Saham vs. Obligasi

Saham dan obligasi adalah dua kelas utama dari aset yang digunakan investor dalam portofolio mereka. Saham menawarkan kepemilikan saham di sebuah perusahaan, sedangkan obligasi mirip dengan pinjaman yang diberikan kepada perusahaan (obligasi korporasi) atau organisasi lain (seperti Departemen Keuangan AS). Secara umum, saham dianggap lebih berisiko dan lebih tidak stabil daripada obligasi. Namun, ada banyak jenis saham dan obligasi, dengan berbagai tingkat volatilitas, risiko, dan pengembalian.

Perbandingan ini menawarkan tinjauan dasar kelas-kelas aset dan pertimbangan untuk menggabungkannya dalam portofolio yang terdiversifikasi.

Grafik perbandingan

Grafik perbandingan obligasi dan saham
Obligasi persediaan
Jenis InstrumenHutangKeadilan
BerartiDi bidang keuangan, obligasi adalah jaminan utang, di mana penerbit resmi berutang pada pemegang utang dan berkewajiban membayar pokok dan bungaDi pasar keuangan, modal saham dinaikkan oleh perusahaan atau perusahaan saham gabungan melalui penerbitan dan distribusi saham
SentralisasiPasar obligasi, tidak seperti pasar saham atau saham, seringkali tidak memiliki sistem pertukaran atau perdagangan yang tersentralisasiPasar saham atau saham, memiliki pertukaran terpusat atau sistem perdagangan
PemegangPemegang obligasi pada dasarnya adalah pemberi pinjaman kepada penerbitPemegang saham memiliki bagian dari perusahaan penerbit (memiliki saham)
JenisEfekEfek
Analisis HasilYield nominal, Yield saat ini, Yield hingga jatuh tempo, Yield curve, Durasi obligasi, Cembung obligasiModel Gordon, hasil Dividen, Pendapatan per saham, Nilai buku, Pendapatan, Koefisien beta
PesertaInvestor, Spekulan, Investor InstitusionalPembuat pasar, pedagang lantai, pialang lantai
Dikeluarkan olehObligasi diterbitkan oleh otoritas sektor publik, lembaga kredit, perusahaan dan lembaga supranasionalSaham diterbitkan oleh perusahaan atau perusahaan saham gabungan
PemilikPemegang ObligasiPemegang Saham atau Pemegang Saham
DerivatifOpsi obligasi, Derivatif kredit, Swap gagal bayar kredit, Kewajiban hutang jaminan, Kewajiban hipotek dijaminDerivatif kredit, Keamanan hibrid, Opsi, Berjangka, Maju, Swap
Jumlah Jenis12 Jenis4 Jenis

Apa itu Saham?

Saham, atau saham, adalah unit ekuitas - atau kepemilikan saham - di perusahaan. Nilai suatu perusahaan adalah nilai total dari semua saham beredar perusahaan. Harga saham hanyalah nilai perusahaan - juga disebut kapitalisasi pasar, atau kapitalisasi pasar - dibagi dengan jumlah saham yang beredar.

Saham perusahaan ditawarkan pada saat IPO (Penawaran Umum Perdana) atau penjualan ekuitas kemudian. Saham biasanya diperdagangkan di bursa seperti BSE dan NSE di India atau NASDAQ dan New York Stock Exchange, yang menawarkan likuiditas besar (yaitu, kemampuan untuk mengubah investasi menjadi uang tunai segera setelah diperlukan).

Apa itu Obligasi?

Obligasi hanyalah pinjaman yang diberikan kepada suatu organisasi. Mereka adalah bentuk hutang dan muncul sebagai kewajiban dalam neraca organisasi. Sementara saham biasanya ditawarkan hanya di perusahaan-perusahaan nirlaba, organisasi mana pun dapat menerbitkan obligasi. Memang, pemerintah Amerika Serikat dan Jepang adalah di antara penerbit obligasi terbesar. Obligasi juga diperdagangkan di bursa tetapi seringkali memiliki volume transaksi yang lebih rendah daripada saham.

