Sinhala vs. Tamil

Ras Sinhala dan Tamil adalah dua divisi demografis yang dominan dalam masyarakat Sri Lanka. Sementara ada sejarah perselisihan politik antara kedua ras, pemerintah Sri Lanka mengalahkan gerilyawan Tamil pada 2009 untuk membasmi gerakan separatis Tamil.

Grafik perbandingan

Grafik perbandingan bahasa Sinhala versus Tamil
Sinhala Tamil
Distribusi geografisSinhala hidup di bagian Tengah, Barat dan Selatan Sri Lanka. Diduga bahwa pada akhir abad ke-20 (dan pada tahun 2002 selama gencatan senjata), LTTE mengusir penduduk Sinhala dari Utara dan Timur.Warga Tamil tinggal di Negara Bagian Tamil Nadu di India, wilayah utara dan timur Sri Lanka dan sebagai Diaspora di seluruh dunia. Dan 2/3 penduduk Tamil di Sri Lanka tinggal bersama dengan orang Sinhala di selatan dan bagian tengah Sri Lanka
AgamaMayoritas orang Sinhala menganut Buddhisme Theravada. Ada juga minoritas Kristen.Mayoritas orang Tamil adalah Hindu dengan minoritas yang signifikan mempraktikkan agama Kristen atau Islam, dan minoritas kecil yang mempraktikkan agama Buddha, Jainisme, dan ateisme.
Populasi150 lakh (15 juta)10 crore (100 juta) orang berbicara bahasa Tamil sebagai bahasa ibu mereka. Di Sri Lanka, populasi Tamil adalah sekitar 5 juta atau sekitar 15% dari total populasi.
BahasaOrang-orang Sinhala berbicara bahasa Sinhala.Tamil berbicara Tamil.
Baju tradisionalPakaian tradisional orang Sinhala termasuk sarung dan Kandyan.Pakaian tradisional Wanita Tamil adalah sari dan pria adalah Shirt dan Dhoti.
Sejarah Kuno dan asal usulnyaBahasa dan budaya Sinhala berasal dari India Utara, mungkin Bengal seperti kata Mahavamsa. Tetapi kelompok etnis Hela tinggal di pulau itu dan merupakan penduduk asli.Tidak jelas bagaimana orang Tamil datang ke Sri Lanka. Beberapa menyarankan bahwa mereka datang dari India Selatan, sementara yang lain menyarankan bahwa mereka turun dari Yakkhas dan Naga kuno di Sri Lanka. Sebagai bahasa Dravida, Tamil diturunkan dari Proto-Dravidian.

Asal usul populasi Sinhala dan Tamil

Orang-orang Sinhala menghuni Sri Lanka dan merupakan kelompok etnis utama yang membentuk sekitar 74% dari total populasi Sri Lanka. Mereka juga disebut sebagai Hela, atau Sinhala; kata Sinhala, yang berarti "singa orang". Menurut mitologi populer, orang-orang Sinhala adalah keturunan dari pengikut Pangeran Vijaya yang melayani pengasingan (dari 543-483 SM) di Sri Lanka dan berasal dari kerajaan India Timur Laut bernama Singhapur (Modern Singhur, Benggala Barat). Studi genetika telah menunjukkan bahwa asal-usul orang-orang Sinhala terutama terletak di Benggala Barat dan India Selatan, dengan kaitan juga dengan suku asli Hela.

Orang Tamil adalah kelompok minoritas yang tinggal di Sri Lanka (mayoritas orang Tamil sebenarnya tinggal di India di negara bagian Tamil Nadu) yang sebagian besar bermigrasi ke pulau itu sebagai pedagang atau penjajah dari kerajaan Chola India Selatan. Mereka menetap di bagian utara dan timur pulau Sri Lanka. Kebanyakan orang Tamil Sri-Lanka adalah keturunan dari Kerajaan Chola.

Distribusi Geografis dari Tamil dan Sinhala

Suku Sinhala menempati bagian Tengah, Barat, dan Selatan pulau itu. Mayoritas orang Tamil tinggal di Provinsi Utara dan Timur dan ada minoritas Tamil dan Sinhala di seluruh negara pulau itu.

