Splenda vs Stevia

Perbedaan terbesar antara pengganti gula nol kalori Splenda dan stevia adalah bahwa stevia dipasarkan sebagai pengganti alami. Splenda adalah nama merek untuk pemanis buatan berbasis sucralose yang berasal dari gula dan rasanya seperti gula. Stevia mengacu pada pemanis yang dibuat dari daun tanaman Stevia rebaudiana, dan meskipun dipasarkan secara alami, ia masih diproduksi dari tanaman. Stevia paling populer dijual dengan merek Truvia dan PureVia.

Grafik perbandingan

Grafik perbandingan Splenda versus Stevia
Splenda Stevia
Apa ituSplenda adalah pemanis buatan berbasis sucralose dan pengganti gula.Stevia adalah pemanis dan pengganti gula yang dibuat dari daun tanaman Stevia rebaudiana.
Komposisi95% dekstrosa, maltodekstrin, sedikit sucraloseSteviol glikosida diisolasi dari tanaman
TujuanDigunakan oleh penderita diabetes atau pengamat berat badan untuk mengurangi kalori dan kadar gula.Digunakan oleh penderita diabetes atau pengamat berat badan untuk mengurangi kalori dan kadar gula.
Aman untuk penderita diabetesYa, untuk insulin; efek samping dari bahan tambahan kimia di luar insulin.Iya.
KaloriSetiap paket memiliki kurang dari 1 gram karbohidrat dan kurang dari 5 kalori, yang memenuhi standar FDA untuk makanan tanpa kalori. 10 gram Splenda mengandung 33 kalori (dibandingkan dengan 39 dalam 10 gram gula meja).0 kalori
FormulirGranular, tabletDaun segar, daun kering, bubuk putih, konsentrat cair
RasaSangat mirip dengan gula.Onset lebih lambat dan durasinya lebih lama dari gula, 300 kali lebih manis dari gula, mungkin pahit atau seperti licorice.
PenggunaanSplenda digunakan baik dalam minuman maupun makanan penutup, karena lebih mendekati rasa seperti gula daripada Equal.Minuman komersial pemanis, minuman pemanis, dapat digunakan dalam memanggang
Disetujui oleh FDA1991 di Kanada; 1998 di AS2008 di AS, sebagai aditif makanan
PabrikanNama merek Splenda, dari British Tate & Lyle, American Johnson & JohnsonMorita Kagaku Kogyo Co., nama merek Truvia dari Cargill, dikembangkan bersama dengan Coca-Cola

Bentuk

Daun stevia kering.

Splenda hadir dalam bentuk granular dan sebagai tablet. Splenda manis dan dipasarkan sebagai rasanya seperti gula, meskipun beberapa pengguna melaporkan bisa membedakannya.

Stevia hadir sebagai daun segar, daun kering, bubuk putih dan konsentrat cair. Dalam bentuk bubuk atau cairan pekatnya, rasa manisnya lebih lambat dan durasinya lebih lama dari gula. Ini 300 kali lebih manis dari gula. Daunnya mungkin terasa pahit atau seperti licorice.

Baik Splenda dan stevia digunakan sebagai pemanis minuman komersial, pemanis buatan dan dalam pembuatan roti. Splenda langsung menggantikan gula meja dalam baking. Roti menggunakan stevia perlu merujuk ke tabel konversi karena manisnya.

Masalah Kesehatan

Splenda terutama terdiri dari dekstrosa dan maltdekstrin, keduanya dapat dicerna. Sucralose tidak dapat dicerna, yang berarti tidak diserap ke dalam tubuh. Dengan demikian, sucralose aman sebagai pengganti gula diabetes. FDA mencantumkan 0, 6 gram sucralose sebagai aman untuk dikonsumsi orang dewasa. Itu berarti 31 gram Splenda. Ukuran porsi adalah satu gram. Sucralose aman untuk penderita diabetes, tetapi penderita diabetes harus waspada terhadap produk yang mengandung Splenda karena mereka mungkin memiliki zat tambahan berbahaya lainnya.

Stevia telah ditemukan memiliki beberapa kualitas obat, seperti kemungkinan efek anti-hiperglikemik, anti-hipertensi, anti-inflamasi, anti-tumor, anti-diare, diuretik dan imunomodulator. Namun, stevia tidak digunakan dalam pengobatan tradisional. Stevia dapat memiliki efek samping seperti mual, kembung, pusing, nyeri otot, dan mati rasa. FDA mencantumkan empat miligram per kilogram berat badan sebagai aman untuk konsumsi orang dewasa, atau 330 miligram untuk orang dewasa. Stevia aman untuk penderita diabetes.

Video di bawah ini membandingkan stevia dengan Truvia, dianggap sebagai salah satu merek stevia paling populer tetapi sebenarnya merupakan campuran bahan selain stevia:

Keamanan

FDA telah melakukan banyak penelitian [1] tentang Splenda dan sucralose, semua menyimpulkan kurangnya risiko, yang menyebabkan persetujuannya. Sebuah studi Universitas Duke 2008 menemukan konsumsi sucralose memiliki efek yang ditandai dalam proses pencernaan pada tikus, tetapi tidak ada efek serupa yang dilaporkan pada manusia.

FDA masih melakukan studi tentang stevia. Telah disetujui sebagai aditif makanan. Otoritas Keamanan Pangan Eropa 2010 menyimpulkan bahwa tidak ada risiko toksisitas dalam menggunakan stevia sebagai pemanis.

Menurut National Institute of Health [2], penelitian telah mengkonfirmasi keamanan pemanis buatan, sementara juga menunjukkan beberapa efek yang tidak diinginkan. Pengganti gula diselidiki secara menyeluruh untuk keamanan dengan ratusan studi ilmiah dan kemudian disetujui oleh otoritas regulasi yang berbeda seperti FDA.

Pabrikan

Di Inggris perusahaan Tate & Lyle memproduksi Splenda, seperti halnya Johnson & Johnson di Amerika Serikat. Splenda terdiri dari 95 persen dekstrosa dan maltodekstrin. Sejumlah kecil komposisi yang tersisa dibuat dari molekul sukralosa, atau sukrosa terklorinasi.

Stevia diproduksi di Jepang oleh Perusahaan Morita Kagaku Kogyo. Itu juga diproduksi sebagai aditif dan pemanis di bawah nama merek Truvia oleh Cargill, yang mengembangkannya bersama dengan Coca-Cola Company. Stevia terdiri dari steviol glikosida yang diisolasi dari tanaman stevia.

Sejarah

Para ilmuwan di Tate & Lyle menemukan sucralose pada tahun 1976. Mereka menguji metode penggunaan sukrosa dan turunan sintetiknya, dan mereka menemukan bagaimana sukralosa manis secara tidak sengaja. Mereka mematenkan penemuan pada tahun 1976. Sucralose dalam komposisi Splenda disetujui di Amerika Serikat sebagai pemanis buatan pada tahun 1998 dan diperkenalkan pada tahun 1999. Saat ini disetujui di lebih dari 80 negara.

Pabrik stevia telah digunakan selama 1.500 tahun. Orang-orang di Brazil dan Paraguay menggunakan daun stevia untuk mempermanis pohon herbal dan sebagai suguhan manis. Ini juga telah digunakan dalam pengobatan tradisional. Perusahaan Morita Kagaku Kogyo dari Jepang adalah yang pertama yang memproduksi stevia secara komersial sebagai pemanis buatan, dan melepaskannya pada tahun 1971. Stevia disetujui di Amerika Serikat sebagai bahan tambahan makanan pada tahun 2008.

Artikel Terkait