Jenis Saham dan Obligasi

Ada banyak jenis saham dan obligasi yang dapat dipilih, beberapa di antaranya menghasilkan investasi yang lebih baik daripada yang lain.

Jenis Saham

Saham jatuh dalam dua kategori utama, saham biasa dan saham preferen, dan saham preferen selanjutnya dibagi menjadi saham yang tidak berpartisipasi dan saham. Sebagian besar investor hanya membeli dan menjual saham biasa. Di bawahnya, paling mudah untuk memikirkan jenis stok berdasarkan beberapa faktor utama. Portofolio yang baik dan beragam mencakup berbagai jenis saham perusahaan yang berbeda.

  • Saham berdasarkan ukuran: Ada perusahaan kecil, menengah, dan besar yang dapat berinvestasi. Ketika membahas saham, mereka biasanya disebut sebagai perusahaan kecil (seperti dalam modal pasar), perusahaan menengah, dan perusahaan besar. Perusahaan kecil memiliki kapitalisasi pasar sebesar $ 300 juta hingga $ 2 miliar. Untuk perusahaan menengah, harganya antara $ 2 dan $ 10 miliar. Perusahaan besar, atau besar, memiliki kapitalisasi pasar di atas $ 10 miliar. Perusahaan topi besar biasanya yang paling stabil; perusahaan kecil dan menengah dianggap relatif berisiko untuk berinvestasi tetapi mungkin menawarkan pengembalian yang lebih baik karena potensi pertumbuhan mereka.
  • Saham menurut sektor: Cara lain untuk memikirkan saham adalah berdasarkan sektor. Mereka yang sangat peduli tentang teknologi informasi atau sektor lain mungkin ingin mencurahkan sebagian dari portofolio investasi mereka ke perusahaan-perusahaan tersebut. Standard & Poor's (yaitu, S & P500) mengorganisir saham yang mengikuti ke dalam 10 sektor utama dan bahkan lebih banyak industri, membuatnya mudah untuk melakukan ini (lihat Standar Klasifikasi Industri Global atau daftar perusahaan S&P 500 ini). Ketika berinvestasi berdasarkan sektor, penting untuk berinvestasi di berbagai sektor dan industri untuk menurunkan risiko.
  • Sediaan berdasarkan pertumbuhan: Beberapa sediaan adalah penanam cepat dan memiliki potensi untuk memberikan pengembalian yang baik, tetapi mereka bisa berisiko; ini adalah stok pertumbuhan. Nilai saham adalah mereka yang lebih stabil dalam pasar dan cenderung memberikan beberapa pengembalian secara keseluruhan tetapi tidak cenderung memiliki lonjakan besar atau penurunan nilai.
  • Saham berdasarkan wilayah: Dimungkinkan untuk berinvestasi di pasar lokal dan luar negeri. Berinvestasi dalam dana internasional akan memungkinkan seseorang untuk memasukkan uang ke pasar yang stabil (misalnya, Eropa Barat), pasar negara berkembang yang berisiko (misalnya, Amerika Latin), atau kombinasi keduanya.
  • Dana indeks: Jika memilih dan memilih saham dengan faktor-faktor di atas tampak berlebihan atau seperti itu terlalu banyak masalah, dana indeks dapat menjadi alternatif investasi yang baik. NASDAQ-100 adalah contoh indeks saham; dalam hal ini, daftar 100 saham besar di NASDAQ. Ketika seorang investor menempatkan uangnya dalam dana indeks NASDAQ-100, uang itu dibagi secara merata di antara semua saham dalam dana tersebut. Gagasan di balik dana indeks adalah, secara keseluruhan, seluruh indeks akan tumbuh dan menghasilkan pengembalian, meskipun beberapa saham dalam dana tersebut dapat mengalami penurunan nilainya. Dibandingkan dengan beberapa metode lain, terutama untuk investor yang tidak berpengalaman, dana indeks dapat menjadi cara yang relatif berisiko rendah untuk berinvestasi di pasar saham.

