WordPress.com vs. WordPress.org

WordPress.org adalah situs web resmi untuk WordPress, blogging dan sistem manajemen konten paling populer di dunia. Karena WordPress adalah perangkat lunak bebas dan sumber terbuka, siapa pun bebas untuk mengunduhnya dari WordPress.org dan menggunakan perangkat lunak tersebut untuk memberi daya pada situs web mereka. Namun, beberapa pengetahuan teknis diperlukan untuk menginstal WordPress dengan benar dan aman dan memeliharanya secara berkelanjutan. Beberapa pengguna WordPress tidak memiliki keterampilan teknis atau waktu untuk mempertahankan contoh WordPress.

WordPress.com adalah layanan freemium yang menginstal dan mengelola blog yang diberdayakan WordPress atas nama penggunanya. Tidak diperlukan keterampilan teknis, juga pengguna tidak perlu khawatir tentang infrastruktur (server yang terhubung internet dengan perangkat lunak yang diperlukan) yang diperlukan untuk meng-host situs web mereka. Di balik layar, WordPress.com juga menggunakan perangkat lunak WordPress. Jadi untuk penulis konten dan editor, pengalaman pengguna hampir identik apakah mereka menggunakan WordPress.com atau contoh WordPress yang di-host-sendiri.

Layanan WordPress.com bertujuan untuk menjadi solusi manajemen konten yang rumit yang hanya membutuhkan sedikit perawatan. Layanan dasar gratis dari WordPress.com mencakup iklan, dan pengguna tidak dapat mengunggah tema atau plugin khusus. Di sisi lain, perangkat lunak WordPress self-hosting (dari WordPress.org) memberi pengguna solusi bebas iklan, dengan opsi penyesuaian tanpa batas. Pengguna memiliki kendali penuh atas konten tetapi juga harus memiliki tanggung jawab atas semua keamanan, pemeliharaan, dan cadangan.

Meskipun solusi yang dihosting WordPress.com sangat kuat - dengan BBC dan CNN di antara pengguna tenda layanan (yang memiliki akses ke fitur kustomisasi khusus) - dapat membutuhkan banyak uang untuk mencapai apa yang mungkin dengan mengelola sendiri instalasi WordPress. diunduh gratis dari WordPress.org. Sifat WordPress yang dapat disesuaikan (perangkat lunak sistem manajemen konten) pada dasarnya menyediakan kemungkinan tak terbatas. Untuk pengguna yang menginginkan solusi "di antara" - lebih banyak fitur dan penyesuaian, tetapi sedikit atau tidak diperlukan pemeliharaan - solusi hosting WordPress yang dikelola, yang mengalihdayakan aspek teknis self-hosting, juga tersedia.

