Diabetes Tipe 1 vs. Diabetes Tipe 2

Diabetes mempengaruhi lebih dari 29 juta orang di Amerika Serikat, dan 1 dari 4 orang yang terkena tidak menyadari bahwa mereka menderita diabetes. [1] Diabetes tipe 1 biasanya didiagnosis pada orang yang lebih muda dan terjadi ketika tubuh tidak dapat memproduksi insulin yang cukup. Pada diabetes tipe 2, tubuh tidak dapat menggunakan insulin yang dihasilkannya. Penyakit ini, sering berhubungan dengan obesitas, gaya hidup yang menetap, dan genetika, paling sering didiagnosis pada orang dewasa, tetapi tingkat kejadian meningkat di kalangan remaja di Amerika. [2] [3]

Grafik perbandingan

Diabetes perbandingan tipe 1 versus diabetes tipe 2
Diabetes Tipe 1 Diabetes tipe 2
DefinisiSel beta dalam pankreas diserang oleh sel-sel tubuh sendiri dan karenanya tidak dapat memproduksi insulin untuk mengeluarkan gula dari aliran darah. Insulin tidak diproduksi.Pelepasan insulin terkait diet begitu besar dan sering terjadi sehingga sel-sel reseptor menjadi kurang sensitif terhadap insulin. Resistensi insulin ini menghasilkan lebih sedikit gula yang dikeluarkan dari darah.
DiagnosaFaktor genetik, lingkungan dan autoimun, idiopatikGenetik, obesitas (adiposa sentral), aktivitas fisik, berat badan lahir rendah / tinggi, GDM, pertumbuhan plasenta yang buruk, sindrom metabolik
Tanda peringatanRasa haus & buang air besar meningkat, rasa lapar terus-menerus, penurunan berat badan, penglihatan kabur dan kelelahan ekstrem, glycouriaMerasa lelah atau sakit, sering buang air kecil (terutama di malam hari), haus yang tidak biasa, penurunan berat badan, penglihatan kabur, infeksi sering dan penyembuhan luka lambat, tanpa gejala
Grup yang Biasa Terkena DampakAnak-anak / remajaDewasa, lanjut usia, kelompok etnis tertentu
Kelompok etnis yang rentanSemualebih umum di Afrika Amerika, Latin / Hispanik, penduduk asli Amerika, Asia atau Kepulauan Pasifik
Efek TubuhDipercaya akan dipicu kerusakan autoimun sel beta; serangan autoimun dapat terjadi setelah infeksi virus seperti gondong, rubel cytomegalovirusTampaknya terkait dengan penuaan, gaya hidup yang tidak banyak bergerak, pengaruh genetik, tetapi kebanyakan obesitas
Atribut fisik umum ditemukanKebanyakan Normal atau TipisSebagian besar kelebihan berat badan atau obesitas
Anda memiliki ini ketikaTubuh Anda membuat terlalu sedikit atau tidak ada insulin.Tubuh Anda masih dapat memproduksi insulin tetapi tidak menggunakannya dengan benar (resistensi insulin)
Perkiraan persentase kejadian5% -10% dari 171 juta orang yang terkena diabetes pada tahun 200090% - 95% dari total kasus. Meskipun jumlah orang Amerika yang diproyeksikan akan menderita diabetes tipe II pada tahun 2030 akan berlipat ganda dari 171 juta menjadi 366 juta kasus
Kelompok usia yang terkena dampakAntara 5 - 25 (angka maksimum dalam kelompok usia ini; Tipe 1 dapat memengaruhi pada usia berapa pun)Sampai saat ini, satu-satunya tipe diabetes yang umum pada anak-anak adalah diabetes tipe 1, kebanyakan anak-anak yang menderita diabetes tipe 2 memiliki riwayat keluarga diabetes, kelebihan berat badan, dan tidak aktif secara fisik. Biasanya berkembang sekitar pubertas
Saluran Glukosa / ReseptorBuka dan serap glukosa ke dalam sel untuk dimanfaatkan oleh proses setelah induksi insulinTidak dapat membuka dan menyerap glukosa, oleh karena itu glukosa tidak dapat dimanfaatkan oleh proses; akibatnya glukosa tetap dalam aliran darah
MenyembuhkanTidak adaTidak ada obat untuk diabetes tipe 2, meskipun kadang-kadang operasi lambung dan / atau perawatan gaya hidup / pengobatan dapat menyebabkan remisi. Latihan fisik, penurunan berat badan & kontrol diet yang sehat disarankan.
PengobatanSuntikan Insulin, rencana diet, pemeriksaan rutin kadar gula darah, olahraga harian Tujuan: glukosa optimal, mencegah / mengobati komplikasi kronis, meningkatkan kesehatan dengan makanan / PA, kebutuhan nutrisi individuDiet, olahraga, penurunan berat badan, dan dalam banyak kasus pengobatan. Suntikan Insulin juga dapat digunakan, SMBG
SeranganCepat (minggu) - sering timbul akut dengan ketoasidosisLambat (tahun)