Perselisihan politik untuk negara Tamil yang terpisah

Hubungan antara orang-orang Sinhala dan Sri-Lanka Tamil telah tegang sejak Sri Lanka memperoleh kemerdekaan dari Inggris pada tahun 1948, yang terjadi pada saat konstitusi negara itu ditarik. Pengenalan tindakan khusus Sinhala pada tahun 1956 memicu kerusuhan di Sri Lanka. Diskriminasi lebih lanjut terhadap penduduk Tamil di Sri Lanka dalam bidang budaya, politik, ekonomi menyebabkan beberapa warga Tamil menyimpan kebencian terhadap kelompok-kelompok Sinhala dan Pemerintah.

Kelompok-kelompok militan menuntut kemerdekaan bagi Tamil yang dikenal sebagai TNT dan kemudian sebagai Macan Pembebasan Tamil Eelam (LTTE) dibentuk pada tahun 1972. Sejak itu, banyak orang Sinhala dan Tamil terjebak dalam konflik ini dan dibunuh. Dimulainya perang saudara dikatakan terjadi pada bulan Juli 1983 dengan serangan mematikan oleh LTTE pada tentara Sri Lanka. Banyak pembicaraan damai gagal antara pemerintah dan LTTE. Dari tahun 1983 hingga berakhirnya perang saudara pada tahun 2009, terus terjadi banyak serangan ofensif baik oleh LTTE dan tentara Sri Lanka. Serangan oleh pelaku bom bunuh diri telah menjadi merek dagang LTTE. Perang ini memaksa banyak orang Tamil untuk menemukan rumah baru di negara lain seperti Kanada dan Australia.

Pada tahun 2009, pemerintah Sri Lanka melakukan upaya bersama untuk menggunakan angkatan bersenjata untuk menghilangkan LTTE dan terorisme mereka. Sementara mereka berhasil, ada beberapa tuduhan pelanggaran hak asasi manusia oleh pemerintah Sri Lanka. Perang itu juga mengakibatkan ribuan warga sipil Tamil Sri Lanka terbunuh atau terlantar dari rumah mereka dan didorong ke kamp-kamp pengungsi di wilayah lain. [1] Hak-hak orang Tamil (pengungsi dan lainnya) terus menjadi masalah diplomatik penting yang sedang ditangani oleh pemerintah Sri Lanka.

Perbedaan Bahasa

Orang-orang Sinhala berbicara bahasa Sinhala, bahasa Indo-Aria yang juga dikenal sebagai “Helabasa” dan memiliki dua varietas, tertulis dan lisan. Bahasa ini dipengaruhi oleh bahasa Pali dan Sanskerta. Bahasa Tamil berbicara bahasa Tamil, yang merupakan bahasa Dravida.

Perbedaan Agama

Orang-orang Sinhala mengikuti Iman Buddha (Sekolah Theravada), yang diperkenalkan kepada mereka oleh putra Ashoka Mahinda selama abad ke-3 SM. Meskipun mayoritas orang Sinhala adalah penganut Buddha, sejumlah besar juga orang Kristen, karena pengaruh Portugis, Belanda, dan Inggris di pulau itu. Sebagian besar orang Tamil adalah Hindu, dengan populasi Kristen yang signifikan.

Perbedaan budaya

Budaya Sinhala meliputi banyak ritual dan tradisi yang sangat dipengaruhi oleh festival-festival Buddhis. Mayoritas orang Tamil Sri Lanka mengikuti adat dan tradisi Hindu yang mirip dengan ritual India selatan.

Baju tradisional

Pakaian tradisi untuk Sinhala adalah sarung dan Kandyan untuk acara-acara yang lebih formal. Pria mengenakan baju dengan sarung, dan wanita mengenakan sari (disebut Osari). Pakaian tradisional Tamil Sri Lanka adalah sari, dikenakan dengan blus dan rok.

Artikel Terkait