Pikiran Bawah Sadar vs Pikiran Bawah Sadar

Dalam bidang psikologi, alam bawah sadar merujuk pada bagian kesadaran yang tidak kita sadari. Ini adalah informasi yang tidak secara aktif kita sadari saat ini, tetapi yang dapat memengaruhi kita, seperti hal-hal yang didengar, dilihat atau diingat. Pikiran bawah sadar, di sisi lain, adalah istilah yang diciptakan oleh Freud untuk merujuk pada bagian dari pikiran yang tidak dapat diketahui oleh pikiran sadar, dan termasuk ide, keinginan dan keinginan yang secara sosial tidak dapat diterima, ingatan traumatis dan emosi menyakitkan yang telah ditekan.

Grafik perbandingan

Bagan perbandingan pikiran bawah sadar versus tidak sadar
Alam bawah sadar Pikiran bawah sadar
pengantarAlam bawah sadar adalah bagian dari kesadaran yang saat ini tidak berada dalam kesadaran fokus.Pikiran bawah sadar terdiri dari proses-proses dalam pikiran yang terjadi secara otomatis dan tidak tersedia untuk introspeksi, dan termasuk proses berpikir, memori, mempengaruhi, dan motivasi.
Istilah psikoanalisis?TidakIya
Diciptakan olehPierre JanetFriedrich Schelling
Mengacu padaApa pun dalam pikiran yang tidak dapat diproses secara sadar pada saat itu, tetapi dapat diingat kembaliPikiran yang tertekan, primitif atau naluriah yang tidak dapat dengan sengaja dibawa ke permukaan
Dapat diakses?Ya, jika seseorang mengarahkan perhatiannya padanya dan membuat upaya yang disengaja untuk mengingatBukan dengan diri sendiri. Mungkin oleh psikoanalis berdasarkan perilaku seseorang, pengalaman masa lalu dan faktor lainnya

Sejarah Konsep

Freud menggunakan istilah "bawah sadar" secara bergantian dengan "tidak sadar" pada awalnya, tetapi kemudian menolak gagasan ini. Istilah ini diciptakan oleh psikolog Pierre Janet.

Gagasan "pikiran bawah sadar" terkait erat dengan Freud dan psikoanalisisnya. Istilah ini diciptakan oleh filsuf Jerman abad ke-18 Friedrich Schelling dan diperkenalkan ke bahasa Inggris oleh Samuel Taylor Coleridge. Menurut Freud, pikiran, ingatan, dan perasaan "bawah sadar" orang yang tertekan membuat mereka sakit. Mereka diungkapkan oleh slip lidah dan dalam mimpi.

Ivan Staroversky dari StarOverSky berbicara tentang pikiran sadar, bawah sadar dan tidak sadar:

Kesadaran

Pikiran bawah sadar dan tidak sadar - apakah mereka terlihat seperti Anda?

Informasi yang tersimpan di alam bawah sadar atau pikiran bawah sadar mungkin tidak ada di permukaan, tetapi dapat diakses. Anda dapat mengetahui informasi ini jika mengarahkan perhatian Anda terhadapnya, seperti dalam ingatan. Misalnya, Anda sedang mengobrol dengan seseorang dan seekor anjing lewat dengan santai, Anda tidak akan melihat anjing itu, tetapi ketika diminta untuk mengingat kembali, Anda mungkin dapat mengingat ukuran, warna, dan jalur anjing dalam lingkup visi Anda. .

Pikiran bawah sadar menyimpan pikiran primal, insting yang tidak dapat kita akses dengan sengaja. Perilaku terbuka kita mungkin memberi tanda-tanda kekuatan tidak sadar yang mendorongnya, tetapi itu tidak disengaja. Kenangan dan pengalaman yang tak terhitung jumlahnya dikumpulkan sepanjang masa kanak-kanak dan sebagai balita berkontribusi untuk membentuk orang kita saat ini. Namun, kita tidak dapat mengingat sebagian besar dari ingatan itu, selain beberapa insiden dengan signifikansi yang relatif lebih besar. Ini adalah kekuatan bawah sadar (kepercayaan, pola, realitas subjektif) yang menggerakkan perilaku kita.

Teori

Menurut Freud, ketidaksadaran terbagi antara id (naluri) dan superego (hati nurani), yang saling bertarung secara konstan. Dalam istilah psikoanalitik, ketidaksadaran hanya mencakup hal-hal yang secara aktif ditekan dari pikiran sadar. Mereka dapat disadap melalui asosiasi bebas, mimpi, dan slip Freudian.

Carl Jung mengembangkan teori bawah sadar, dan membaginya menjadi dua lapisan: ketidaksadaran pribadi dan ketidaksadaran kolektif. Ketidaksadaran pribadi adalah informasi yang telah ditekan, sementara ketidaksadaran kolektif adalah kumpulan pengalaman yang diwarisi, dibagikan kepada seluruh umat manusia.

Namun, gagasan ketidaksadaran telah dikritik oleh banyak psikolog, termasuk Jean-Paul Sartre, David Holmes dan John Searle.

Pengaruh Perilaku

Bawah sadar melibatkan semua informasi yang tidak dapat sepenuhnya diproses secara sadar. Menurut Gavin De Becker, "naluri" adalah hasil dari alam bawah sadar. Dalam bukunya "The Gift of Fear, " ia menulis tentang bagaimana alam bawah sadar seseorang dapat memproses informasi dan membuat mereka bertindak berdasarkan rasa takut, tanpa individu tersebut sepenuhnya memahami mengapa mereka bertindak seperti itu.

Menurut Freud, pikiran dan perasaan yang ditekan di alam bawah sadar dapat membuat seseorang tidak sehat. Dia juga mengklaim itu memengaruhi semua perilaku dan keputusan, meskipun kita tidak menyadarinya.

Hipnose

Freud menggunakan teknik-teknik seperti analisis mimpi dan pergaulan bebas untuk memasuki alam bawah sadar. Beberapa orang mengklaim bahwa ketidaksadaran dapat diakses melalui hipnosis, yang membuat pikiran "sadar" untuk beristirahat dan memungkinkan otak untuk mengakses pikiran yang tertekan di bawahnya.

"Bawah Sadar" hanya merujuk pada informasi yang tidak diproses secara sadar, yang dapat mencakup pola perilaku. Oleh karena itu, beberapa orang mengklaim bahwa hipnosis dapat digunakan untuk mengakses dan mengubah pola-pola ini, dan karenanya mengubah perilaku di masa depan.

Apa itu Kesadaran?

Para ilmuwan (dan, memang, para filsuf selama lebih dari dua milenium) telah berusaha memahami kesadaran tetapi tidak ada penjelasan yang disepakati tentang bagaimana atau mengapa kesadaran muncul. Juga tidak jelas apakah hewan selain manusia dapat digambarkan memiliki kesadaran dan teori pikiran.

Video ini, yang diterbitkan oleh The Economist, menawarkan ringkasan yang bagus tentang keadaan perdebatan saat ini di kalangan ilmiah dan filosofis tentang sifat kesadaran:

Artikel Terkait