Apa Penyebab Diabetes?

Diabetes adalah penyakit di mana tubuh tidak dapat menyimpan dan menggunakan bahan bakar untuk energi. Bahan bakar yang dibutuhkan tubuh disebut glukosa. Glukosa berasal dari makanan seperti roti, sereal, pasta, nasi, kentang, buah-buahan, dan beberapa sayuran. Untuk menggunakan glukosa, tubuh membutuhkan insulin. Insulin dibuat oleh organ kelenjar yang disebut pankreas.

Ketika tubuh tidak memproduksi atau memproses insulin yang cukup, itu menyebabkan kelebihan glukosa darah (gula). Ketika tingkat glukosa tubuh terlalu tinggi, itu menjadi kondisi kronis yang dikenal sebagai diabetes.

Diabetes muncul ketika tubuh:

  1. Tiba-tiba menghasilkan sedikit atau tanpa insulin. Ini disebut diabetes tipe 1, yang biasanya berkembang pada anak-anak dan remaja; Namun, tipe 1 dapat berkembang kapan saja dalam kehidupan seseorang.
  2. Secara bertahap menjadi resisten terhadap insulin yang dihasilkannya. Ini disebut diabetes tipe 2, dan merupakan bentuk diabetes yang paling umum, terutama menyerang orang dewasa yang kelebihan berat badan di atas usia 40 tahun yang memiliki riwayat keluarga dengan diabetes tipe 2.

Diabetes tipe 1 (alias, juvenile-onset atau insulin-dependent) berkembang karena virus atau gangguan autoimun di mana tubuh tidak mengenali suatu organ sebagai miliknya dan menyerang organ itu. Tepatnya, sistem kekebalan tubuh menghancurkan sel-sel tertentu di pankreas. Sel-sel ini disebut sel beta, dan mereka membuat insulin, hormon yang mendorong sel untuk menyerap glukosa. Karena gangguan ini, tubuh berhenti membuat insulin.

Diabetes yang paling umum, tipe 2, dikenal sebagai onset dewasa atau diabetes yang tidak tergantung insulin. Ini biasanya terkait erat dengan genetika, obesitas, dan aktivitas fisik. Pada diabetes tipe 2, produksi insulin terlalu rendah atau sel-sel menjadi resisten terhadap hormon, pada dasarnya mengabaikannya. Ini berarti bahwa kadar insulin bisa rendah, tinggi, atau normal, dan bahkan dapat berfluktuasi jika penderita diabetes tidak hati-hati dengan pengobatan.

Grafik perbandingan diabetes tipe 1 dan tipe 2

Siapa yang Menggunakan Insulin?

Karena orang-orang dengan diabetes tipe 1 tidak dapat memproduksi cukup atau insulin apa pun, mereka diharuskan untuk mengambil insulin setiap hari. Inilah sebabnya mengapa diabetes tipe 1 dikenal sebagai diabetes yang tergantung pada insulin .

Orang dengan diabetes tipe 2 mungkin atau mungkin tidak harus menggunakan insulin, karena pankreas mungkin masih mampu memproduksi beberapa insulin yang dapat diatur melalui perubahan gaya hidup (yaitu, diet dan olahraga). Karena itu, diabetes tipe 2 dikenal sebagai diabetes yang tidak tergantung insulin . Sementara beberapa penderita diabetes tipe 2 berhasil menghindari kebutuhan insulin selama beberapa dekade atau bahkan seumur hidup mereka, diabetes tipe 2 adalah penyakit progresif, yang berarti itu memburuk dari waktu ke waktu di sebagian besar individu. Karena itu, penderita diabetes tipe 2 mungkin memerlukan insulin dan obat-obatan lain di kemudian hari atau jika mereka tidak mengelola diet dan olahraga dengan hati-hati.

