OSB vs. Kayu Lapis

Sementara OSB (Oriented Strand Board) umumnya lebih murah daripada kayu lapis, itu lebih berat dan tidak sekaku kayu lapis dan dapat menyebabkan lantai melengking lembut di bawah berat. Keluhan terbesar terhadap OSB adalah bahwa ia tidak menangani kelembaban dengan baik sehingga lebih cocok untuk penggunaan dalam ruangan. Kelembaban juga mempengaruhi kekuatan kayu lapis; jadi sementara kayu lapis eksterior terpaku dapat digunakan di luar ruangan, ia bekerja paling baik ketika kadar air tetap rendah. OSB memiliki lebih dari 70% pangsa pasar untuk panel struktural.

Grafik perbandingan

Grafik perbandingan OSB versus Plywood
OSB Kayu lapis

KonstituenHelai kayu berbentuk persegi panjang dilapisi dengan orientasi khusus dan dipadukan bersama dengan lilin dan perekat resinLembaran tipis veneer direkatkan bersama
StrukturLapisan luar sejajar sejajar dengan sumbu kekuatan panel dan lapisan bagian dalam sejajar tegak lurus terhadap sumbuJumlah lapisan yang ganjil dengan butiran lapisan yang berdekatan di sudut kanan satu sama lain. Veneer wajah memiliki tingkat yang lebih tinggi daripada veneer inti.
PenggunaanAtap, Dinding, SubfloorAtap, Dinding, Subfloor, Kotak, Paket, Peralatan olahraga, Peralatan musik, Peralatan bermain, Pengeras suara kelas atas

Tempat tidur yang terbuat dari Kayu Lapis dan kayu solid oleh Mazzali

Kekuatan dan daya tahan

Baik kayu lapis dan papan untai berorientasi (OSB) memiliki kekuatan dan daya tahan yang sama. Hal ini mengejutkan banyak konsumen karena OSB terlihat seolah-olah banyak potongan kayu direkatkan. Kode bangunan mengenali kayu lapis dan OSB sama dalam propertinya dan menggunakan frasa "panel struktural kayu" untuk menggambarkannya.

Namun, lantai kayu lapis lebih keras dari OSB sekitar 10%. Akibatnya, lantai OSB lebih cenderung

  • mencicit karena gerakan lantai
  • menyebabkan permukaan lantai yang keras retak (seperti ubin)
  • menghasilkan lantai yang lembut dan kenyal

Biaya Kayu Lapis vs OSB

OSB lebih murah daripada kayu lapis sekitar $ 3 hingga $ 5 per panel. Untuk rumah dengan luas 2.400 kaki persegi, OSB sekitar $ 700 lebih murah dibandingkan dengan kayu lapis jika digunakan sebagai subfloor, selubung, dan penghiasan atap. [1]

Pemakaian

Baik kayu lapis dan OSB digunakan untuk atap, dinding, dan subfloor. Mereka bekerja sama baiknya untuk penggunaan ini, sama mudahnya untuk mengebor dan memiliki kemampuan yang setara untuk memegang kuku. Namun, OSB umumnya dianggap kurang tahan terhadap air (ia membengkak dalam ketebalan ketika terkena kelembaban) dan beberapa orang lebih suka kayu lapis untuk atap dan subfloor. Dewan Komisaris Kabupaten Miami-Dade melarang OSB untuk digunakan sebagai pelindung atap setelah Badai Andrew menghancurkan ribuan rumah pada tahun 1992. [2]

Beberapa pembangun menemukan panel OSB lebih mudah digunakan karena mereka memiliki garis cetakan pra-cetak untuk memfasilitasi pengukuran, penandaan, pemotongan, dan pengikatan. Pabrikan kayu lapis juga telah memperkenalkan selubung bertanda kotak, dan disarankan untuk menggunakannya karena mempercepat pemasangan.

Panel OSB dapat diproduksi dengan panjang hingga 16 kaki (atau kadang-kadang bahkan lebih tinggi), sedangkan kayu lapis umumnya dibatasi hingga 8 hingga 10 kaki. Jadi OSB lebih disukai untuk aplikasi di mana panel yang lebih panjang atau lebih luas diperlukan.

Perlu dicatat bahwa beberapa produsen OSB menggunakan teknologi canggih untuk membuat panel OSB berkualitas lebih tinggi, termasuk lebih banyak produk tahan kelembaban. Ini lebih mahal daripada strandboards berorientasi tradisional tetapi mungkin sepadan dengan harga mengingat daya tahan dan kinerjanya.

