Cepat vs. Air Terjun

Rapids dan air terjun adalah fitur hidrologis tetapi berbeda dalam pembentukan dan aliran air.

Grafik perbandingan

Grafik perbandingan Cepat versus Air Terjun
Cepat Air terjun
TentangBagian dari sungai di mana arusnya sangat cepat dan kasarAliran air permanen di tepi tebing yang tahan erosi.
PembentukanBentuk karena peningkatan aliran air yang ditandai dengan sungai menjadi lebih dangkal.Bentuk karena pecah tiba-tiba pada ketinggian atau titik jurang batu karena air yang mengalir di atasnya.
Dibuat olehEmpat faktor, secara terpisah atau dalam kombinasi, dapat membuat jeram: gradien, penyempitan, obstruksi, dan laju aliran.Menciptakan penurunan curam, vertikal, dan genangan ke mana air sungai jatuh.
ContohnyaAir ganas di bawah Air Terjun Niagara, Des Moines Rapids, dll.Air Terjun Angel, Air Terjun Boyoma, Air Terjun Victoria, dll.
JenisEnamSepuluh

Apa itu air terjun dan apa itu air terjun?

Cepat adalah bagian dari sungai di mana arus sangat cepat karena gradien yang relatif curam dari dasar sungai di tempat itu menyebabkan peningkatan aliran air dan turbulensi. Ini adalah fitur hidrologis antara bagian aliran yang mengalir dengan lancar (hujan deras) dan hujan deras tiba-tiba (riam). Air terjun adalah aliran air permanen di tepi tebing yang tahan erosi. Ini adalah formasi geologis yang dihasilkan dari pecahnya ketinggian atau knickpoint batuan.

Formasi jeram vs air terjun

Air terjun yang mengalir di atas batu yang tahan erosi terbentuk karena ketinggian atau titik knick yang tiba-tiba pecah. Aliran menjadi lebih luas dan dangkal tepat di atas air terjun, dan umumnya ada kolam yang dalam di tempat air jatuh karena energi kinetik dari air yang mengenai bagian bawah. Di sisi lain, bentuk cepat karena pendangkalan sungai ditandai oleh beberapa batu yang terpapar di atas permukaan air. Batuan ini umumnya lebih tahan erosi dibandingkan dengan batuan di sekitarnya di bawah aliran air.

Faktor penciptaan untuk air terjun vs jeram

Empat faktor, secara terpisah atau dalam kombinasi, dapat membuat jeram: gradien, penyempitan, obstruksi, dan laju aliran. Gradien, penyempitan, dan obstruksi adalah faktor topografi yang berjajar dan relatif konsisten. Laju aliran tergantung pada variasi musiman dalam curah hujan dan pencairan salju dan pada tingkat pelepasan bendungan hulu. Di sisi lain, ketika sungai mengalir di atas lapisan batuan yang tahan erosi, batuan yang lebih lemah di hilir aus, menciptakan curam, vertikal jatuhkan dan kolam terjun yang menjadi tempat air jatuh. Batuan yang terkikis dan jatuhkan vertikal serta kolam rendam ini adalah faktor yang mempengaruhi Air Terjun. Seiring waktu, erosi yang berlanjut menyebabkan air terjun mundur ke hulu membentuk lembah yang dalam.

Contoh jeram dan air terjun

Air terjun biasa ditemukan di pegunungan. Hal ini disebabkan oleh perubahan yang tiba-tiba dan bencana di aliran sungai di daerah perbukitan. Bisa juga karena air yang mengalir di atas batu yang sama selama bertahun-tahun dan juga perubahan lingkungan yang tiba-tiba seperti tanah longsor, gempa bumi, dll. Angel Falls di Venezuela adalah air terjun tertinggi di Dunia; Air Terjun Boyoma memiliki volume air terbesar (600.000 kaki kubik per detik); Air Terjun Victoria adalah yang terluas di Dunia. Air ganas di bawah Air Terjun Niagara adalah salah satu contoh yang cepat. Des Moines Rapids adalah salah satu dari dua jeram besar di Sungai Mississippi

Jenis jeram dan air terjun

Meski ada enam jenis jeram, ada 10 jenis air terjun.

Jenis-jenis Rapids

Berbagai jenis Rapids diklasifikasikan berdasarkan kesulitan navigasi. Keenam jenis jeram itu adalah:

  • Kelas I cepat - Memiliki gelombang kecil dalam air yang bergerak cepat dan sangat sedikit hambatan.
  • Kelas II cepat - Memiliki saluran lebar dan jeram yang mudah dinavigasi, tanpa banyak belokan atau rintangan. Ombak kecil tingginya kurang dari dua kaki.
  • Kelas III cepat - Menengah. Arus yang kuat membutuhkan pelatihan dan kemampuan untuk bermanuver dengan cepat dan efektif. Mulai dari kelas ini, kasau membutuhkan panduan. Tidak cocok untuk anak kecil.
  • Kelas IV cepat - Lanjutan. Jeram kuat untuk paddlers kuat yang dapat menangani putaran dan putaran sengit. Tetes dan ombak biasa terjadi.
  • Kelas V cepat - Pakar. Jeram yang keras dan berbahaya, biasanya terbentuk melalui saluran yang terhalang, belokan yang kencang, dan jatuh yang menjulang.
  • Kelas VI cepat - Tidak Dapat Dihentikan. Kemungkinan kematian saat mencoba kelas 6 berjalan.

Jenis-jenis air terjun

Jenis-jenis air terjun adalah:

  • Blok: Air turun dari aliran atau sungai yang relatif luas.
  • Cascade: Air turun serangkaian langkah-langkah batu.
  • Katarak: Air terjun besar.
  • Kipas: Air menyebar secara horizontal saat turun sambil tetap berhubungan dengan batuan dasar.
  • Ekor kuda: Air yang turun mempertahankan kontak dengan batuan dasar.
  • Terjun: Air turun secara vertikal, kehilangan kontak dengan permukaan batuan dasar.
  • Punchbowl: Air turun dalam bentuk terbatas, kemudian menyebar di kolam yang lebih luas.
  • Tersegmentasi: Aliran air yang sangat berbeda saat turun.
  • Berjenjang: Tetesan air dalam serangkaian langkah atau jatuh yang berbeda.
  • Multistep: Serangkaian air terjun satu demi satu dengan ukuran yang kira-kira sama, masing-masing dengan kolam renang cekung sendiri.

Air terjun yang dibuat secara artifisial

Terkadang karena nilai estetisnya, Air Terjun dibuat, dalam skala kecil, di kebun. Rapids tidak dapat dibuat seperti ini.

Artikel Terkait