Psikopat vs Sosiopat

Psikopati dan sosiopati adalah gangguan kepribadian anti-sosial. Sementara kedua gangguan ini adalah hasil dari interaksi antara kecenderungan genetik dan faktor lingkungan, psikopati digunakan ketika penyebab yang mendasarinya condong ke arah keturunan. Sosiopat adalah istilah yang digunakan ketika perilaku antisosial adalah akibat dari cedera otak atau faktor sosiologis negatif seperti pengabaian orangtua, kenakalan teman sebaya, sistem kepercayaan, dan pengasuhan. Dalam beberapa tahun terakhir, istilah psikopat telah memperoleh makna khusus dan kondisinya sekarang lebih dipahami secara luas.

Psikopat tidak mampu berempati dan membentuk hubungan yang penuh kasih. Namun, mereka dapat berpura-pura menarik dan penuh kasih, sehingga orang-orang di sekitar mereka tidak selalu dapat mendeteksi kurangnya empati mereka. Psikopat juga tidak memiliki hati nurani atau kompas moral, sehingga mereka tidak merasa bersalah. Sosiopat, di sisi lain, mampu berempati dan bersalah. Sementara sosiopat impulsif, pemarah dan tidak menentu, mereka dapat membentuk keterikatan pada beberapa orang atau kelompok.

Gangguan kepribadian anti-sosial dapat mengakibatkan perilaku kekerasan tetapi itu tidak bisa dihindari. Psikopat yang sangat cerdas dapat menyalurkan kecenderungan mereka pada kejahatan kerah putih atau sekadar kejam dalam bisnis. Seorang psikopat mungkin adalah CEO yang sukses dengan keluarga, tetapi sosiopat cenderung hidup di pinggiran masyarakat.

Meskipun psikiater sering menganggap dan memperlakukan sosiopat dan psikopat sebagai sama, para kriminolog memperlakukan mereka sebagai berbeda karena perbedaan dalam perilaku luar mereka.

Grafik perbandingan

Grafik perbandingan psikopat versus sosiopat
Psikopat Sosiopat
MenderitaGangguan kepribadian antisosial (ASPD); kurangnya empati; tidak ada hati nuraniGangguan kepribadian antisosial (ASPD). Impulsif tinggi.
Asal penyakitPsikolog umumnya menggunakan istilah psikopati untuk menyiratkan kondisi bawaan individu. Ini berasal dari bagian sifat dari perdebatan alam vs pengasuhan.Istilah sosiopati umumnya menyiratkan bahwa faktor lingkungan, seperti asuhan, telah memainkan peran dalam pengembangan ASPD.
Kecenderungan untuk KekerasanBervariasiTinggi
ImpulsifBervariasi; umumnya rendahTinggi
Tingkah lakuTerkendaliTak menentu
Perilaku kriminalKecenderungan untuk berpartisipasi dalam skema dan mengambil risiko yang telah diperhitungkan untuk meminimalkan bukti atau paparan.Kecenderungan untuk meninggalkan petunjuk dan bertindak berdasarkan dorongan hati.
Predisposisi PidanaKecenderungan kejahatan terencana dengan risiko yang dapat dikendalikan, oportunisme kriminal, penipuan, kekerasan yang diperhitungkan atau oportunistik.Kecenderungan perilaku kriminal impulsif atau oportunistik, pengambilan risiko berlebihan, kekerasan impulsif atau oportunistik.
Hubungan sosialDapat tampak normal dalam hubungan sosial, tetapi tidak memiliki keterikatan, empati, atau nurani. Seringkali pemangsa sosial. Dapat melukai keluarga dan teman-teman tanpa merasa bersalah. Nilai-nilai hubungan yang menguntungkan diri mereka sendiri.Dapat berempati dengan teman dekat atau keluarga; akan merasa bersalah jika mereka menyakiti orang yang dekat dengan mereka.

Perbedaan Perilaku Luar Psikopat dan Sosiopat

Hubungan sosial

Baik sosiopat dan psikopat mampu membentuk hubungan. Neurologi psikopat mempersulit mereka untuk merasakan empati. Mereka menghargai hubungan yang menguntungkan mereka tetapi tidak merasa bersalah karena mengambil keuntungan dari teman dekat dan keluarga. Psikopat bisa sangat menawan tetapi mereka hanya berpura-pura dan tidak benar-benar merasakan ikatan emosional.

Sosiopat umumnya mampu berempati dan bersalah, meskipun terlalu lemah untuk menolak dikuasai oleh impulsif dan perilaku tak menentu mereka. Namun, hubungan mereka - setidaknya dengan orang yang akhirnya menjadi dekat - bisa "normal".

Psikopat bisa sangat manipulatif dan merusak dalam penyalahgunaan mereka terhadap orang-orang di sekitar mereka. Tidak seperti sosiopat, mereka dapat terorganisir secara obsesif dan memberikan penampilan normal dalam hubungan sosial mereka, seringkali membentuk hubungan simbiotik atau parasit.

Karier

Psikopat sering memiliki karier yang sukses dan mencoba membuat orang lain menyukai dan memercayai mereka. Ini karena mereka memahami emosi sosial manusia dengan cukup baik dan mampu meniru emosi ini, bahkan jika mereka tidak dapat mengalaminya. Ini memungkinkan mereka untuk menjadi manipulator utama emosi manusia.

