Prilosec vs Zantac

Prilosec dan Zantac memblokir produksi asam di lambung tetapi obat-obatan memiliki mekanisme kerja yang berbeda. Studi yang menguji kedua obat menemukan bahwa keduanya secara efektif mengobati gejala mulas, tetapi Prilosec memberikan resolusi yang lebih besar dari gejala mulas pada 2 hingga 4 minggu. Keduanya tersedia sebagai resep atau over-the-counter, tergantung pada dosisnya.

Grafik perbandingan

Grafik perbandingan Prilosec versus Zantac
Prilosec Zantac
Bahan aktifOmeprazole.Ranitidine
Kondisi dirawatUlkus duodenum, tukak lambung, GERD, dan esofagitis erosif, awalnya merupakan Sindrom Zollinger-Ellison.Gastroesophageal reflux disease (GERD), kelebihan asam, bisul, mulas
Jenis ObatInhibitor Pompa Proton (PPI).H2RA histamin blocker
ResepOver-the-counter atau resep.Di atas meja atau resep
Versi UmumTersedia.Tersedia
Efek sampingSakit kepala, diare, mual, risiko patah tulang, radang selaput perut.Sakit kepala, pusing, sembelit atau diare
Dosis2 kali sehari selama 10 hari; sekali sehari selama 18 hari jika ada ulkus.Sekali atau dua kali sehari, tetapi mungkin diresepkan hingga empat kali sehari.
Kategori KehamilanC (AS): Tidak aman selama kehamilan, tetapi potensi manfaat dapat menjamin penggunaan obat pada wanita hamil meskipun ada risiko potensial.B (AS): Aman selama kehamilan.
Bagaimana itu bekerjaMenghalangi produksi asam dalam lambung.Menghalangi produksi asam dalam lambung
Bentuk2.5 mg suspensi, 10 mg suspensi, 10 mg, 20 mg, 40 mg kapsul rilis tertunda.150 mg tablet, 300 mg tablet, tablet effervescent, butiran effervescent, sirup.
Biaya20 mg pil, 30 hitungan, mulai dari $ 10, 05.150 mg tablet, 30 hitungan mulai dari $ 4
KemanjuranPenghambatan produksi asam yang signifikan.Penghambatan produksi asam yang signifikan
Selang waktu1-4 hari untuk efek penuh.Dalam 24 jam
Tolong tundaIya.Tidak
Gejala OverdosisKebingungan, kantuk, penglihatan kabur, detak jantung yang cepat atau berdebar, mual, muntah, berkeringat, kemerahan (perasaan hangat), sakit kepala, mulut kering.Kesulitan berjalan, pusing hebat / pingsan
Gejala PenarikanDapat menyebabkan refluks asam.Rebus dispepsia
Umur simpan3 tahun.5 tahun
Persetujuan FDAResep - 1989, OTC - 2010.1998

Indikasi

Baik Prilosec dan Zantac digunakan untuk mengobati penyakit refluks gastroesofageal (GERD), suatu kondisi di mana aliran asam mundur dari lambung menyebabkan mulas dan kemungkinan cedera esofagus. Mereka juga mengobati kelebihan asam di perut, bisul, dan mulas.

Prilosec (nama generik omeprazole) adalah Proton Pump Inhibitor (PPI), yang berarti menghambat produksi asam dalam perut. Zantac (nama generik ranitidine), adalah H2 histamin blocker, yang berarti menghambat produksi asam dalam lambung.

Bentuk

Prilosec tersedia dalam suspensi 2, 5 mg, suspensi 10 mg, dan kapsul pelepasan tertunda 10, 20 atau 40 mg.

Zantac tersedia dalam tablet 150 dan 300 mg, tablet effervescent, butiran effervescent, dan sirup.

Petunjuk penggunaan

Prilosec harus diminum secara oral atau sesuai petunjuk dokter, biasanya sehari sekali sebelum makan. Ini dapat diberikan melalui tabung ke perut.

Zantac juga dikonsumsi secara oral, dengan atau tanpa makanan. Pasien biasanya meminumnya satu atau dua kali sehari, tetapi mungkin diresepkan hingga empat kali sehari.

Penyimpanan dan Umur Simpan

Prilosec dan Zantac harus disimpan pada suhu kamar, jauh dari cahaya, panas berlebih, dan kelembaban. Jika disimpan dengan cara ini, Prilosec bertahan selama tiga tahun dan Zantac berlangsung selama lima tahun.