Grafik perbandingan

WordPress.com versus WordPress.org chart perbandingan
WordPress.com WordPress.org
pengantarWordPress.com adalah layanan blog yang menggunakan skrip WordPress open-source untuk memberi daya pada blog pengguna. Blog yang diinangi ditempatkan di subdomain wordpress.com kecuali pengguna membayar untuk pendaftaran domain.WordPress.org menyelenggarakan skrip WordPress yang dapat diunduh gratis, yang merupakan solusi manajemen konten dan blogging yang sepenuhnya dapat disesuaikan. Ini dimaksudkan untuk di-host sendiri di server sendiri.
Situs web//wordpress.com//wordpress.org
PengembangOtomatisOtomatis
Pendaftaran SitusTidak wajib membaca sebagian besar blog. Pendaftaran gratis untuk komentar atau blog.Tidak perlu mengunduh skrip WordPress. Pemilik situs dapat mengubah pengaturan situs menjadi lebih terbuka atau lebih dibatasi (misalnya, memerlukan pendaftaran untuk membaca atau berkomentar).
Nama Domain KhususPengguna harus membayar untuk nama domain mereka sendiri '' dan '' membayar rencana untuk menambahkannya ke blog.Harus membeli domain sendiri dan terhubung ke server hosting.
MonetisasiTidak diizinkan untuk sebagian besar semua blog. Tautan afiliasi diizinkan. Blog dengan banyak lalu lintas dapat meminta undangan ke WordAds.Karena ini adalah solusi yang di-host-sendiri, pengguna dapat memonetisasi situs web mereka sesuai keinginan mereka.
Tema / DesainDesain dapat disesuaikan dengan tema gratis yang disediakan WordPress.com atau tema premium yang dibeli melalui WordPress.com. Pengguna memiliki banyak opsi penyesuaian tema tetapi tidak dapat mengedit HTML atau CSS tanpa memutakhirkan.Ribuan tema gratis dan premium tersedia di web. Tema dapat dibuat dari awal menggunakan HTML, CSS, dan PHP dasar.
Ruang penyimpananJumlah blog yang tidak terbatas dengan jumlah penulis yang tidak terbatas. Paket gratis memiliki 3GB ruang untuk gambar / file. Pengguna dapat meningkatkan penyimpanan atau membeli paket keseluruhan yang lebih baik.Berdasarkan penyedia hosting, tetapi bisa sedikit / terbatas atau tidak terbatas.
Blogging SelulerIya. Dukungan untuk Android, iOS, Blackberry, Windows Phone, dan Nokia.Iya. Ada aplikasi sumber terbuka resmi untuk penggunaan WordPress yang di-host-sendiri. Dukungan hanya untuk pengguna Android dan iOS.
Galeri GambarDukungan galeri yang luas.Dukungan galeri yang luas, tetapi bisa sangat bergantung pada tema.
Unggah Video dan AudioPengguna dapat menyematkan video dari situs lain, seperti Vimeo dan YouTube. Paket premium memungkinkan pengguna untuk mengunggah langsung ke server WordPress.com. Dukungan untuk file audio MP3, M4A, WAV, dan OGG.Pengguna dapat menyematkan video dari situs lain atau mengunggahnya ke server mereka. Ada banyak plugin galeri audio dan video untuk meningkatkan pengunggahan dan pengaturan.
OrganisasiDukungan untuk kategori dan tag.Berbeda dengan tema, tetapi sebagian besar membawa dukungan untuk kategori, tag, dan format posting. Beberapa juga membawa dukungan untuk jenis posting, bidang khusus, dan banyak fitur lainnya.
Anti-SpamAutomattic memiliki Akismet, skrip pencegahan spam yang populer, yang diterapkan di semua blog WordPress.com. Akismet menjaga sebagian besar spam tidak pernah diposting.Beberapa opsi anti-spam disertakan secara default (mis. Moderasi komentar), tetapi plugin mungkin diperlukan untuk perlindungan / keamanan tambahan.
AnalisisMemiliki alat "Stats". Kurang mendalam daripada Google Analytics, yang tidak dapat ditambahkan ke blog WordPress.com.Tidak ada alat statistik bawaan. Harus menambahkan dukungan analitik secara manual atau menggunakan salah satu dari banyak plugin statistik gratis, seperti Jetpack atau WP Slimstat.
PluginTidak ada dukungan WordPress versi mandiri - WordPress.org - memiliki pustaka plugin yang luas.Dukungan penuh. Plugin apa pun dapat digunakan, apakah itu berasal dari repositori WordPress Plugins atau tidak.
HargaBerbagai pilihan: gratis untuk Basic; $ 99 / tahun untuk Premium; $ 299 / tahun untuk Bisnis.Gratis. Pengguna diharuskan membayar biaya hosting dan pendaftaran / perpanjangan nama domain. Tema dan plugin yang dibuat khusus mungkin memerlukan perekrutan desainer dan pengembang.
Hosting SendiriIya. Pengguna dapat mengunduh skrip WordPress open-source dan menyimpannya di server mereka sendiri.Harus host naskah sendiri.

Blogging dan Mengelola Konten

Meskipun WordPress dan versi yang di-host-sendiri memungkinkan pengelolaan konten, WordPress.com melayani mereka yang kurang paham teknologi dan web. Baru-baru ini, WordPress.com telah mengambil pendekatan berbeda pada desain halaman administrasi, sangat menyederhanakan halaman yang paling sering ditemui pengguna - dan bisa dibilang menjauhkan diri dari perangkat lunak yang di-host-sendiri. (Namun, perhatikan bahwa masih mungkin untuk menggunakan area admin yang lebih "canggih" di WordPress.com, yang terlihat hampir identik dengan area admin perangkat lunak WordPress tradisional. Desain yang lebih kompleks tidak lagi ditampilkan sebagai default. )

Klik untuk memperbesar. Sebuah perbandingan berdampingan dari antarmuka administrasi default WordPress.com yang baru (kiri) vs. contoh area admin WordPress tradisional (kanan).