Apa Insulin Apakah

Pankreas memproduksi dan mengeluarkan insulin, hormon yang membantu tubuh mengubah makanan menjadi energi. Insulin juga membantu menyimpan nutrisi sebagai energi berlebih yang dapat digunakan tubuh di lain waktu. Ketika seseorang makan, insulin melepaskan glukosa darah ke sel-sel tubuh, di mana ia menjadi sumber energi untuk membuat protein, gula, dan lemak. Di antara waktu makan, insulin mengatur penggunaan protein, gula, dan lemak yang disimpan oleh tubuh ini. Otak menerima sinyal insulin untuk mengurangi atau mematikan nafsu makan. Insulin juga memperingatkan hipotalamus untuk mencegah hati memproduksi glukosa berlebih. Resistensi insulin menyebabkan pelepasan berlebihan asam lemak, suatu kondisi negatif yang sering terlihat pada diabetes terkait obesitas.

Dengan kadar insulin yang rendah, kadar glukosa (gula) darah naik atau turun di luar kisaran normal; tingkat berfluktuasi sangat umum pada diabetes tipe 2. Tanpa insulin, tubuh tidak dapat memetabolisme gula. Alih-alih dipecah dalam sel, gula tetap berada dalam darah dan menyebabkan dua masalah utama: ia membuat sel kelaparan untuk energi, mungkin merusaknya secara permanen, dan dapat membuat kerusakan jangka panjang pada mata (misalnya, glaukoma), ginjal, saraf sel, dan jantung. Kadar glukosa darah tinggi yang tidak diobati pada akhirnya dapat menyebabkan kematian.

Faktor Rick: Siapa yang Terkena?

Hanya sekitar 5% hingga 10% dari kasus diabetes yang didiagnosis adalah tipe 1. Penyakit ini biasanya didiagnosis pada anak-anak dan dewasa muda, meskipun secara teknis dapat menyerang pada usia berapa pun. Para ilmuwan belum tahu persis apa yang menyebabkan diabetes tipe 1 tetapi menduga penyakit ini melibatkan kombinasi faktor genetik, lingkungan, dan autoimun.

Orang yang kelebihan berat badan yang tidak berolahraga, berusia di atas 30, dan / atau memiliki kerabat dekat yang menderita diabetes tipe 2, memiliki risiko yang sangat tinggi terkena diabetes tipe 2. Kelompok etnis berisiko tinggi termasuk orang Afrika-Amerika, Latin dan Hispanik, Penduduk Asli Amerika, Penduduk Asli Alaska, orang Asia, dan mereka yang memiliki warisan Amerika Kepulauan Pasifik.

Orang lebih mungkin terkena diabetes jika mereka merokok, memiliki tekanan darah tinggi atau kolesterol, atau, pada wanita, jika mereka menderita diabetes gestasional atau melahirkan bayi yang beratnya lebih dari 9 kilogram. Tes risiko diabetes gratis disediakan oleh Diabetes.org dan hanya perlu beberapa menit untuk menyelesaikannya.

Gejala Diabetes Tipe 1 vs. Diabetes Tipe 2

Gejala diabetes tipe 1 meliputi peningkatan rasa haus dan buang air kecil, kelaparan konstan, penurunan berat badan, penglihatan kabur dan kelelahan ekstrim.

Gejala tipe 2 muncul secara bertahap dan lebih halus daripada yang terlihat dengan tipe 1. Hal ini membuat lebih mudah untuk mengetahui adanya diabetes tipe 2 yang diketahui sebagai pengobatan dini. Gejalanya meliputi penurunan berat badan yang tak terduga, penglihatan kabur, merasa lelah atau sakit lebih sering, lebih sering buang air kecil (terutama di malam hari). Tingkat haus yang lebih tinggi, infeksi yang sering, dan penyembuhan luka dan goresan yang lebih lambat.