Kepopuleran

Karena OSB lebih murah daripada kayu lapis dan memiliki kekuatan dan daya tahan kayu lapis, ia menjadi lebih banyak digunakan daripada kayu lapis. OSB diperkenalkan pada 1970-an dan terus memperoleh pangsa pasar dari kayu lapis, melampaui kayu lapis dalam produksi pada tahun 2000. Saat ini OSB memiliki 70-75% pangsa pasar dan kayu lapis memiliki sekitar 25% pangsa.

Pro dan kontra

Keuntungan dari Kayu Lapis

  • Kayu lapis menawarkan semua keunggulan yang melekat dari kayu induk ditambah sifat yang ditingkatkan dalam struktur laminasi.
  • Menjadi bahan berbasis kayu, kayu lapis memiliki kemampuan untuk mengakomodasi kelebihan jangka pendek sesekali, hingga dua kali lipat beban desain. Ini berguna di mana aktivitas seismik atau angin siklon dapat terjadi. Properti ini juga efektif bila digunakan sebagai lantai konstruksi atau sebagai bekisting beton. Struktur laminasi Plywood mendistribusikan beban dari benturan ke area yang lebih besar pada permukaan yang berlawanan, yang secara efektif mengurangi tekanan tarik.
  • Konstruksi kayu lapis silang memastikan bahwa lembaran kayu lapis tetap relatif stabil di bawah perubahan suhu dan kelembaban. Ini sangat penting dalam konstruksi lantai dan bekisting di mana paparan kelembaban sangat mungkin terjadi.
  • Rasio kekuatan dan kekakuan terhadap berat yang tinggi membuat kayu lapis sangat hemat biaya untuk digunakan dalam aplikasi struktural seperti lantai, dinding geser, bekisting dan balok berselaput.
  • Geser panel kayu lapis hampir dua kali lipat dari kayu solid karena strukturnya yang dilaminasi silang. Ini membuat kayu lapis menjadi bahan yang sangat efektif untuk digunakan dalam gusset untuk bingkai portal, jaring balok buatan dan sebagai panel penguat.
  • Kayu lapis tidak menimbulkan korosi dan dapat digunakan dalam pekerjaan kimia dan menara pendingin sebagai bahan yang tahan lama dan hemat biaya ketika diolah dengan pengawet.

Keuntungan OSB

  • Mirip dengan kayu lapis tetapi lebih seragam dan lebih murah.
  • Spesies pohon Aspen dan Poplar digunakan. Tetapi dapat juga diproduksi dari spesies yang tumbuh cepat dan pohon yang lebih kecil.
  • Ini memiliki resistensi pembusukan lebih dari kayu lapis.
  • Nilai geser melalui ketebalannya dua kali lipat dari kayu lapis dan karenanya merupakan pilihan untuk jaring balok kayu I.
  • Tidak ada titik lunak karena dua lubang simpul saling tumpang tindih. Oleh karena itu, dapat dipaku di tepinya tanpa khawatir.
  • Ini dibuat sebagai lembaran yang lebih besar dan karenanya satu lembar dapat digunakan untuk melapisi dinding dan balok di bawah ini.

Kekurangan

Kayu lapis itu keropos dan mudah rusak bila terkena air dalam waktu lama. OSB tidak tahan air dan karenanya tidak dapat digunakan untuk proyek eksterior.

Faktor lingkungan

OSB dapat dibuat dari pohon berdiameter kecil seperti Poplar yang dapat ditanami tetapi kayu lapis membutuhkan pohon berdiameter lebih besar dari hutan tua. Di sisi lain, OSB melepaskan lebih banyak formaldehyde (yang merupakan karsinogen yang tidak mengandung gas) daripada kayu lapis.

Pabrikan

Oriented Strand Board (OSB) diproduksi di atas tikar lebar yang dibentuk dari lapisan yang berorientasi silang dari strip kayu persegi panjang yang tipis. Lapisan-lapisan ini diikat menggunakan lilin dan resin. Lapisan-lapisan dibentuk dengan memotong kayu menjadi potongan-potongan. Strip diayak dan diorientasikan pada ikat pinggang atau kawat kuali. Matras dibentuk dalam garis pembentuk. Lapisan dapat bervariasi dalam ketebalan untuk memberikan produk jadi yang berbeda.

Kayu lapis terbuat dari batang kayu yang bagus yang disebut peelers. Lapisan tipis dikupas dari kayu dengan memutarnya sepanjang sumbu horizontal. Lembaran-lapisan veneer yang diperoleh dipotong ke dimensi yang diinginkan, dikeringkan, ditambal, direkatkan bersama dan kemudian dipanggang dengan tekanan pada 140 ° C (284 ° F) dan 1, 9 MPa (280 psi) untuk membentuk panel kayu lapis.

Artikel Terkait