Kalipso

Pada November 2015, Automattic (perusahaan di belakang WordPress) meluncurkan Calypso, antarmuka admin baru untuk situs web dan blog WordPress.com. Karena ini bukan bagian dari perangkat lunak WordPress [ .org ], ini hanya tersedia untuk pengguna WordPress.com. Calypso tidak hanya memberi daya pada antarmuka web untuk tugas admin, tetapi juga tersedia sebagai aplikasi desktop yang dapat diunduh untuk Mac dan Windows.

Fitur WordPress.com vs. WordPress.org

Tema / Desain

Sebuah blog atau situs web yang dibangun menggunakan WordPress versi yang di-hosting sendiri memiliki sangat sedikit, jika ada, keterbatasan dalam hal desain, dan banyak perusahaan dan orang terkenal memanfaatkan perangkat lunak ini. Namun, membangun tema khusus dari awal memiliki kurva belajar yang relatif curam, dengan kebutuhan untuk mengetahui HTML / CSS dan, dalam beberapa kasus, memiliki pemahaman dasar atau lanjutan tentang JavaScript, PHP, MySQL, dan konsep, alat, atau plugin. Karena itu, banyak yang memilih untuk menggunakan tema gratis atau premium yang sudah tersedia di web, meskipun menggunakan ini sering kali disertai beberapa kekurangan ketika mereka gagal memasukkan fitur yang diinginkan atau membuat kesalahan keamanan yang berpotensi berisiko.

WordPress.com memiliki hampir 200 tema gratis dan lebih dari 150 tema premium. [1] Pengguna dengan paket WordPress.com berbayar memiliki opsi penyesuaian lanjutan dengan kemampuan penuh untuk mengedit CSS dan font, dan tier rencana Bisnis WordPress.com mencakup lebih dari 50 tema premium serta kemampuan e-commerce. Pengguna tanpa pengetahuan tentang HTML / CSS dan PHP mendapat manfaat dari fungsionalitas dan keamanan tema premium berbayar, sambil memiliki akses ke layanan dukungan profesional dan berpengetahuan. Memilih tema premium memungkinkan pengguna desain situs yang jauh lebih unik dengan akses ke alat kustomisasi dan pembaruan yang disediakan pengembang.

Penting untuk dicatat bahwa tema khusus tidak pernah dapat diunggah ke layanan WordPress.com, bahkan dengan paket premium atau bisnis. [2] Ketika datang ke desain, ada trade-off dalam menggunakan layanan WordPress.com: kurang kustomisasi hak untuk pengalaman pengguna yang lebih mudah, lebih mudah.

Kustomisasi dan Plugin Lanjutan

Untuk suatu harga, pengguna memperoleh kemampuan untuk mengedit HTML / CSS WordPress.com mereka dan beberapa JavaScript, tetapi mereka tidak mendapatkan akses FTP atau kemampuan untuk mengedit pemrograman yang lebih maju (yaitu, PHP, MySQL). Ketika perangkat lunak WordPress di-host-sendiri, itu dapat diedit agar sesuai dengan kebutuhan pemilik situs dan menggunakan tema atau plugin khusus. File baru atau yang diedit dapat diunggah melalui FTP, cPanel, atau apa pun yang diizinkan oleh host web pengguna. Meng-hosting-sendiri situs web hadir dengan keuntungan tambahan karena dapat mengonfigurasi server web untuk memenuhi spesifikasi tertentu untuk kinerja tinggi, integrasi dengan jaringan pengiriman konten (CDN).

Plugin memungkinkan pengguna untuk memperluas fungsionalitas WordPress dengan pengkodean atau fitur yang disesuaikan. Pengguna dengan pengetahuan yang relevan juga dapat membuat dan menyesuaikan plugin untuk perangkat lunak WordPress, tetapi penggunaan plugin dengan layanan WordPress.com sepenuhnya dibatasi. Beberapa plugin teratas untuk WordPress yang di-host-sendiri termasuk Advanced Customs Fields, yang memfasilitasi manajemen data; Yoast SEO, alat optimisasi mesin pencari yang membantu meningkatkan lalu lintas ke situs pengguna; dan W3 Total Cache, yang menggambarkan performa dan kecepatan keseluruhan situs WordPress.

Tanpa dukungan plugin, WordPress.com sangat terbatas di area ini. Namun, sejumlah fitur canggih, seperti dukungan ecommerce, ada untuk pengguna premium.