Pengobatan

  • Penderita diabetes tipe 1 diminta untuk mengambil suntikan insulin secara teratur untuk memindahkan gula dari aliran darah.
  • Penderita diabetes tipe 2 dapat menggunakan diet, manajemen berat badan, pengalaman, dan — dalam banyak kasus — pengobatan sebagai pengobatan. Kadang-kadang, terutama di kemudian hari, seseorang dengan tipe 2 dapat diberikan insulin untuk mengontrol gula darah dengan lebih baik.

Ada beberapa bukti ilmiah bahwa diabetes tipe 2 dapat dibalik dengan diet ketat. Secara khusus, "diet Newcastle" ini merekomendasikan pengurangan asupan kalori hingga 800 kalori selama 8 minggu. Para peneliti yang mempelajari diet ini menemukan bahwa diabetes tipe 2 disebabkan oleh lemak yang menyumbat pankreas, mencegahnya memproduksi insulin yang cukup untuk mengendalikan kadar gula darah. Ketika tubuh kelaparan, ia menggunakan lemak ini di pankreas. Diet 800 kalori setiap hari terdiri dari tiga 200 g suplemen makanan cair sup dan getar, dan 200 g sayuran tanpa tepung atau setara 800 g yang lebih enak dari makanan pemalu kalori yang Anda ukur sendiri, ditambah 2-3 liter air. Setelah 8 minggu "kelaparan", asupan kalori dapat ditingkatkan tetapi hanya sampai maksimum dua pertiga dari tingkat pra-diagnosis. Olahraga dan diet yang berkelanjutan diperlukan untuk menjaga kadar glukosa darah tetap sehat. [4]

Kesamaan

Orang dengan diabetes tipe 1 dan 2 mengalami banyak gejala yang sama. Mereka juga harus selalu memantau jumlah gula dalam darah mereka. Ini juga sangat penting bagi orang dengan tipe 1 dan 2 untuk tetap berhubungan dekat dengan spesialis diabetes (ahli endokrin). Spesialis ini bekerja dengan profesional lain (pendidik perawat diabetes, pendidik ahli gizi, dll.) Untuk memberikan pasien perawatan terbaik. Penderita diabetes harus mengunjungi tim perawatan mereka setidaknya sekali setiap tiga bulan.

Statistik

Sebuah penelitian yang diterbitkan pada Mei 2014 menemukan bahwa dari tahun 2001 hingga 2009, prevalensi diabetes tipe 1 meningkat 21%, dan diabetes tipe 2 meningkat 30% di antara anak-anak dan remaja di AS [5] [6]

Satu bulan kemudian, pada Juni 2014, CDC merilis statistik terbaru tentang diabetes dan pra-diabetes. Sorotan diberikan di bawah ini, tetapi untuk informasi lebih lanjut lihat infografik ini (semua angka yang berkaitan dengan Amerika Serikat):

  • 29 juta orang menderita diabetes, 8 juta (1 dalam 4) di antaranya tidak terdiagnosis
  • 86 juta orang - lebih dari sepertiga populasi - memiliki kadar gula darah yang cukup tinggi untuk menunjukkan pra-diabetes. 90% dari orang-orang ini tidak tahu mereka menderita pra-diabetes.
  • Tanpa penurunan berat badan dan aktivitas fisik, 15 hingga 30% dari mereka yang menderita diabetes akan mengalami diabetes dalam waktu 5 tahun.
  • Risiko kematian bagi penderita diabetes adalah dua kali lipat dari orang tanpa diabetes. Mereka juga berisiko tinggi untuk masalah kesehatan serius seperti kebutaan, gagal ginjal, penyakit jantung, dan kehilangan jari kaki, kaki, atau kaki.
  • Lebih dari 18.000 anak muda didiagnosis dengan diabetes tipe 1 setiap tahun.
  • Lebih dari 5.000 anak muda didiagnosis dengan diabetes tipe 2 setiap tahun.
  • 5% dari semua kasus diabetes yang didiagnosis pada orang dewasa setiap tahun adalah untuk diabetes tipe 1.
  • Kelebihan berat badan dan menjalani gaya hidup yang menetap adalah faktor risiko terbesar untuk diabetes. Orang dewasa yang kehilangan berat badan dan melakukan aktivitas fisik moderat sekalipun dapat secara signifikan meningkatkan peluang mereka untuk mencegah atau menunda timbulnya diabetes.

Artikel Terkait