

Dampak lingkungan

Meskipun nilon atau polyester tidak sejau serat alami, keduanya dapat dibuat dengan dampak lingkungan yang minimal. Sebagian besar nilon dibuat dari produk sampingan yang tidak dapat dihindari yang ditemukan di kilang minyak. Poliester tidak dapat terurai secara hayati, tetapi dapat didaur ulang. Bahkan, adalah mungkin untuk membeli 100% kain poliester daur ulang.

Pembuatan

Nama kimia untuk nilon adalah poliamida, dan nama kimia untuk poliester adalah polietilen naftalat . Keduanya pertama kali diproduksi di Amerika Serikat oleh DuPont Company, nilon pada 1939 dan poliester pada tahun 1953. Produksi untuk keduanya dimulai dari basis cairan kimia yang dipintal dan dikeringkan menjadi serat. Nylon adalah poliamida yang terbuat dari minyak bumi, sedangkan polyester terdiri dari produksi polimer produk batubara, udara, air dan minyak bumi.

Di seluruh dunia, poliester diproduksi lebih dari sekadar nilon. Produksi nilon terdiri dari 11% dari produksi serat sintetis di seluruh dunia, atau sekitar 3, 9 juta metrik ton. Produksi poliester terdiri dari 58% produksi serat sintetis di seluruh dunia, atau sekitar 21 juta metrik ton.

Artikel Terkait