Ruang penyimpanan

Ketika datang ke WordPress self-hosting, ruang penyimpanan hanya dibatasi oleh penyedia layanan hosting (server Internet) seseorang. Layanan WordPress.com memulai pengguna dengan 3GB gratis, setelah itu membebankan biaya untuk paket ruang penyimpanan yang berbeda.

Kecuali jika situs memiliki banyak konten video yang akan di-host, ruang penyimpanan 3 GB umumnya lebih dari cukup. Dengan WordPress yang dikelola sendiri, ruang penyimpanan hampir tidak pernah menjadi kendala karena penyedia web hosting menawarkan paket penyimpanan yang cukup murah (jauh lebih besar dari 3 GB).

Multimedia

Pengguna WordPress yang mengatur sendiri instansinya menyediakan penyimpanan mereka sendiri, yang berarti mengunggah foto besar, audio, atau konten video hanya masalah seberapa banyak ruang yang disediakan oleh host mereka. Pengguna layanan WordPress.com dapat mengunggah gambar dan dokumen (mis., File Word) secara gratis, selama mereka tetap di bawah 3GB yang diberikan. Pengguna Premium dan paket Bisnis diberi kebebasan lebih besar dan diizinkan untuk mengunggah konten audio dan video secara langsung.

Komunitas sosial

Sementara WordPress.com dan WordPress yang dikelola sendiri mendukung komentar pada posting dan halaman blog, WordPress.com sudah memiliki komunitas besar dan aktif yang dapat mengomentari semua blog pada platform mereka. Layanan WordPress.com juga terintegrasi dengan layanan jejaring sosial dan menyediakan fungsi pemungutan suara.

Pengguna WordPress yang di-host-sendiri dapat menggunakan fitur komentar bawaan atau plugin pihak ketiga seperti Disqus untuk berkomentar.

Blogging Seluler

Apakah seseorang menggunakan layanan WordPress.com atau hosting sendiri perangkat lunak WordPress, sama mudahnya untuk membuat blog dan mengelola konten saat bepergian melalui ponsel atau tablet. Pengguna kedua versi perangkat lunak sebenarnya menggunakan aplikasi yang sama, yang dapat diunduh di sini. Saat ini, hanya ada dukungan untuk platform Android dan iOS.

Cuplikan layar aplikasi WordPress resmi untuk Android (kiri) dan iOS (kanan).

Keamanan dan Pemeliharaan

Inti WordPress

Dengan WordPress.com, pemilik situs tidak perlu khawatir memperbarui perangkat lunak WordPress saat versi baru dirilis. Baik itu pembaruan keamanan atau pembaruan umum, pembaruan ini secara otomatis dan segera diterapkan ke semua situs web di platform WordPress.com.

Ketika Anda mengunduh WordPress dari wordpress.org dan mengatur sendiri atau mengelolanya, Anda bertanggung jawab untuk memperbarui perangkat lunak ketika versi baru dirilis. Di masa lalu, ini adalah proses yang rumit dan banyak pemilik situs lalai melakukan ini, membuat situs web mereka rentan terhadap serangan keamanan dan kompromi. Proses peningkatan untuk WordPress sekarang menjadi lebih sederhana, dengan pembaruan sekarang hanya membutuhkan satu klik. Lebih banyak pengguna yang mengerti teknologi juga dapat memilih untuk mengonfigurasi pembaruan latar belakang otomatis untuk WordPress.

Tema dan Plugin

Tema dan plugin kustom adalah ancaman keamanan terbesar pada contoh WordPress. Perangkat lunak inti umumnya diuji pertempuran; kerentanan keamanan di inti WordPress jarang terjadi. Sebagian besar kerentanan keamanan yang memengaruhi situs WordPress menggunakan plugin atau tema sebagai vektor serangan. Kadang-kadang peretas menemukan kerentanan dan celah dalam plugin populer, dan terkadang perangkat lunak berbahaya dibundel dengan tema "gratis" atau plugin yang tersedia online.

Hosting mandiri WordPress juga memungkinkan Anda untuk mengunduh dan memasang plugin atau tema apa pun yang Anda pilih, atau bahkan mengembangkan plugin dan tema Anda sendiri. Akibatnya, risiko keamanan dari kerentanan yang diperkenalkan dalam sistem lebih tinggi dengan situs yang dikelola sendiri.