Jenis-jenis Obligasi

Pasar obligasi, yang kadang-kadang juga dikenal sebagai utang atau pasar kredit, memungkinkan investor untuk menerbitkan utang baru di apa yang dikenal sebagai pasar primer dan membeli dan menjual sekuritas utang di pasar sekunder.

  • Obligasi pemerintah: Pemegang obligasi dari obligasi pemerintah meminjamkan uang kepada pemerintah. Asalkan pemerintah berinvestasi dalam tidak default pada jenis pinjaman (tidak mungkin di negara-negara mapan), pokok obligasi dibayarkan kembali penuh dari waktu ke waktu, dengan bunga. Di AS, ada beberapa jenis obligasi pemerintah, yang dikenal sebagai "surat berharga". Tiga utama - surat berharga, surat berharga, dan surat berharga - jatuh tempo pada tingkat yang berbeda dan membayar bunga dengan cara yang berbeda; mereka membutuhkan investasi minimum $ 100. Jenis obligasi pemerintah lainnya mungkin lebih murah untuk dibeli tetapi cenderung menghasilkan pengembalian yang lebih rendah. Ada juga nota bunga mengambang yang menawarkan tingkat bunga variabel menurut pasar. Akhirnya, adalah mungkin untuk berinvestasi di pasar obligasi negara lain. Berinvestasi di negara-negara mapan sangat aman tetapi tidak mungkin menghasilkan pengembalian yang signifikan, sementara berinvestasi di negara-negara berkembang berisiko tetapi dapat terbukti menguntungkan.
  • Obligasi kota (alias, "munis"): Kata "kotamadya" berhubungan dengan lebih kecil, pemerintah daerah, seperti yang mengatur kota, kabupaten, kota, atau negara bagian - yaitu, bukan pemerintah nasional / federal. Sama seperti investor dapat meminjamkan uang kepada pemerintah federal, demikian juga mereka dapat meminjamkan uang kepada pemerintah daerah, biasanya untuk membantu mendanai proyek-proyek publik tertentu, seperti peningkatan air / pembuangan limbah, rumah sakit, sekolah, dll. Sementara banyak pemerintah daerah di seluruh dunia mengeluarkan obligasi kota, pasar obligasi kota AS adalah yang terbesar dan dianggap sebagai salah satu yang paling aman.
  • Obligasi korporasi: Seperti namanya, obligasi korporasi adalah tempat investor meminjamkan uang kepada perusahaan. Mereka melakukan investasi berisiko daripada obligasi pemerintah dan kota, tetapi potensi pengembaliannya jauh lebih tinggi. Untuk menghindari berinvestasi dalam obligasi perusahaan berisiko tinggi, investor menggunakan peringkat obligasi yang disediakan oleh organisasi seperti Standard & Poor's dan Fitch Ratings. Peringkat obligasi seperti apa kedengarannya: mereka menilai kelayakan kredit suatu perusahaan.
  • Obligasi tanpa kupon (alias, obligasi akrual): Obligasi ini sering dijual dengan diskon dan memiliki tingkat bunga tetap yang hanya dibayarkan pada saat jatuh tempo obligasi. Dengan kata lain, tidak ada pembayaran bunga berkala dari obligasi ini; alih-alih, bunga bertambah, atau bertambah, seiring waktu. Meskipun ini dapat menghasilkan investasi yang baik, ada beberapa kekurangan dalam hal bagaimana mereka dikenakan pajak.

