Asuransi Jiwa Permanen vs. Asuransi Jiwa Berjangka

Asuransi jiwa permanen adalah suatu bentuk asuransi jiwa di mana polis ini berlaku untuk jiwa tertanggung sedangkan asuransi jiwa berjangka berlaku untuk jangka waktu tertentu yang dapat bervariasi dari 5 hingga 30 tahun.

Grafik perbandingan

Tabel perbandingan Asuransi Jiwa Permanen versus Asuransi Jiwa Berjangka
Asuransi Jiwa Permanen Asuransi Jiwa Berjangka
Faktor yang perlu dipertimbangkanPembayaran, Premium, jangka waktu Kebijakan, Tingkat Pengembalian Internal (Keuntungan karena investasi dikurangi komisi atau biaya).Jumlah manfaat, Premium, jangka waktu.
DefinisiAsuransi jiwa permanen adalah suatu bentuk asuransi jiwa di mana polis ini berlaku untuk jiwa tertanggung, dan santunan kematian dibayarkan kapan pun hal itu terjadi.Bentuk asli dari asuransi jiwa dan dianggap sebagai perlindungan asuransi murni di mana manfaat kematian akan dibayarkan oleh perusahaan asuransi jika tertanggung meninggal selama jangka waktu, sedangkan tidak ada manfaat yang dibayarkan pada saat jatuh tempo dari jangka waktu.
PembayaranManfaat kematian dibayarkan pada saat kematian.Manfaat kematian hanya dibayarkan pada saat kematian tertanggung selama jangka waktu polis.
PremiumBiaya atau premi setiap bulan relatif mahal tetapi tingkat sepanjang masa kebijakan.Bentuk asuransi yang tidak terjangkau, premi yang sangat rendah karena polis dapat berakhir tanpa membayar.
JenisSeluruh kehidupan, kehidupan universal, kehidupan terbatas, wakaf dan manfaat tidak disengaja adalah jenis asuransi jiwa permanen.Jenis-jenis asuransi jiwa termasuk tingkat tahunan yang dapat diperbarui dan dijamin
KeuntunganAsuransi jiwa permanen membangun nilai tunai, dan premi tetap tinggi sepanjang umur polis.Asuransi berjangka lebih murah dan terjangkau.
Jika hidup pada akhir jangka waktu kebijakan / cakupanPembayaran dijaminTidak ada pembayaran

Premi untuk Asuransi Jiwa Permanen vs. Term

Asuransi jiwa permanen seperti namanya adalah permanen (seumur hidup) dan karenanya biaya atau premi setiap bulan lebih tinggi daripada asuransi berjangka. Tunjangan kematian atau jumlah penyerahan dibayarkan pada saat kematian atau ketika polis diserahkan.

Asuransi jiwa berjangka berlaku untuk jangka waktu tertentu (jangka waktu tertentu) dan setelah jangka waktu berakhir, asuransi berakhir. Preminya lebih rendah daripada premi untuk asuransi jiwa permanen dan bervariasi tergantung pada jangka waktu.

Jenis Polis Asuransi

Polis asuransi jiwa permanen terdiri dari empat jenis: seumur hidup, kehidupan universal, kehidupan terbatas, endowmen dan asuransi kematian karena kecelakaan.

Dalam hal asuransi seumur hidup, untuk premi tingkat, tunjangan tunai dan jaminan kematian disediakan oleh perusahaan asuransi. Keuntungan dari kebijakan ini adalah bahwa premi tahunan ditetapkan dan diketahui dan ekuitas dalam bentuk tunjangan tunai dibangun dalam waktu yang dapat diakses tanpa membayar bunga. Kerugian dari ini adalah bahwa tingkat pengembalian tidak sesuai dengan harga yang bersaing dan premi yang mahal dan tidak fleksibel.

Universal Life memberikan fleksibilitas yang lebih besar dalam pembayaran premi dan jumlah yang dibayarkan di atas biaya asuransi ditambahkan ke nilai tunai. Karena kebijakan ini memiliki akun tunai, bunga dibayarkan pada akun pada tingkat yang ditentukan. Biaya administrasi dan lainnya kemudian dikurangkan dari rekening kas ini.

Dalam asuransi pembayaran terbatas, premi hanya dibayarkan hingga jangka waktu terbatas (umumnya hingga usia 65) untuk menjaga kebijakan tetap aktif.

Endowmen adalah jenis kebijakan di mana nilai tunai sama dengan manfaat kematian pada usia tertentu, yang dikenal sebagai usia abadi. Karena periode pembayaran lebih pendek, polis seperti itu lebih mahal daripada jenis asuransi permanen lainnya. Asuransi kecelakaan, seperti namanya dibayarkan dalam kasus kematian karena kecelakaan dari tertanggung. Meskipun, jenis asuransi ini lebih murah daripada asuransi jiwa permanen lainnya, itu tidak mencakup kematian karena penyakit atau disebabkan oleh olahraga berisiko seperti pendakian gunung, terjun payung dan sejenisnya. Jenis asuransi ini juga dapat ditambahkan ke polis utama sebagai pengendara.

Asuransi berjangka juga dari berbagai jenis. Asuransi berjangka yang dapat diperpanjang setiap tahun berlaku selama satu tahun dengan jaminan dapat diperpanjang untuk jumlah yang sama atau lebih kecil dengan premi yang ditetapkan. Asuransi hipotek adalah salah satu di mana manfaat kematian biasanya sama dengan jumlah hipotek dari tempat tinggal pemilik polis yang dapat dibayarkan jika pemiliknya meninggal. Jika tertanggung melakukan bunuh diri dalam dua tahun pertama polis, maka premi akan dikembalikan, tetapi jika bunuh diri itu terjadi setelah dua tahun pertama, manfaat penuh dibayarkan kepada penerima.

Pro dan Kontra dari asuransi jiwa Permanen dan Term

Asuransi jiwa permanen membangun nilai tunai, yang memungkinkan Anda untuk meminjam uang dari asuransi Anda setelah 2 tahun pertama, dan bertahan hingga Anda meninggal atau mencapai usia 100, mana yang lebih dulu. Keuntungan lainnya adalah bahwa premi tetap rata sepanjang umur polis. Kerugian utama dari tipe ini adalah harganya mahal dan mungkin tidak cocok untuk individu yang melebihi usia tertentu.

Asuransi berjangka lebih terjangkau dan harganya jauh lebih murah daripada asuransi permanen. Kerugian dari asuransi berjangka adalah bahwa ia tidak memiliki nilai tunai atau ekuitas. Juga, meskipun premi mungkin tetap rendah untuk jangka waktu awal, setelah diperpanjang dapat meningkat secara dramatis.

Artikel Terkait