WordPress.com mengunci sejumlah tema dan plugin yang tersedia, sehingga meminimalkan area permukaan untuk serangan.

Seperti halnya perangkat lunak inti, plugin dan tema WordPress juga terus diperbarui. Ketika pemilik situs memilih untuk mengelola sendiri contoh WordPress, mereka bertanggung jawab atas pembaruan ini. Tidak jarang situs dikompromikan karena mereka gagal memutakhirkan plugin yang rentan bahkan beberapa minggu setelah kerentanan dipublikasikan dan ditambal oleh versi plugin yang lebih baru.

WordPress.com mengelola pembaruan atas nama pemilik situs sehingga risiko keamanan lebih rendah.

Untuk instance WordPress yang dikelola sendiri, sangat disarankan agar plugin keamanan seperti Theme Authenticity Checker, WordFence, dan Exploit Scanner digunakan untuk pemantauan keamanan yang berkelanjutan.

Komentar Spam

WordPress menawarkan sistem komentar bawaan tetapi rentan terhadap spam. Pemilik situs harus mengonfigurasi sistem komentar mereka untuk memerangi spam komentar. Mereka dapat menonaktifkan komentar sama sekali, menggunakan plugin komentar pihak ketiga, atau menggunakan Akismet, sebuah plugin anti-spam yang dibundel. Namun, mereka perlu mendaftar untuk kunci Akismet.

Dengan WordPress.com, ini ditangani secara otomatis untuk setiap situs di platform.

Cadangan

Dengan WordPress.com, cadangan ditangani secara otomatis untuk pengguna berdasarkan paket berbayar.

Dengan WordPress yang dikelola sendiri, pengguna harus mengelola cadangan mereka sendiri. Ada beberapa plugin yang tersedia - seperti UpdraftPlus - yang menjalankan pencadangan terjadwal otomatis dan menyimpannya secara daring ke layanan penyimpanan seperti Dropbox dan Google Drive.

Dukung

WordPress.com menawarkan berbagai tingkat dukungan, mulai dari dukungan gratis dengan paket dasar mereka, hingga dukungan live chat dengan paket bisnis mereka. Dukungan komunitas dan forum tersedia untuk semua pengguna WordPress.com, dan tutorial yang tersedia secara online memberikan bantuan yang berharga.

Pengguna hosting mandiri WordPress dapat menggunakan Codex dan forum WordPress.org, serta komunitas dan tutorial pihak ketiga yang tak terhitung jumlahnya di seluruh web. Karena perangkat lunak WordPress adalah open-source, ada komunitas yang hidup yang mengelilinginya dan cenderung mendukung penggunanya. Namun, dukungan satu-satu, kemungkinan besar akan dikenakan biaya dan memerlukan satu untuk mencari desainer dan pengembang web.

SEO

WordPress memiliki banyak keunggulan dibandingkan para pesaingnya, seperti Blogger, dalam hal optimasi mesin pencari. Di luar kotak, perangkat lunak WordPress memudahkan untuk menyesuaikan judul halaman, URL halaman (alias, permalinks), dan banyak lagi. Fitur-fitur ini ditemukan secara default di WordPress dan versi yang di-host-sendiri dan menyediakan fondasi yang kuat untuk mengarahkan lalu lintas ke situs web.

Namun, untuk kontrol yang lebih besar, pemilik situs ingin meng-host WordPress sendiri, seperti plugin SEO lanjutan, seperti WordPress SEO by Yoast dan All-in-One SEO Pack, hanya tersedia bagi mereka yang meng-hosting perangkat lunak WordPress sendiri.

Monetisasi

Pengguna perangkat lunak WordPress yang di-hosting sendiri dapat menggunakan program periklanan dan afiliasi di situs mereka, termasuk opsi seperti Google AdSense dan program afiliasi Amazon, untuk menghasilkan pendapatan. Mereka juga dapat menggunakan plugin, seperti WooCommerce, untuk menjual barang kepada pengguna secara langsung. Pengguna bertanggung jawab untuk menginstal dan memelihara semua upaya menghasilkan uang dan harus mematuhi syarat dan ketentuan spesifik dari program periklanan, meskipun ada banyak plugin yang tersedia untuk membantu, dengan sebagian besar plugin terkait dan layanan iklan membuatnya semudah mungkin bagi pengguna perangkat lunak WordPress untuk meng-host iklan.