Saham dan Obligasi yang Harus Dihindari

  • Saham sen / sen: Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC) mendefinisikan saham sen yang umumnya "keamanan yang dikeluarkan oleh perusahaan yang sangat kecil yang diperdagangkan dengan harga kurang dari $ 5 per saham." Saham-saham ini tidak diperdagangkan di bursa saham utama dan mungkin sangat sulit untuk dijual setelah dimiliki. Adalah relatif mudah bagi seseorang untuk kehilangan semua uang yang dia investasikan dalam saham sen.
  • Obligasi Sampah: Ini adalah nama yang diberikan kepada obligasi berisiko tinggi dari perusahaan (atau pemerintah) yang menerima peringkat obligasi lebih rendah dan memiliki peluang lebih besar untuk gagal bayar. Obligasi sampah umumnya harus dihindari oleh sebagian besar investor, karena ada peluang yang sangat baik bahwa seseorang tidak akan melihat pengembalian dan bahkan mungkin kehilangan uang. Namun, beberapa investor yang lebih agresif masih memilih untuk sesekali berinvestasi di dalamnya. [1]

Bagaimana Saham dan Obligasi Dihargai?

Harga suatu saham ditentukan oleh pembeli dan penjual di bursa mana yang bersedia membayar / menerima pada hari tertentu. Secara umum, nilai perusahaan ditentukan oleh nilai asetnya (dikurangi kewajiban), bersama dengan nilai sekarang bersih dari semua pendapatan masa depan. Faktor kunci dalam menentukan nilai adalah harapan pertumbuhan. Jika investor mengharapkan perusahaan untuk tumbuh sangat cepat di masa depan, mereka dapat menghargai perusahaan dengan sangat tinggi bahkan jika saat ini merupakan perusahaan yang merugi. Perusahaan seperti Twitter dan Amazon adalah contoh kasus di mana pendapatan saat ini mungkin kecil - atau bahkan negatif, yaitu, kerugian - tetapi nilai aset perusahaan (seperti kekayaan intelektual, basis pelanggan, merek, niat baik, dan hal tak berwujud lainnya) dan harapan pertumbuhan di masa depan begitu tinggi sehingga perusahaan dihargai miliaran dolar.

Setiap investor memiliki pendapatnya sendiri tentang nilai perusahaan. Harga saham mencerminkan semacam opini konsensus pasar.

Dengan obligasi, harga ditentukan berdasarkan peringkat perusahaan, seperti S&P dan Fitch, menilai kelayakan kredit dari penerbit obligasi. Misalnya, obligasi korporasi yang diterbitkan oleh Apple diberi peringkat AAA, yang berarti lembaga pemeringkat memiliki kepercayaan yang sangat tinggi pada kemampuan Apple untuk membayar kembali pinjamannya, utang obligasi yang dimiliki oleh pemegang obligasi. Kemungkinan bahwa Apple akan gagal bayar atas pinjamannya sangat rendah, sehingga perusahaan dapat meminjam dengan tingkat bunga yang sangat rendah (katakanlah, 2%).

Imbal Hasil Obligasi vs Harga

Unsur yang membingungkan dari obligasi adalah bahwa mereka memiliki dua jenis penilaian, nilai harian, harga, di pasar obligasi, di mana obligasi dapat dibeli dan dijual, dan nilai pengembalian jangka panjang, hasil (atau, lebih sering, hasil ke jatuh tempo), di mana investor mendapatkan kembali biaya pokok obligasi, ditambah bunga, plus / minus setiap keuntungan atau kerugian.

Harga obligasi memiliki hubungan unik dengan hasil obligasi. Khususnya, ketika harga obligasi naik di pasar obligasi, hasil obligasi menurun; atau ketika harga menurun, hasil meningkat. Untuk investor yang lebih waspada dan aktif, kedua konsep ini bermanfaat. Untuk melihat contoh bagaimana harga dan hasil berhubungan satu sama lain, tonton video di bawah ini.

Faktor eksternal

Faktor eksternal organisasi juga mempengaruhi harga saham dan obligasi. Misalnya, ketika ekonomi lemah dan stagnan, semua harga saham cenderung turun karena nilai yang diharapkan dari pendapatan masa depan lebih rendah. Sebaliknya, ketika ekonomi tumbuh, dan pengangguran rendah, investor lebih percaya diri.