Sosiopat sering kesulitan mempertahankan pekerjaan dan rumah yang stabil. Sosiopat sering ditemukan di pinggiran masyarakat.

Kecenderungan kekerasan

Meskipun gangguan kepribadian antisosial ditandai oleh impulsif, psikopat biasanya sangat teliti dalam merencanakan kejahatan mereka. Kejahatan mereka bisa tidak terdeteksi untuk waktu yang lama. Kejahatan kekerasan jarang terjadi; sebagian besar psikopat memanfaatkan orang-orang di sekitar mereka tanpa melakukan sesuatu yang ilegal, atau terlibat dalam kejahatan kerah putih seperti penipuan.

Pecahnya kekerasan sosiopat cenderung tidak menentu dan tidak terencana. Mereka juga cenderung meninggalkan lebih banyak petunjuk.

Baik sosiopat dan psikopat melakukan kejahatan karena mereka termotivasi oleh keserakahan atau balas dendam. Tetapi psikopat tidak merasakan penyesalan setelah kejahatan mereka karena mereka tidak memiliki kemampuan untuk berempati. Banyak pembunuh berantai yang produktif adalah psikopat.

Kesamaan antara Psikopat dan Sosiopat

Sosiopat dan psikopat keduanya menderita gangguan kepribadian antisosial, yang dapat diobati atau dikurangi jika didiagnosis dengan benar. Perawatan melibatkan psikoterapi dan mungkin juga memerlukan obat-obatan. Bahkan, psikiater sering tidak membedakan antara keduanya berdasarkan perilaku; sebaliknya, mereka memberi label seseorang dengan ASPD sebagai sosiopat jika kondisi mental mereka adalah akibat dari kebanyakan kondisi sosial seperti pelecehan selama masa kanak-kanak dan seorang psikopat jika kondisinya terutama bawaan.

Gejala-gejala pada kedua kasus mulai terbentuk dan muncul pada usia sekitar lima belas tahun. Gejala awal bisa berupa kekejaman yang berlebihan terhadap hewan diikuti oleh kurangnya hati nurani, penyesalan atau rasa bersalah karena tindakan yang menyakitkan kepada orang lain pada tahap selanjutnya. Mungkin ada pemahaman intelektual tentang perilaku sosial yang sesuai tetapi tidak ada respons emosional terhadap tindakan orang lain. Psikopat juga mungkin menghadapi ketidakmampuan untuk membentuk hubungan yang tulus, dan mungkin menunjukkan reaksi yang tidak sesuai atau tidak proporsional terhadap anggapan kelalaian.

Pedoman klinis dalam DSM-5 untuk mendiagnosis gangguan kepribadian antisosial adalah sebagai berikut:

  1. Gangguan signifikan dalam fungsi pribadi dimanifestasikan oleh
    1. Gangguan fungsi diri: (a) Identitas (ego-sentrisme; harga diri yang berasal dari keuntungan pribadi, kekuasaan atau kesenangan), atau (b) Pengarahan diri sendiri (penetapan tujuan berdasarkan kepuasan pribadi; tidak adanya standar internal prososial)
    2. Kerusakan dalam fungsi interpersonal: (a) Empati (kurangnya kepedulian terhadap perasaan, kebutuhan, atau penderitaan orang lain; kurangnya penyesalan setelah menyakiti atau menganiaya orang lain), atau (b) Keintiman (ketidakmampuan hubungan intim yang saling menguntungkan; penggunaan dominasi atau intimidasi) untuk mengendalikan orang lain)
  2. Ciri-ciri kepribadian patologis dalam domain berikut:
    1. Antagonisme, ditandai oleh: (a) Manipulativeness, (b) Tipu daya, (c) Callousness, (d) Permusuhan
    2. Disinhibition, ditandai dengan (a) Tidak bertanggung jawab, (b) Impulsif, (c) Pengambilan risiko
  3. Gangguan fungsi kepribadian dan ekspresi kepribadian individu tidak lebih dipahami sebagai normatif untuk tahap perkembangan individu atau lingkungan sosial budaya.
  4. Gangguan fungsi kepribadian dan ekspresi sifat kepribadian individu tidak semata-mata karena efek fisiologis langsung dari suatu zat (misalnya, obat pelecehan, obat-obatan) atau kondisi medis umum (misalnya, trauma kepala parah).
  5. Individu setidaknya berusia 18 tahun.

Perawatan dan Dukungan

Antisocial Personality Disorder adalah penyakit mental yang dapat dikelola dengan obat-obatan dan terapi.

Mayo Clinic juga memiliki informasi tentang penyakit dan sumber daya untuk dukungan.

Psikopat vs Psikotik

Perlu dicatat bahwa psikopat tidak "gila" atau cacat mental. Seseorang yang psikotik menderita keterputusan dari kenyataan, ditandai oleh delusi dan halusinasi. Ini biasanya membuat individu tidak dapat berfungsi secara normal. Tetapi psikopat tidak cacat mental dan tidak kehilangan kontak dengan kenyataan.

Artikel Terkait