Meskipun WordPress.com mengizinkan tautan afiliasi dan posting bersponsor, ia tidak mengizinkan iklan pihak ketiga atau iklan gambar. Selain itu, WordPress.com mengiklankan dirinya di akun gratis, menampilkan tautan "watermark" / branding WordPress kecil yang tidak mencolok di catatan kaki. Pengguna layanan WordPress.com dengan sejumlah besar lalu lintas situs per bulan (ribuan tampilan halaman) dapat mengajukan permohonan untuk layanan WordAds, yang membagi hasil iklan menjadi dua dengan WordPress.com. Untuk lalu lintas yang sangat tinggi, situs web perusahaan, ada WordPress Enterprise ($ 500 / bln) dan WordPress VIP ($ 5.000 / bln), yang keduanya tidak membatasi iklan dalam bentuk apa pun dan datang dengan sejumlah besar fitur penyesuaian tambahan.

Harga dan Hosting

Perangkat lunak WordPress yang disediakan oleh WordPress.org tidak dikenai biaya, tetapi pengguna harus membayar untuk domain dan hosting web mereka sendiri. Meskipun opsi yang di-host sendiri akan menimbulkan biaya, pilihan yang ditawarkan jauh lebih luas, dan pengguna yang menginginkan banyak fungsi yang ditawarkan perangkat lunak WordPress cenderung menemukan WordPress yang di-hosting sendiri adalah pilihan yang lebih murah. Untuk daftar host web yang direkomendasikan WordPress.org, lihat di sini.

Meskipun paket WordPress.com dasar gratis, ia datang dengan beberapa batasan. mis. situs perlu di-host pada subdomain wordpress.com dan tidak dapat menggunakan nama domain kustom, hanya 3GB ruang penyimpanan yang tersedia, situs akan menampilkan iklan dan penulis situs tidak mendapatkan penghasilan dari iklan ini.

Paket Premium WordPress.com mulai dari $ 36 per tahun dan mencapai $ 299 per tahun. Fitur dan batasan semua paket Wordpress.com tercantum dalam bagan di bawah ini:

Paket WordPress.com saat ini. Sumber.

Nama domain

WordPress.com menawarkan pengguna nama subdomain gratis dengan .wordpress.com di URL (mis. //sitename.wordpress.com ). Pengguna tidak memiliki opsi untuk menggunakan domain mereka sendiri dengan WordPress.com (mis. //yoursite.com ), kecuali mereka membayar paket premium. Agar berhasil menggunakan perangkat lunak WordPress di situs web yang di-host-sendiri, pengguna harus membeli domain sejak awal.

Hosting yang Dikelola

Beberapa host web berspesialisasi dalam WordPress dan menawarkan solusi hosting WordPress yang dikelola. Layanan ini mengelola sebagian besar aspek teknis perangkat lunak WordPress, seperti keamanan, cadangan, pembaruan, dan kualitas kinerja; mereka juga menawarkan dukungan premium. Layanan terkelola ini tentu saja datang dengan biaya, dengan rencana dasar biasanya mulai sekitar $ 29 per bulan, dibandingkan dengan paket hosting bersama - yaitu, mereka yang tanpa dukungan yang dikelola pengguna sendiri - sekitar $ 4 per bulan.

Meskipun hosting yang dikelola memang memberikan pengguna dengan berbagai alat pengembangan web, beberapa penyedia membatasi pengguna untuk hanya menjalankan situs berbasis WordPress (membuat peralihan dari WordPress ke sistem lain menjadi mustahil), dan pengguna tidak dapat menjalankan semua plugin WordPress, karena plugin yang memperlambat kinerja situs mungkin diblokir. Pengguna dengan demikian memiliki kontrol yang lebih sedikit dengan manajemen teknis situs mereka yang di-outsourcing-kan.

Para pemula kemungkinan tidak membutuhkan hosting WordPress yang dikelola, karena sebagian besar layanan hosting membuat pengaturan WordPress dengan mudah melalui antarmuka instalasi satu-klik. Bisnis, di sisi lain, mungkin tidak mau repot dengan aspek teknis, bahkan ketika sederhana. Dalam hal ini, ada banyak penyedia hosting WordPress yang dikelola untuk dipilih, termasuk Pagely, SiteGround, dan WP Engine, untuk beberapa nama.

Artikel Terkait