Faktor lain adalah jumlah uang beredar. Ketika suku bunga diturunkan - seperti, Federal Reserve lakukan setelah krisis keuangan 2008 - dua hal terjadi yang mengembang harga saham:

  1. Ada lebih banyak uang dalam sistem keuangan. Lebih banyak uang yang beredar meningkatkan inflasi dan mendorong kenaikan harga saham.
  2. Opsi "Lebih aman" untuk menginvestasikan uang dalam hutang (obligasi) menjadi kurang menguntungkan ketika suku bunga turun. Jadi investor memilih saham untuk mengejar pengembalian yang lebih tinggi.

Membangun Portofolio

Risiko dan Kinerja

Secara umum, saham dianggap lebih berisiko dan lebih tidak stabil daripada obligasi. Namun, saham juga diyakini menawarkan pengembalian yang lebih tinggi dibandingkan dengan obligasi. Bagan ini membandingkan pengembalian dari saham vs obligasi selama periode 10 tahun dan mewakili pemikiran konvensional seputar kinerja saham vs obligasi:

Pertumbuhan $ 10.000 diinvestasikan dalam dana indeks Vanguard untuk total pasar saham (VTSMX) dan total pasar obligasi (VBMFX), lebih dari 10 tahun.

Peringatan besar untuk bagan seperti ini adalah ia dapat terlihat sangat berbeda tergantung pada periode waktu. Misalnya, jika grafik 10 tahun berakhir pada September 2018 maka akan terlihat seperti ini:

Grafik yang sama seperti di atas, membandingkan total pasar saham dan ETF pasar obligasi total dari Vanguard tetapi untuk periode 10 tahun yang berbeda, yang ini berakhir pada September 2018..

Penting untuk dipahami bahwa saham seringkali merupakan investasi jangka panjang (10+ tahun), biasanya untuk tujuan pensiun. Pada tahun tertentu, sebuah saham dapat memiliki tinggi dan rendah yang curam karena nilainya didefinisi ulang berulang kali di pasar, membuat pembelian dan penjualan sering kali sangat berisiko dan sebagian besar tidak disarankan. Namun, seiring waktu, saham cenderung kembali rata-rata 6-7% setiap tahun, setelah disesuaikan dengan inflasi dan dividen. [2] [3]

Grafik menunjukkan indeks saham NASDAQ, Dow Jones, dan S&P 500 dari waktu ke waktu. Perhatikan naik turunnya tren umum menuju pertumbuhan.

Obligasi juga digunakan untuk tabungan pensiun, tetapi obligasi jangka pendek - yang jatuh tempo dalam 10 tahun atau kurang - dapat dengan mudah digunakan sepanjang hidup untuk pengembalian yang kecil dan berkala. Jangka panjang (misalnya, 30 tahun) obligasi Treasury AS biasanya memiliki pengembalian sekitar 3-4%. [4]

Alokasi

Investor pertama kali sering ingin tahu berapa banyak uang yang harus mereka alokasikan untuk saham dan berapa banyak yang harus mereka alokasikan untuk obligasi. Jawabannya tergantung . Yang menjadi tergantung adalah toleransi risiko, yang berubah seiring bertambahnya usia; kemampuan dan keterampilan dalam hal strategi pengambilan risiko; dan berapa banyak likuiditas yang dibutuhkan. Ada banyak strategi yang dapat digunakan untuk berinvestasi:

  • Pendekatan sederhana: John Bogle, dari ketenaran Bogleheads dan pendiri Vanguard Group, merekomendasikan pendekatan sederhana untuk berinvestasi, di mana satu berinvestasi dalam dua dana indeks, total dana indeks pasar AS dan total dana pasar obligasi AS. Berinvestasi dalam kelompok ketiga dari saham atau obligasi internasional juga sering direkomendasikan. Ini dengan mudah membuat investasi saham menjadi semacam pengalaman "atur dan lupakan". Lihat juga ETF vs Reksa Dana.
  • Pendekatan yang lebih kompleks: Orang yang lebih muda dapat mengambil risiko lebih besar daripada orang tua karena mereka punya waktu untuk mengganti kerugian yang signifikan. Beberapa menganjurkan bahwa mereka yang lebih muda harus mengambil risiko lebih besar dan berinvestasi lebih banyak di pasar saham daripada di obligasi, sementara mereka yang lebih tua harus mengurangi risiko mereka dan berinvestasi lebih banyak di obligasi dan saham yang dianggap lebih aman, meskipun saham masih harus menjadi mayoritas portofolio. Beberapa juga merekomendasikan investasi dalam jumlah kecil di real estat (REIT).

Diversifikasi Saham dan Portofolio Obligasi

Diversifikasi mengurangi risiko. [5] Mereka yang memutuskan untuk berinvestasi secara manual di pasar saham, daripada menggunakan dana indeks, harus belajar mendiversifikasi portofolio mereka sendiri. Hanya karena seorang investor tertarik atau tahu banyak tentang industri energi tidak berarti dia hanya boleh berinvestasi di dalamnya. Seseorang yang hanya memiliki saham di satu perusahaan atau industri memiliki risiko kehilangan uang yang jauh lebih besar daripada orang yang berinvestasi di banyak perusahaan dan industri dan berbagai jenis obligasi. Investor harus membeli berbagai macam saham dan obligasi menggunakan beberapa faktor yang tercantum di atas.

Alat dan Biaya Investasi

Ketika berbicara tentang berinvestasi, pepatah lama agak benar: kita harus punya uang untuk menghasilkan uang. Investasi dalam jumlah kecil dalam satu perusahaan kurang bijaksana daripada menabung dan kemudian berinvestasi dalam jumlah yang lebih besar dalam dana indeks atau di beberapa jenis perusahaan dan obligasi; kebanyakan akun pialang membutuhkan setidaknya $ 500 untuk memulai.

Investor pertama kali juga harus siap untuk biaya. Akun pialang membebankan biaya akun dan / atau biaya perdagangan. Lainnya memiliki model bisnis berbeda yang mengenakan biaya persentase tetap.

Beberapa alat dan pelacak investasi umum meliputi:

  • Charles Schwab
  • E * PERDAGANGAN
  • Kesetiaan
  • daun mint
  • Modal Pribadi
  • Scottrade
  • TD Ameritrade
  • Grup Vanguard

Beberapa perbandingan lain yang relevan dengan pembelian dan penjualan saham: Harga Permintaan vs Harga Penawaran, Opsi Beli vs Opsi Put, Kontrak Berjangka vs Opsi, Kontrak Forward vs Kontrak Berjangka, Limit Order vs Stop Order, dan Naked Short Selling vs Short Selling.

Pemegang Saham vs. Pemegang Obligasi

Pemegang saham memiliki hak investasi yang berbeda dari pemegang obligasi. Sebagai bagian dari pemilik sebuah perusahaan, pemegang saham mendapatkan suara dalam bagaimana sebuah perusahaan dijalankan, sementara pemegang obligasi, sebagai pemberi pinjaman, tidak memiliki suara dalam bagaimana pemerintah atau perusahaan mengelola diri mereka sendiri atau pinjaman mereka. Akan tetapi, dalam kasus likuidasi perusahaan, pemegang obligasi menjadi yang teratas, dengan investasi mereka mendapat prioritas dibandingkan investasi pemegang saham. [6]

Hak Pilih

Manfaat memiliki saham adalah kemampuan untuk berpartisipasi dalam urusan perusahaan. Pemegang saham memiliki hak untuk melihat catatan perusahaan, menghadiri (atau mendengarkan) pertemuan tahunan tentang kinerja perusahaan, menerima potongan dari semua dividen yang dinyatakan, berpartisipasi dalam memilih direktur di dewan, dan menuntut perusahaan atas perilaku pelanggaran. [7 ] Sebenarnya tidak ada seperangkat hak ekuivalen bagi pemegang obligasi.