Kemanjuran

Baik Prilosec dan Zantac diuji dalam uji coba efektivitas medis multicenter, acak, label terbuka, yang dilakukan di lima klinik kedokteran keluarga berbasis universitas. Keduanya menunjukkan penghambatan yang signifikan dalam produksi asam di lambung. Zantac mulai bekerja dalam 24 jam. Prilosec juga mulai bekerja dalam waktu 24 jam, meskipun mungkin perlu satu hingga empat hari untuk efek penuh. Penggunaan jangka panjang, Prilosec lebih efektif. [1]

Efek samping

Efek samping umum untuk Prilosec termasuk sembelit, gas, mual, muntah dan sakit kepala. Efek samping yang jarang tetapi parah termasuk kelelahan yang berlebihan, pusing, sakit kepala ringan, kejang otot, gemetaran yang tak terkendali pada bagian tubuh, kejang, diare dengan tinja berair, sakit perut, demam dan detak jantung tidak teratur, cepat, atau berdebar-debar.

Zantac mungkin memiliki efek samping seperti sakit kepala, pusing, sembelit atau diare. Efek samping yang jarang tetapi parah termasuk penglihatan kabur, pendarahan mudah atau memar, payudara membesar, kelelahan parah, sakit perut atau perut yang parah, urin gelap dan kulit atau mata menguning. Efek samping parah lainnya termasuk perubahan mental atau suasana hati seperti agitasi, kebingungan, depresi, dan halusinasi; perubahan detak jantung; dan tanda-tanda infeksi seperti demam, sakit tenggorokan dan batuk yang persisten.

Reaksi alergi

Baik Prilosec dan Zantac dapat menghasilkan reaksi alergi seperti kesulitan atau rasa sakit saat menelan dan / atau ruam kulit. Gejala lain dari reaksi alergi untuk Prilosec termasuk gatal-gatal, gatal, sulit bernafas, suara serak dan pembengkakan pada wajah, tenggorokan, lidah, bibir, mata, tangan, kaki, pergelangan kaki, atau kaki bagian bawah. Pasien dengan gejala-gejala ini harus segera mencari bantuan medis.

Overdosis

Overdosis Prilosec dapat menyebabkan kebingungan, kantuk, penglihatan kabur, detak jantung yang cepat atau berdebar, mual, muntah, berkeringat, kemerahan, sakit kepala, dan mulut kering. Gejala overdosis Zantac termasuk kesulitan berjalan, pusing parah dan pingsan.

Gejala Penarikan

Pasien yang berhenti minum Prilosec atau Zantac dapat mengalami kembalinya mulas yang teratur dan gejala lain dari penyakit aslinya. Penghentian Prilosec dapat menyebabkan refluks asam, sementara penghentian Zantac dapat menyebabkan dispepsia rebound.

Peringatan

Pasien yang alergi terhadap obat-obatan berikut tidak boleh menggunakan Prilosec: omeprazole, dexlansoprazole (Dexilant), esomeprazole (Nexium), lansoprazole (Prevacid), pantoprazole (Protonix) dan rabeprazole (Aciphex). Pasien juga harus memperingatkan dokter mereka jika mereka memiliki riwayat penyakit hati. Pasien dengan alergi terhadap ranitidine tidak boleh menggunakan Zantac. Mereka harus memperingatkan dokter mereka jika mereka memiliki riwayat porfiria, fenilketonuria atau penyakit ginjal atau hati.

Interaksi obat

Prilosec dapat berinteraksi dengan obat-obatan berikut: antibiotik tertentu, termasuk ampisilin (Principen, di Unasyn); antikoagulan seperti warfarin (Coumadin); atazanavir (Reyataz); benzodiazepin seperti diazepam (Valium); cilostazol (Pletal); clopidogrel (Plavix); cyclosporine (Neoral, Sandimmune); digoxin (Lanoxicaps, Lanoxin) disulfiram (Antabuse); diuretik; suplemen zat besi; ketoconazole (Nizoral); methotrexate (Rheumatrex, Trexall), nelfinavir (Viracept); fenitoin (Dilantin); saquinavir (Invirase); tacrolimus (Prograf); dan vorikonazol (Vfend) dan obat antijamur atau anti-ragi resep lainnya. Zantac dapat berinteraksi dengan obat-obatan berikut: atazanavir, delavirdine, dasatinib, gefitinib, glipizide, raltegravir, triazolam, antijamur azole seperti ketoconazole, aspirin atau NSAIDs seperti aspirin.

Biaya

Paket 30 hitungan (persediaan satu bulan) dari 20 miligram pil Prilosec mulai dari $ 10, 05. Paket 30 hitungan (persediaan satu minggu hingga satu bulan) 150 miligram tablet Zantac mulai dari $ 4.

Artikel Terkait