Mereka yang memiliki saham besar dalam sebuah perusahaan akan sering memanfaatkan hak-hak mereka sebagai pemegang saham untuk membantu membimbing perusahaan menuju (mudah-mudahan) lebih banyak pertumbuhan. Misalnya, hak memilih sangat penting, karena dewan direksi perusahaan sangat memengaruhi kinerja perusahaan di masa depan.

Likuidasi dan Kebangkrutan

Terkadang perusahaan gagal dan harus tutup atau reorganisasi. Ketika ini terjadi, mereka dapat memulai proses likuidasi - yaitu, menjual aset untuk melunasi hutang - yang merupakan bagian dari Bab 7 kebangkrutan di AS. Utang selalu dilunasi terlebih dahulu, artinya pemegang obligasi memiliki keunggulan dibandingkan pemegang saham ketika datang ke likuidasi. Pemegang saham menerima uang yang tersisa dari pembayaran hutang, yang mungkin tidak sama sekali. Ini adalah salah satu alasan terbesar investasi obligasi lebih aman daripada investasi saham.

Berbagai jenis kebangkrutan, seperti Bab 11, mempengaruhi pemegang obligasi dan pemegang saham dengan cara yang berbeda dari yang di atas, tetapi umumnya pemegang obligasi keluar sebagai yang teratas jika dibandingkan dengan pemegang saham. Namun, keduanya tidak mungkin mendapatkan kembali semua investasinya, yang membuktikan lagi pentingnya investasi yang cermat.

Bagaimana Saham dan Obligasi Dikenai Pajak

Berbagai jenis saham dan obligasi dikenakan pajak yang berbeda. Dalam beberapa kasus, bahkan, satu negara bagian dapat mengenakan bunga dibandingkan yang lainnya. Terkadang pajak federal berlaku, dan kali lain tidak.

Namun, secara umum, berikut ini berlaku untuk perpajakan obligasi:

  • Bunga yang diperoleh dari obligasi US Treasury dan tabungan - yaitu, obligasi pemerintah federal - hanya dikenakan pajak di tingkat federal. Pemerintah negara bagian dan lokal tidak mengenakan pajak atas uang ini.
  • Penghasilan obligasi korporasi dikenakan pajak di setiap tingkat. Mereka dikenakan pajak yang paling besar dari semua obligasi karena pengembalian mereka biasanya yang tertinggi.
  • Penghasilan yang diperoleh dari obligasi kota dikenakan pajak dengan cara yang rumit. Terkadang pajak federal, negara bagian, dan lokal berlaku; di waktu lain, tidak ada yang berlaku. Untuk penjelasan menyeluruh tentang bagaimana obligasi daerah dikenakan pajak, lihat artikel Investopedia ini.
  • Meskipun zero-kupon kupon tidak membayar bunga dari waktu ke waktu, tetapi bertambah sampai obligasi jatuh tempo, federal, negara bagian, dan pajak daerah berlaku untuk bunga ini yang kadang-kadang disebut bunga "hantu". [8]

Dan apa yang mengikuti di sini secara umum berlaku untuk perpajakan saham:

  • Saham yang dijual dalam satu tahun setelah pembelian mereka akan dikenakan pajak capital gain jangka pendek - yaitu, berapa pun tarif pajak penghasilan normal investor.
  • Lebih baik berpegang pada saham selama setidaknya satu tahun sebelum menjual, karena pendapatan kemudian dikenakan capital gain jangka panjang. Bagi mereka yang penghasilannya dikenakan pajak 10-15%, pajak capital gain jangka panjang adalah 0%. [9]
  • Penghasilan dari dividen saham juga dikenakan pajak. Mereka dikenakan pajak dengan cara yang sama seperti saham yang dibeli dan dijual. Dengan kata lain, dividen yang diperoleh dari saham lama lebih ringan pajaknya daripada dividen yang baru saja dimiliki.

Artikel Terkait